SITE STATUS
Jumlah Member :
493.768 member
user online :
1319 member
pageview's per day :
Over 100.000(!) page views
Kalkulator kesuburan
Masukan tanggal hari pertama bunda mengalami menstruasi

forum

Cari: bolehkah anak panas makan durian

New Topic :  
Jumlah Posts : 39
Jumlah di-Like : belum ada like
bunda hany : kmren aq jga abis makan durian montong ..gakpapa dikit aja ..syarat heheh jgn terlalu bnyak tkud panas debaynya :)
   


Jumlah Posts : 3470
Jumlah di-Like : belum ada like
klo makan boleh ajaa 1 bun tp bukan 1 buah tp 1 biji dlemnya ajaa gpp klo banyak2 panas bun kita ajaa klo g hamil panasy ampun makan durian banyak
   
Jumlah Posts : 58
Jumlah di-Like : belum ada like
Aslkum dear ukhti, mom & sista,

Punya problem dengan masalah :
- anak sering sakit/demam/bapil ?
- anak gak doyan makan ?
- anak doyan makan tapi bdn ttep kurus ?
- bab tidak lancar ?
- asma, bronchitis ?
Dengan Moment Brazilian Propolis problem bunda bisa teratasi karena Moment Brazilian Propolis dapat meningkatkan sistem imun pada anak, menghindari kejang saat suhu tubuh panas karena demam, dan banyak manfaat lainnya.
Juga bermanfaat untuk menyembuhkan penyakit pada org dewasa/ibu hamil (menyusui)/manula.
Solusi sehat buat bunda untuk seluruh anggota keluarga.
Info pm sj bun sis (521CA76C)
   


Jumlah Posts : 24
Jumlah di-Like : belum ada like
hai... bunda nama saya pitri, alhamdulillah saya dikaruniai anak perempuan setelah 2 tahun menunggu... Silmy Kaaffah lahir tanggal 27 juli 2010 dengan berat badan 3.1 kg dan panjang 59 cm. usia 11 bulan mimy udah bisa jalan... alhamdulillah senengnya anak saya tumbuh dengan sehat. Tapi, pas usia mimy 20 bulan saya melihat ada tonjolan dari kepala dan leher, saya pikir waktu itu normal"saja karena info dari temen" itu biasa kalo anak lagi panas dan juga pilek suka ada tonjolan seperti itu... tapi pas anak saya udah sembuh dari demam kok, tonjolan itu masih ada... pas periksa ke dokter dia bilang gpp, yang saya takutin penyakit kelenjar. tapi dokter bilang ciri" penyakit kelenjar itu anak susah makan, gak bergairah,lemes,dan berat badan anak susah untuk naik. ciri " itu gak ada pada anak saya justru dia sebaliknya... sebagai ibu baru saya tetap mengkhawatirkan anak saya, saya coba datang ke dokter anak dan hasil laboratorium darah anak saya ternyata positif kelenjar,dan harus berobat selama 6 bulan. setelah 6 bulan alhamdulillah hasil pemeriksaan lab. anak saya sudah negatif dan sembuh, tapi kata dokter penyakit ini bisa kambuh kembali,makanya saya hati" memberi makanan pda anak saya dan saya mulai mengajarkan untuk olahraga kecil"an karena dia suka main air saya ajak dia untuk renang 2 x seminggu, karena takut kambuh lagi.. Dan sekarang anak saya alhamdulillah sehat di usia 3.11 tahun ini berat badan 16.5 kg dan tinggi 117 cm... Senang berbagi dengan bunda.... :)
   
Jumlah Posts : 2
Jumlah di-Like : belum ada like
kue nastar gpp dimakan bunda..asal dlm jumlah yg wajar..jgn terlalu takut dgn mitos..intinya segala yg berlebihan itu gak bagus..dl hamil anak pertama aku makan durian diusia kehamilan 8w..sampai lahir n sekarang anakku sehat2 aja.skrg kehamilan 13w aku makan gulai nenas mudah2an gpp..
   


