SITE STATUS
Jumlah Member :
484.246 member
user online :
1421 member
pageview's per day :
Over 100.000(!) page views
Kalkulator kesuburan
Masukan tanggal hari pertama bunda mengalami menstruasi

Ayo Berikan Sex Education untuk Si Buah Hati

   

Ayo Berikan Sex Education untuk Si Buah Hati



Orangtua seringkali dibuat bingung untuk menemukan jawaban dari pertanyaan buah hatinya. Terlebih lagi jika topiknya berkaitan dengan seks. Misalnya si kecil bertanya “bagaimana ia bisa lahir ke dunia ini?” atau “kenapa alat pipisnya berbeda dari adik perempuannya?”

Mungkin Bunda sebagai orangtua juga pernah mendapat pertanyaan serupa dan bingung bagaimana harus menjawab, tetapi di satu sisi Bunda takut kalau si kecil mendapatkan penjelasan yang tidak tepat dari orang lain.

Jangan panik dulu! Fitria Prabandari, M. Psi, Psikolog dari High / Scope Rasuna & Phoenix Kids, Menteng menjelaskan bagaimana menyikapi hal itu.

Fitria menerangkan hal ini berkaitan erat dengan pentingnya memberikan sex education untuk buah hati. “Sangat dianjurkan untuk memberikan pengetahuan tentang seks pada anak yang sudah mampu berinteraksi. Berikan penjelasan singkat bahkan sebelum anak bertanya!” jelasnya.

Tenang, Bun, sex education di sini bukan berarti Bunda harus menjelaskan tentang hubungan intim dengan lawan jenis, tetapi lebih kepada bentuk dan kegunaan anggota tubuhnya.

Sex education ini bisa dimulai dari memperkenalkan alat genitalnya. Paparkan bahwa laki-laki dan perempuan memiliki alat genital yang berbeda.

Nah, sebelum Bunda mulai mengajarkannya berikut ada tips sebagai ‘modal’ Bunda jika si kecil bertanya lebih lanjut.
  1. pahami betul fungsi-fungsi setiap anggota tubuhnya termasuk alat genital.
  2. Bunda perlu menguasai bahasa yang dimengerti anak seusianya
  3. Pekalah terhadap situasi dan kondisi, kapan saat yang tepat untuk mengajarkannya. Manfaatkan waktu mandi, pipis atau buang air besar sebagai waktu belajar. Atau bisa juga dengan menyanyikan lagu “Kepala, pundak lutut kaki.” saat bermain.
  4. Arahkan pada hal yang menyangkut etika. “Kamu harus memakai baju, karena kalau tidak kamu malu dan tidak enak dilihat orang.”
Dengan begitu Bunda tidak perlu khawatir si kecil mungkin saja mendapat penjelasan dari orang luar yang belum tentu tepat penjelasannya. Selamat mencoba, Bun.
Tolong beritahu kami apa pendapat Anda tentang artikel ini


Jika Anda tidak melihat kotak komentar silahkan refresh halaman