SITE STATUS
Jumlah Member :
508.488 member
user online :
1403 member
pageview's per day :
Over 100.000(!) page views
Kalkulator kesuburan
Masukan tanggal hari pertama bunda mengalami menstruasi

Blog -- Menanti Buah Hati



Blog posted by

Menanti Buah Hati


Blog posted on 02-02-2010




 

Saya menikah di awal maret 2008, dari bulan ke bulan…belum ada kabar mengenai saya hamil…maklum yang dinanti orang tua saya adalah cucu pertama mereka. Saya hanya bilang..sabar klo Alloh mengizinkan pasti akan ada juga…Alhamdulillah pertengahan bulan puasa di tahun 2008 (tepatnya bulan September)..mulai ada tanda-tanda saya hamil..pertama telat haid (suami saya yang kasih tahu), kedua mual-mual terus tiap hari, ketiga perut terasa agak gendut, keempat payudara mulai sakit dan kelima feeling aja.


 


Ketika bangun di pagi hari, saya melakukan testpack..dan alhamdulillah hasilnya tanda garis 2..saya positif hamil…saya kasih tahu ke suami klo saya hamil dan diapun kaget (maklum baru bangun tidur)..kemudian saya langsung telepon orang tua saya..mereka senang sekali..dan langsung saya dapat nasehat-nasehat seputar kehamilan…dan diminta langsung ke periksakan ke dokter.


 


Perjuangan sebagai seorang bunda yang menantikan buah hati di mulai.


 


Pagi saya testpack positif, malam harinya saya langsung periksakan ke DSPOG di RS dekat kantor saya..(kantor saya daerah wijaya)…saya periksakan kehamilan saya dengan menggunakan USG Transvaginal..Alhamdulillah sudah ada kantong janinnya dan usianya baru 6 minggu…saya diberikan obat penguat kandungan (krn aktifitas saya naik turun tangga) dan vitamin…ya ampyun..sekali periksa mahal banget…hampir 1 juta…saya langsung diskusikan dengan suami..akhirnya kami putuskan pindah dokter. Saya minta rekomendasikan saudara ipar saya..di RSAB dekat cipulir…dokternya pun lumayan banyak pasiennya…tapi dari awal control ada yang kurang sreg di hati..yaitu..setelah di periksa dokter…saya harus ke bidan dulu baru nebus obat yang di berikan dokter…wah saya jadi binggung..hanya saja tetap control di RSAB sana walaupun hati mengganjal.


 


Saya mulai merasakan morning sickness, tapi gak cuma pagi aja, siang, sore malam pun saya merasakan mual-mual yang hebat. Setiap makanan yang masuk pastinya gak sapai 2 menit langsung keluar lagi…setiap hari seperti itu..setiap kontrolpun diberikan obat penahan muntah tapi tetap gak bisa juga..akhirnya di bulan kedua kehamilan saya hampir mau pingsan 2 kali di kantorku..makanan juga sudah tidak bisa masuk dan hanya bisa minum air putih doing..ketika mendekati bulan ke tiga makanan dan minuman sudah tidak masuk lagi…ketika control di bulan ke tiga, dokter bilang air ketubannya kurang dan saya bicarakan masalah keluhan saya..dokter hanya bilang : usahakan masuk makanan dan minuman sedikit tapi sering..klo masih kurang juga air ketubannya pas control bulan ke empat maka harus di opname.


 


Malamnya habis control di DSPOG…paginya saya drop..badan lemes banget, akhirnya saya ke dokter umum dekat rumah ortu saya..(saya minta anter suami saya ke dokter umum itu), krn sudah kenal..dia Tanya kondisi saya..saya cerita apa adanya..dokter itu marah dengan DSPOG saya krn tidak minta saya bedrest or di opname selama 2 minggu..krn saya sudah dehidrasi…akhirnya saya minta bedrest 2 hari. Setelah saya bedrest, hari seninnya saya masuk kerja lagi, kondisi belum fit..akhirnya pulang kerja drop lagi dan selasa paginya sudah tidak bisa berdiri sendiri dan akhirnya saya telepon orang tua saya..mereka minta saya pindah RS..akhirnya saya periksakan ke RS Sari Asih..sore harinya…Alhamdulillah..dapat dokter umumnya pas direktur RS itu lagi prkatek…langsung di periksa saya dan diminta opname..krn sudah dehidrasi..krn saya lagi hamil maka di rujuk ke DSPOG…DSPOG itu pun menyarankan hal yang sama krn saya tidak bisa makan dan minum takut berpengaruh ke janin saya….saya di rawat 2 hari…Alhamdulillah..makanan dan minuman sudah bisa masuk…walaupun harus keluar lagi tapi masih bisa di tahan-tahan supaya tidak keluar semuanya.