Jumlah Posts : 9
Jumlah di-Like : belum ada like
Anak susah makan??? daripada anak diberikan vitamin yang berbahan kimia, yuuukkk...bunda sekarang beralih ke Herbal, Madu Syamil anak tanpa bahan pengawet aman buat balita.

Menerima Reseller dengan harga menarik
Reseller : Rp.11.500 /botol
Min Order : 1 Kardus

Harga Eceran : Rp. 13 ribu aja

Order :
Phone : 0812 10700758
BBM : 29D8BDA3

Mengandung komposisi lengkap:

Madu, Kurma, Zaitun dan Habbatussauda.
Mengandung Omega 3, 6 & 9.
Mengandung Propolis.
Diperkaya Curcuma dan Vitamin C.
Memiliki tekstur yang lembut, rasa dan aroma yang lezat.
Kualitas yang stabil dan terjaga karena diawasi tenaga ahli berpengalaman.
Tanpa bahan pengawet.

KHASIAT, dengan izin Allah Madu Syamil bermanfaat untuk :

Mencerdaskan otak.
Meningkatkan stamina dan daya tahan tubuh.
Membantu pemulihan DBD (demam berdarah).
Menambah nafsu makan.
Menurunkan demam panas tinggi.
Melancarkan pencernaan.
Membantu menyembuhkan batuk, pilek dan radang tenggorokan.
Mencegah kejang-kejang.
Meningkatkan pertumbuhan otot dan tulang.
Anti leukimia.
Membantu menyembuhkan amandel, sariawan, asma, TBC, flek, kanker usus, cacingan, sembelit, dll.

Isi: 125 ml.
Kemasan: Botol plastik.
Isi per karton: 24 Botol.
Berat per karton: 6 kg.
Harga eceran konsumen: Rp. 22.000,00 (PROMO Bulan ini hanya Rp.13.000)
No. Sertifikat Dinkes P-IRT: 2093271041067
No. Sertifikat Halal LPPOM-MUI:00120057620311.
   
28-03-2012 12:26:58 gatal saat hamil muda
Jumlah Posts : 9
Jumlah di-Like : 1
slamat siang bunda bundaa,,,,mohon bantu share pengalamanx dong, saat ini usia kandungn saya 10 minggu, sdh 2 hari ini perut sy gatal tak tertahankan,,,sebelumnya setiap malam sy sering mengolesi perut dgn minyak kayu putih krn terasa seperti kembung dan msk angin jd kalau di olesi minyak kayu putih jd adem, tp ad teman yg sampaikan bahwa kalau hamil muda perut tdk boleh di olesi minyak kayu putih/minyak gosok krn akan panas dan mengganggu jabang bayi, panas nya sama saat makan durian katanya,,,bener gak sih bunda bunda??
karena takut nt ada apa2 dgn janin sy, akhirx sy tdk berani lg mengolesi minyak kayu pitih di perut, haslx, kulit perut saya jd gatal sekali, krn gak tahan, sy sdikit menggaruk, jd nya kulit perut merah dan kering, mohon sharenya yg bs bantu mengatasi ini?


   
08-07-2011 02:16:39 info untuk new mom
Jumlah Posts : 79
Jumlah di-Like : 4
hi bunda raynoa: yah apa yg kita makan kl asi pasti ke baby,bayangin kalau makan durian.. panas kan?pasti tar babynya kentut nya n perutnya panas hehehe mesti ati2 makanya..
saya aja waktu asi (skrg 2bulan babyku,aq dah ga asi) minum air es mulu,krn gerah..babyku pilek heheh diomelin deh ma dokter

biasanya sih kl nyusu tuh kl kt dokter aq jgn berasa kenceng dadanya baru disusuin..
trs tiap nyusu abisin dulu 1 sisi (stgh jam misalnya) , baru pindah.. kl masih mancur dipencet mgkn sisa yg di puting ya?krn yg aq alamin sih..kl dia ngencot puting mulu lama2 lecet,tp stlh praktekin apa kt dokter..nenenin ke lingkaran di puting (aerola?) itu malah ga sakit..tp latihan trs sih..krn baby nya suka ga sabaran ..

