SITE STATUS
Jumlah Member :
481.902 member
user online :
1948 member
pageview's per day :
Over 100.000(!) page views
Kalkulator kesuburan
Masukan tanggal hari pertama bunda mengalami menstruasi

Virus Campak pada Bayi dan Ibu Hamil

   

Virus Campak pada Bayi dan Ibu Hamil



“Eh anakku sudah bisa berdiri sendiri.”. Apakah Bunda masih ingat dengan kalimat itu? Ya, itu adalah iklan layanan masyarakat yang sangat populer sekitar dua puluh tahun yang lalu yang berisi himbauan dari pemerintah tentang pentingnya imunisasi Campak.

Campak yang biasa dikenal dengan istilah tampek ini adalah penyakit infeksi yang menyerang balita yang disebabkan oleh virus Morbili. Gejala yang tampak sangat mirip dengan influenza, seperti panas tinggi (bisa mencapai 40° Celcius) batuk dan pilek. Tak heran gejala ini sering membuat para Bunda kebingungan. Perhatikan saja! Pada Campak gejala tersebut diikuti juga dengan keluarnya bintik-bintik merah, bintik putih kecil di mulut bagian dalam, mata merah dan berair, sariawan serta diare selama 3-5 hari. Bila suhu tubuh anak terlalu tinggi bisa terjadi kejang atau stuip. Campak juga membuat anak menjadi malas makan sehingga berat badannya bisa menurun. Penyakit ini menular melalui air ludah. Maka dari itu sebaiknya gunakan wadah yang berbeda untuk setiap anak.

 Pencegahan & Pengobatan           

Sebagai upaya pencegahan, pemerintah mencanangkan pemberian vaksinasi atau imunisasi Campak yang dikenal dengan vaksin MMR (Mumps, Measles dan Rubella).

Imunisasi Campak diberikan dengan tujuan untuk melemahkan virus Campak terutama pada bayi. Meskipun bayi telah mendapat kekebalan Campak pada saat di kandungan, tetapi pada usia 6-9 bulan, kekebalan itu akan menurun dan saat itulah imunisasi Campak  bisa diberikan. Imunisasi ini sangat penting supaya tubuh bayi dapat melawan virus Campak yang menyerangnya. Pemberian imunisasi Campak atau MMR ini harus diulang.

Tidak ada pengobatan yang khusus untuk melawan Campak. Balita hanya perlu beristirahat yang banyak. Untuk menurunkan demamnya biasanya dokter akan memberikan asetaminofen atau ibuprofen. Bila terjadi infeksi bakteri maka anak akan diberikan antibiotik.

 Campak pada Ibu Hamil

Campak juga bisa menjangkit ibu hamil yang belum kebal terhadap virus Rubella. Bila Bunda terserang Campak pada trimester pertama kehamilan, janin beresiko mengalami berbagai cacat berat. Virus Rubella juga meningkatkan resiko keguguran. Biasanya begitu hamil, dokter akan memberikan anjuran untuk mendeteksi virus TORCH (Toksoplasma, Rubella, Cytomegalo Virus dan Herpes). Tetapi akan lebih baik bila Bunda melakukannya sebelum hamil, sehingga dapat dilakukan tindakan lebih dini.

 

Notes:

- Bila seseorang pernah terkena Campak, maka seumur hidupnya ia akan kebal terhadap penyakit ini.

- Saat anak panas tinggi, jangan memberikannya pakaian yang terlalu tebal atau menyelimutinya rapat-rapat. Hal ini membuat panasnya sulit keluar sehingga beresiko terjadi kejang.

- Tidak ada korelasi antara imunisasi Campak dengan Autisme.

Tolong beritahu kami apa pendapat Anda tentang artikel ini


Jika Anda tidak melihat kotak komentar silahkan refresh halaman