 


Tapi herannya sudah melewati trisemester pertama, rasa mual saya belum hilang juga, saya juga tidak bisa mencium aroma masakan,aroma tidak sedap, bau yang harum, dll yang menyengat di hidung, saya konsultasikan ke dokter..kata dokter ada yang seperti saya…tapi kemungkinan hilang setelah umur 6 bulan..saya nikmati apa yang saya rasakan…saya tetap periksa di RS tempat saya di opname…sampai saya melahirkan.


 


Pernah ketika usia kandungan 6 bulan..berat saya tidak naik..tapi malah si baby naik 500 gr, saya binggung kenapa berat ibunya tidak naik..saya tanyakan ke DSPOG saya…saya malah di marahin kata DSPOG saya : Ibu tidak perlu mikirin berat ibu, yang penting bayi yang diperut ibu timbangannya naik. Setelah itu saya merasa tenang (satu pelajaran yang saya dapat).


 


Menjelang bulan ke tujuh saya mendapatkan cobaan berat, saudara2 kandung saya harus masuk RS krn DBD, saya yang harus tinggal di rumah orang tua saya mengurus rumah dan keperluan mereka di RS, saya senang melakukannya..krn orang tua saya harus menemani saudara2 saya di RS, ketika mereka keluar dari RS malam harinya saya yang harus masuk RS..saya merasa gerah sekali tapi badan saya terasa dingin sekali..akhirnya saya di bawa ke RS tengah malam sama suami saya….langsung suami saya minta di rawat inap..hasil diagnosa dokter saya ISPA (Infeksi SAluran Pernapasan Akut)…saya di rawat 3 hari..pulang dari RS ternyata ada pengajian malam harinya..(7 bulanan saya..yang rencananya tidak jadi akhirnya jadi juga)..krn baru pulang dari RS dan badan masih lemes banget di tambah saya tidak bisa mencium aroma wangi, saya menggunakan masker..eh sama para tetangga saya di bilang sombong..(emang susah bertetangga sama yang gak pengertian dan suka bergosip)…


 


Ketika saya control lagi di usia 7 bulan lebih..ternyata DSPOG yang menangani saya ternyata sudah tidak praktek lagi krn dia ambil sub spesialis kandungan, saya pindah dokter…Alhamdulillah saya dapat dokter yang ganteng, ramah, sabar, pengertian, telaten, masih muda pula…hehehehe


 


O..iya sampai usia 9 bulan saya masih mengalami muntah-muntah dan harus pintar mengatur makanan dan minuman supaya bisa masuk dan menjadi asupan untuk bayi saya


 


Ketika tiba waktu perkiraan lahir tanggal 13 mei 2009, saya belum merasa kontraksi hebat, pas juga waktunya control rutin, diperiksa dokternya semua dalam keadaan sehat. Saya diberikan pilihan ingin menunggu kontraksi alami (waktunya 1 minggu lagi) atau mau di induksi, saya dan suami binggung..kami minta saran dokter, dokter bilang bagusnya yang alami..akhirnya  kami memutuskan milih yang alami…sampai di rumah..tiap hari saya ajak bicara bayi saya sambil mengelus perut saya: dede cepat keluar yach nak, kamu sudah waktunya keluar, liat bunda sama ayah, bunda ingin gendong kamu, ayooo..dorong jalan lahir kamu yach..jangan sampai di paksa keluar sama om dokter”..saya terus bicara sama dede setiap waktu dan juga sambil berdo’a sama Alloh SWT, dan tidak lupa banyak jalan supaya lahiran lancar…Hari Minggu saya jalan kaki keliling komplek deplu..malam harinya..saya mengeluarkan lender jernih dan banyak..saya pikir hanya keputihan biasa.