   
16-06-2011 23:09:15 duren boleh ga y??
Jumlah Posts : 122
Jumlah di-Like : 1
Halo bunda semua.. Mau share seputar makan durian saat hamil niy. Kebetulan sy memang suka sekali dgn duren... Kalo ga lg hami, bs gila2an tuh makannya hehe. Skrg usia kandungan saya 38w, kmrn br aja makan duren... Krn inget kalo duren mengandung alkohol yg bs bikin perut "panas", jd hanya sanggup mkn sebiji aja. Udahannya, langsung gerak aktif babynya.. Mgkn pusing kali ya dia diperut nyium bau duren... Tp ada benernya jg siy, ternyata ada "pengaruhnya" jg ke kandungan... skalipun ilmu kedokteran blg kalo ga ada penelitian yg menyatakan bahwa duren membahayakan kehamilan. Rata2 dr dokter kandungan menyatakan itu hanya "mitos" org Indonesia...
   
Jumlah Posts : 147
Jumlah di-Like : 3
Hai Bunda tnna,
Aku pernah baca kok Bun klo ibu hamil itu sebenarnya tidak ada pantangan makanan.
Buah durian juga sebenarnya tidak berbahaya asal dikonsumsi nya tidak berlebihan, klo emang bunda dah bener2 kepengen makan durian, gak pa2 kok, tp jgn sampai lbh dr dua biji. karena takutnya panas nya durian bikin baby kita gak nyaman di dalam, hehehe.....
Klo aku sendiri sih bun, emang doyan bgt yg namanya durian tp sejak hamil aku niatin tuk gak makan durian ataupun makanan olahan dr durian.
   
Jumlah Posts : 44
Jumlah di-Like : 1
Bolehkah Menyantap Durian Saat Hamil? Shutterstock Durian dapat memproduksi gas di dalam lambung. Senin, 17/8/2009 | 10:28 WIB

KOMPAS.com - Banyak orang yang mengatakan bahwa saat hamil sebaiknya kita tidak menyantap durian atau daging kambing. Kedua jenis makanan ini bisa memicu keguguran. Benarkah demikian?

Apabila ibu hamil ingin makan durian atau kambing, menurut dr. Caroline Tirtajasa, Sp.OG, dokter spesialis kebidanan dan penyakit kandungan, sebenarnya boleh-boleh saja. Asalkan, calon ibu tersebut tidak memiliki gangguan penyakit maag. Selain itu, pastikan daging kambing yang dikonsumsi dimasak sampai matang.

Durian dapat memproduksi gas di dalam lambung. Pada calon ibu yang memiliki penyakit maag, hal ini terkadang bisa menimbulkan rasa kembung dan mual. Sebab, sakit maag yang diderita jadi kambuh.

Perlu diingat juga, daging kambing terkadang mengandung parasit toksoplasma, yang akan mati jika daging itu dimasak sampai benar-benar matang. Apabila disantap dalam kondisi masih setengah matang, parasit toksoplasma akan membentuk kista, yang akan pecah dan beredar dalam tubuh kita.

Parasit toksoplasma bisa menginfeksi bayi yang tengah dikandung. Oleh karenanya, penting sekali untuk memastikan bahwa makanan yang disantap selama kehamilan telah diolah hingga matang seluruhnya.

sumber : http://female.kompas.com/read/xml/2009/08/17/10285789/bolehkah.menyantap.durian.saat.hamil

   
25-05-2009 11:49:44 Konsultasi Kehamilan
Jumlah Posts : 44
Jumlah di-Like : belum ada like
klo makan durian n daging kambing jangan deh. kata nya klo makan daging kambing bisa panas. bagusan banyak jalan di pagi or sore hari aja. banyak jg yg bilang klo berhubungan pd kandungan 8 or 9 bln itu bagus lo bunda.
   
