SITE STATUS
Jumlah Member :
484.367 member
user online :
2083 member
pageview's per day :
Over 100.000(!) page views
Kalkulator kesuburan
Masukan tanggal hari pertama bunda mengalami menstruasi

Bahayakah Suara Grok-grok Pada Bayi

   

Bahayakah Suara Grok-grok Pada Bayi



Disaat bayi bunda tertidur atau beraktivitas, terkadang terdengar suara grok-grok pada bayi Bunda. Hal tersebut menimbulkan kekhawatiran bagi para orangtua, seperti apakah tidak bersih mengeluarkan lendir bayi saat persalinan? ataukah ada alergi? 

Suara grok-grok pada bayi berasal dari saluran nafas bayi yang terhambat lendir yang berasal dari paru-paru. Dalam keadaan normal, dinding saluran napas kita menghasilkan cairan lendir yang banyak fungsinya. Salah satu fungsi utama adalah untuk pertahanan saluran napas yaitu untuk menangkap zat asing yang terbawa dalam udara yang kita hirup yang berpotensi menimbulkan gangguan saluran napas. Lendir ini kemudian akan dibawa keluar oleh suatu mekanisme seperti ban berjalan yang disebut bersihan mukosilier (mucociliary clearance). Lendir yang dibawa dari saluran napas bawah ini kemudian akan sampai di tenggorokan, dan kita telan secara tidak sadar. Bila jumlah lendir ini lebih banyak daripada biasa, maka akan merangsang refleks batuk, dan kita akan batuk yang tujuannya untuk mendorong gumpalan lendir keluar.

Menurut dokter Tanti Retnowati dalam Tanya Dokter di Infobunda yang berjudul "Nafas Anak Bunyi Grok Grok", bahwa pada bayi yang mengalami allergy atau rhinitis, dapat menimbulkan beberapa gejala pada saluran pernafasannya yaitu adanya sumbatan ataupun lendir hanya pada waktu tertentu atau udara dingin saja. Saluran pernafasan bayi tidak seperti orang dewasa, ia masih memiliki saluran yang pendek dan apabila ada lendir pada saluran tersebut akan terdengar suara grok-grok seperti tersumbat, pastikan ia tidak tersedak oleh lendir dari saluran pernafasan atau air liurnya. 

Penanganan yang dapat dilakukan 
- Hindari dan kenali faktor pencetus dengan memeriksa ruangan di sekitarnya  agar tidak terlalu dingin, jauhkan dari debu atau bulu hewan, senantiasa bersihkan ruangan di sekitarnya;
- Berikan hanya ASI hingga usia 6 bulan dan dapat dilanjutkan sampai 2 tahun, usahakan untuk tidak memberikan susu formula sejak usia dini;
- Rajinlah menjemur bayi pada pagi hari karena matahari pagi mengandung vitamin D yang baik untuk mengoptimalkan fungsi pernapasannya;
- Bila bayi tampak kesulitan bernafas karena hidung tersumbat, tegakkan bayi Bunda, bila memungkinkan hisap lendir bayi dengan pipet khusus;
- Perhatikan kondisi bayi, selama aktivitasnya masih normal tidur tidak tergganggu, tidak sesak, minum asi seperti biasa, jarang muntah, berat badan tidak cenderung turun tidak ada demam atau infeksi maka Bunda tidak perlu cemas;
- Umumnya setelah anak berusia 6 bulan hingga 1 tahun biasanya bunyi grok-grok ini akan hilang karena saluran napas semakin membesar;
- Lakukan konsultasi ke dokter spesialis anak untuk dapat mengetahui penyebab pasti timbulnya suara napas grok-grok pada bayi Bunda.

Jadi, nafas grok-grok yang terjadi pada bayi Bunda masih normal dan tidak berbahaya selama tidak mengganggu aktivitas bayi; misalnya makan, minum, sering muntah, berat badan susah naik. Juga lendir itu terlihat normal yang ditandai dengan warna jernih dan tidak berbau.

info lebih lanjut terkait perkembangan bayi di tahun pertama :
https://play.google.com/store/apps/details?id=bayiweekbyweek.bunda.remko.bayiweekbyweek

Tolong beritahu kami apa pendapat Anda tentang artikel ini


Jika Anda tidak melihat kotak komentar silahkan refresh halaman