 


Senin paginya, suami saya mengantar saya ke rumah ortu saya..(mulai cuti saya sudah tinggal di rumah ortu saya).setelah suami saya berangkat kerja..saya merasakan sakit di perut saya…berdiri salah, duduk salah, jalan salah, berbaring salah..pokoknya semua serba salah..rasanya seperti ingin pingsan…ortu saya sudah minta saya ke RS tapi dokter bilang klo belum keluar flek darah, air ketuban pecah or sakit yang sudah tidak bisa di tahan jangan dulu ke RS..tapi sakit saya sudah tidak bisa di tahan, saya sms dokter tapi tidak dibalas..akhirnya saya telepon dokternya …dan saya diminta langsung ke RS dan diminta masuk ruang bersalin…akhirnya saya berangkat dan ketika ingin berangkat keluar flek darah..sepanjang perjalanan menuju RS..hanya istighfar,sholawat nabi, takbir, dan surat Al-Fatihah yang terus saya ucapkan….ke RS saya di temanin kedua orang tua saya….dan ibu mertua saya sudah nunggu di RS


 


Alhamdulillah sampai RS saya sudah pembukaan 6 di tempat tidur ketika mau persalinan saya masih tetap muntah…krn mencium aroma masakan RS...akhirnya suami saya datang ..gak lama kemudian dokternya dating sekitar jam ½ 1 siang..dan pas diperiksa sudah pembukaan 8…dokter memcahkan air ketuban saya….katanya supaya cepat pembukaannya..dan perkiraan dokter ½ 3 sore pembukaan akan lengkap. Benar sekali perkiraan dokter jam ½ 3 sore pembukaan sudah lengkap..dan mulai persiapan persalinan…O..iya DSPOG saya itu laki-laki…saya diajarkan cara mengejan..rasanya terhibur juga meliat dokternya mengajari saya..saya didampingin 4 bidan, satu dokter dan suami saya…sudah hampir 15 menit bayi saya belum keluar juga..dokter mulai curiga kelilit tali pusar…dokter sudah mau ambil tindakan vacuum or cesar bila 5 menit lagi tidak keluar…akhirnya 5 menit kemudia bayi ku lahir…dan kecurigaan dokter benar sekali…bayi saya kelilit tali pusar dan badannya besar 3,5 kg. Para bidan bilang…biasanya klo seperti ini akan langsung di cesar…Alhamdulillah dokternya sabar, telaten, pengertian dalam menanganin saya…ketika bayi saya lahir..saya langsung mengucapkan Alhamdulillahi Robbil ‘Alamin….dokter juga mengucapkan Alhamdulillah dan memberikan sy ucapan selamat…senangnya bisa meliat bayi mungil di atas perut saya..bayi yang putih, bersih,gendut,keriting dan lebat rambutnya…rasa sakit semuanya terobati.


 


Itulah pengalaman dan perjuangan saya dalam menanti buah hati saya.


 




Ditampilkan sebanyak : 3376

Comment by:
subhanallah.....amazing bunda...maacih ya bwt ceritanya....salam bwt c kecil...
Dikirim : 2010-06-02

Comment by:
Selamat ya..klo baca blog mau melahirkan, rasanya ikut2an mau melahirkan..hahahaha
Dikirim : 2010-02-10

Comment by:
wah,, selamat ya bunda :-)
Dikirim : 2010-02-03

Comment by:
waah...selamat ya Bun..semoga menjadi ank yg sehat, berguna bag siapa aja di sekitarnya...amin..
Salam kenal dr Lita & Angga ya....
Dikirim : 2010-02-03

Tolong beritahu kami apa pendapat Anda tentang blog ini


Jika Anda tidak melihat kotak komentar silahkan refresh halaman
 
Bunda Mutia's blog :