Jumlah Posts : 19
Jumlah di-Like : belum ada like
halo bunda semuanya, mau sharing aja ya

Kalo anak susah makan = kasihkan spirulina certified organik atm setelah habis makan, lengkap gizinya, dan bikin anak jadi doyan makan. organik dan alami.

kalo anak batuk, pilek, radang, dll = kasihkan jelly gamat de mujarab , organik dan alami juga. ampuh mengatasi radang, bakteri, sakit, panas dalam, dll

Terbukti lho bunda, coz anak saya nick 3thn, sudah jadi tester kok...hehehhe
Smoga membantu ya
Regards
   
Jumlah Posts : 198
Jumlah di-Like : 10
Sekedar berbagi info aja ya Bunda-bunda sekalian  

Penggunaan empeng pada bayi masih menjadi kontroversi. Kelompok yang kontra beranggapan, empeng bisa menyebabkan serangkaian dampak kesehatan. Tidak hanya gangguan gigi dan mulut, tapi juga diare. Tidak sedikit pula yang menuduh empeng sebagai penyebab anak sulit makan dan ketidakmandirian.

Terlepas dari semua itu, ada beberapa orangtua yang merasakan manfaat positif empeng. Salah satunya Lia, sebut saja begitu. Menurut ibu satu anak ini, empeng cukup membantu anaknya yang baru berusia 4 bulan untuk tenang. "Habis dia sering rewel. Segala cara sudah dicoba tapi tak berhasil. Saya jadi sulit menemukan waktu istirahat sehingga produksi ASI berkurang. Untunglah, setelah dikasih empeng tangisannya pun berhenti."

Ia juga mengatakan, kebiasaan mengisap jari berkurang sejak anaknya kenal empeng. Meski begitu, dia mengaku membatasi penggunaan empeng. "Sebelum tidur saya akan kasih empeng, tetapi sesudah dia pulas saya mencabutnya kembali."

RAMBU-RAMBU BIJAK

Sikap bijaksana memang diperlukan dalam hal penggunaan empeng, antara lain:

* Seperti dikemukakan Spesialis anak dari RSUPN Cipto Mangunkusumo, Dr. Najib Advani, Sp.A (K), MMed.Paed, "Gunakan empeng hanya jika ada indikasi." Misalnya, si kecil teramat rewel meski sudah dicoba diatasi dengan berbagai cara. Empeng bisa menjadi alternatif membuat anak tenang. Namun jangan biasakan memberikan empeng setiap kali anak rewel tanpa mau tahu apa penyebab kerewelan itu sendiri. Bukankah kerewelan seorang anak bisa disebabkan berbagai faktor. Bisa karena kesepian dan ingin diajak main, kepanasan, kedinginan, tidak nyaman karena popoknya basah, atau tidak merasa aman. Siapa tahu dengan mengatasi penyebabnya, anak bisa kembali tenang tanpa empeng. Pendapat senada disampaikan pula oleh psikolog perkembangan anak, Mayke S. Tedjasaputra, MSi., dari Lembaga Psikologi Terapan Universitas Indonesia "Meski empeng boleh dibilang sangat berjasa menenangkan anak untuk sementara waktu, tapi jangan sampai dijadikan sebagai alat utama untuk menenangkan anak. Orangtualah yang harus lebih dulu dapat membuat anak merasa aman dan nyaman. Tentu saja dengan lebih dulu mencari penyebab mengapa anak gelisah atau sering menangis kemudian segera mencoba menanggulanginya."

* Empeng bisa menjadi teman tidur bagi bayi yang luar biasa rewel. Umumnya anak seperti ini memerlukan kondisi tenang sebelum bisa tertidur. Empeng bisa menjadi alternatif jika cara-cara lain, seperti mendongeng, mengusap-usap bagian tubuh tertentu tidak bisa membuatnya tenang. Jadi, jangan gunakan empeng jika anak tidak memiliki gangguan sebelum tidur. Yang tak kalah penting, orangtua juga mesti cepat-cepat mencopot empeng jika anak terlihat sudah tertidur pulas. Dengan demikian, dampak negatif penggunaan empeng dalam jangka waktu lama bisa dihindarkan.

* Jangan sekali-kali menggunakan empeng untuk menunda makan atau menyusu. Orangtua sedari awal sudah bisa membedakan jenis tangisan anak, apakah si kecil menangis lantaran lapar, haus atau bukan. Selain bisa membedakan jenis tangisan buah hatinya, orangtua juga tahu ha-rus tahu jadwal dan frekuensi menyusui. Segera susui atau beri makan anak jika dia memin-tanya. Jangan pernah menundanya dengan memberi empeng hanya karena pertimbangan "praktis", semisal si ibu tak mau repot. Pembiasaan seperti ini akan membuat pertumbuhan anak terganggu karena kurangnya asupan nutrisi.

* Saat melakukan berbagai aktivitas dengan anak, usahakan empeng tidak menempel di mulutnya. Dengan begitu, penggunaan empeng tidak menghambat proses stimulasi. Bersama anak, buatlah jadwal aktivitas yang teratur. Misalnya kapan anak bermain, bereksplorasi dengan lingkungannya, termasuk aktivitas mengajak anak berkomunikasi.

* Hentikan penggunaan empeng secara bertahap di usia 7 bulan sampai 1 tahun. Soalnya, selepas usia setahun, anak tidak berada dalam fase oral lagi sehingga keinginannya untuk mengisap-isap atau menggigit-gigit benda tidak sekuat usia sebelumnya. Alihkan perhatian anak pada aktivitas lain yang menyenangkan sekaligus mampu mengasah keterampilannya.

Semestinya, di usia 2 tahun anak sudah dapat berhenti mengempeng. Ia sudah bersosialisasi dengan lingkungan luarnya. Pemakaian empeng terlalu lama tentu bisa berdampak psikologis pada anak. Anak umumnya menjadi bahan ledekan teman-temannya. Tentu perla- kuan semacam itu sangat potensial membuat anak jadi rendah diri.

* Hindari pemakaian berlebihan. Dalam kesempatan terpisah, Prof. Dr. Drg. Retno Hayati, Sp.KGA dari RS Pondok Indah, Jakarta, bahkan menegaskan tidak ada manfaat yang berarti dari empeng. Ini berbeda dari botol susu yang berjasa menyuplai asupan nutrisi. Meskipun tidak sekeras jari, empeng juga bisa menyebabkan gigi tonggos jika durasi dan frekuensi penggunaannya sudah berlebihan. Artinya, semakin sering empeng digunakan, maka kemungkinan mengalami gigi tonggos akan semakin besar. Cara penggunaannya juga turut berpengaruh. Soalnya tidak sedikit bayi yang hobi menarik-narik empengnya ke atas. Cara ini dapat berpengaruh pada pertumbunan rahang, gigi, dan mulut si kecil. Penggunaan empeng hingga lebih dari usia 2 tahun juga bisa memperparah kondisi tersebut.

Oleh karenanya, hentikan secara bertahap penggunaan empeng ketika usia anak masih di bawah 2 tahun. Alasannya, rahang masih bisa melakukan koreksi dengan sendirinya sesuai dengan bentuk rahang dan posisi gigi. Namun selewat itu, kelainan bentuk rahang dan gigi sulit dikoreksi.

Mengapa? Karena saat mengi-sap empeng, rahang atas secara refleks akan maju ke depan. Sementara rahang bawah ber-gerak ke arah sebaliknya atau terdorong masuk ke mulut. Perubahan posisi gigi juga besar kemungkinannya terjadi jika anak mengempeng. Akan tetapi anggapan ini masih memerlukan pembuktian lebih lanjut lewat penelitian. Soalnya, banyak juga anak yang tidak mengalami dampak apa-apa meskipun menggunakan empeng.

Penelitian yang ada saat ini baru menyebutkan, kebiasaan mengisap jari yang berlebihan bisa mengganggu pertumbuhan rahang dan gusi. Selain itu, bentuk bibir juga berkemung-kinan mengalami perubahan karena mengikuti rahang. Bibir jadi sedikit maju ke depan. Tentu saja kondisi ini akan semakin parah bila anak memiliki "berbakat" memiliki gigi maju. Jadi, hentikan penggunaan empeng jauh-jauh hari sebelum anak merasa terganggu dengan penampilannya kelak.

TIP MEMILIH EMPENG

* Meski dapat dibeli tanpa resep dokter, konsultasikan dulu pada dokter mengenai pilihan empeng yang tepat bagi bayi Anda. Ini meliputi ukuran besar-kecilnya empeng, maupun bahan yang digunakan untuk empeng tersebut.

* Jangan pilih empeng yang terlalu kecil dan terpisah karena mudah lepas dan selanjutnya bisa tertelan bayi.

* Pilihlah empeng yang lembut dan orthodontic sehingga aman diisap bayi.

* Bersihkan secara teratur. Untuk bayi di bawah 6 bulan hendaknya sebelum dipakai empeng disterilkan terlebih dulu. Sedangkan untuk bayi di atas 6 bulan cukup disiram air panas kemudian diseka hingga bersih. Ingat, empeng yang kotor dapat menjadi tempat perkembangbiakan bibit penyakit penyebab diare.

DIBUAT UNTUK MEMUASKAN BAYI

Awalnya, empeng dibuat untuk memuaskan kebutuhan bayi (pacifier). Ini karena berdasarkan tahapan perkembangan menurut teori Sigmund Freud, di usia 0-12 bulan bayi berada dalam fase oral. Dalam fase ini bayi mencari kepuasan dengan cara mengisap-isap benda yang ada di dekatnya. Tak heran jika bayi sering terlihat asyik mengisap jari, ujung bantal, selimut, kertas, mainan dan benda apa pun yang berada dalam jangkauannya.

Kalaupun kebiasaan mengisap jari menjadi pilihan favorit, tak lain karena jari merupakan bagian tubuh yang paling dekat sekaligus mungil ukurannya sehingga amat mudah dimasukkan ke dalam mulut. Kebiasaan ini cukup merisaukan orangtua karena banyak penelitian yang mengungkapkan dampak buruk kebiasaan mengisap jari. Salah satunya adalah gangguan pembentukan gigi dan rahang. Kuatnya isapan jari membuat gigi anak terancam tonggos. Selain itu, keberadaan jari yang bisa dimasukkan ke mulut kapan dan di mana saja, membuat bayi sulit menghentikan kebiasaan ini, sehingga akhirnya sangat mungkin terbawa sampai anak memasuki usia sekolah.

Selain itu, tidak sedikit anak yang mencoba menenangkan diri dari kegelisahannya lewat mengisap jarinya. Tidak cuma itu. Di masa eksplorasi, tangan dan jari-jemarinya kerap digunakan anak untuk memegang dan meraih benda-benda di dekatnya, termasuk benda-benda yang kotor dan tidak higienis. Akibatnya, tangan si kecil potensial menjadi sumber penularan penyakit seperti diare. Jarinya pun bisa mengalami penebalan yang kerap diistilahkan kapalan gara-gara sering diisap.

Itulah sebabnya, para pakar kemudian mencoba mencarikan solusi. Salah satunya dengan membuat empeng guna memenuhi kebutuhan mengisap-isap pada bayi. Model dan bentuk empeng pun dibuat sedemikian rupa sehingga dampaknya tidak seburuk mengisap jari. Tak heran kalau empeng kemudian menjadi alat ampuh untuk menenangkan kerewelan bayi.

KIAT MELEPAS EMPENG

Menghentikan kebiasaan mengempeng seharusnya jauh lebih mudah dibandingkan menghentikan kebiasaan mengisap jari. Toh, empeng bukan bagian dari tubuh bayi. Namun, sulit atau tidaknya sangat ditentukan seberapa jauh bayi Anda memiliki ketergantungan pada empeng.

Usaha orangtua dalam mengupayakan ketekunan, kesabaran, ketegaran dan kreativitas mencari cara ternyata cukup berpengaruh. Selain itu, kedekatan hubungan orangtua­anak juga ikut menentukan keberhasilan. Anak umumnya akan lebih kooperatif dengan merespons ajakan orangtua apabila ia merasa dipenuhi kebutuhannya untuk dicintai (dikasihi) dan diperhatikan.

Tentu saja dalam hal ini karakter anak ikut bicara. Si kecil yang bertemperamen "keras kepala", tentu membutuhkan usaha ekstra dari orangtuanya. Tidak mudah memang karena orangtua harus membentuk kebiasaan baru pada anak untuk tidak menggunakan empeng.

Ada beberapa cara yang bisa dicoba, di antaranya:

* Tidak membeli empeng baru jika yang lama telah rusak.

* Aturlah penggunaan empeng menjadi semakin lama semakin jarang. Misalnya, hanya dipakai menjelang tidur dan tidak diberikan selama anak berada dalam keadaan "terjaga".

* Jika anak rewel, bujuklah dan ajaklah ia bermain atau melakukan aktivitas lain yang menyenangkan agar perhatiannya teralih dari empeng. Dengan demikian, anak mendapatkan aktivitas pengganti yang lebih mengasyikkan ketimbang mengempeng.

* Gantilah empeng dengan mainan gigitan/teether. Selain fungsinya hampir mirip dengan empeng, penggunaan mainan gigitan juga dianggap bermanfaat untuk mempercepat erupsi gigi susu.

EMPENG UNTUK ANAK BERKEBUTUHAN KHUSUS

Sebagian kecil penyandang kebutuhan khusus ada yang dianjurkan menggunakan empeng. "Empeng membantu kemampuan mengisap pada bayi dan anak berkebutuhan khusus," aku Jeri Novaro Sumual, terapis dari Yayasan Pembinaan Anak Cacat (YPAC) Jakarta. Tentu saja dengan pemilihan empeng yang tepat dan frekuensi serta durasi penggunaan yang pas.

Namun, tidak semua pasien yang mengalami gangguan pengisapan bisa diatasi dengan pemberian empeng. Tergantung penyebab dan berat ringannya kasus. Bila gangguan pengisapan muncul akibat terganggunya pusat saraf, tentu saja penggunaan empeng nyaris tidak memberikan manfaat apa pun alias sia-sia. Yang pasti, penggunaan empeng untuk terapi harus dikonsultasikan dengan terapis.
   
19-06-2008 16:35:15 Obat batuk & pilek untuk bayi
Jumlah Posts : 20
Jumlah di-Like : 1
heiiiiii bunda2..nih aq punya artikel smg bs bermanfaat.... Berjuang Menjadi Orangtua Cerdas February 1, 2008 • Berawal dari keprihatinan menghadapi situasi masa kini, sebagian orangtua bersatu membentuk komunitas. Tekadnya sederhana, mencerdaskan sesama orangtua agar terhindar dari ”kesesatan”. Mereka berusaha menjadi orangtua kritis yang tak begitu saja menerima resep dokter, atau terbujuk iklan.Mungkin beginilah paradoks zaman modern, ketika arus kehidupan dikendalikan konsumerisme. Kekuatan bujukan iklan sering kali membuat seseorang merasa tak berdaya. Apalagi bagi orang yang tak punya akses cukup untuk mendapatkan informasi mengenai berbagai produk tersebut. Kalau sudah begini, apa yang diklaim dalam iklan sering kali menjadi hal yang dipercaya begitu saja. ”Anak-anak sering menjadi obyek penderita kesalahpahaman. Sebab itu, yang dicerahkan harus orangtuanya. Dengan mailing list, kami bergerilya,” tutur Purnamawati S Pujiarto SpAK, MMPed yang mengampanyekan penggunaan obat secara rasional (rational use of drug/RUD) kepada konsumen medis. Selama tiga tahun terakhir ini, Wati, demikian sapaannya, berusaha membina dan mencerdaskan para orangtua melalui komunitas maya yang diberi nama Grup Sehat. Moto komunitas ini ”be smarter be healthier”. Upayanya, yang telah tahunan dirintis, didukung Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Ibu empat anak ini juga menjadi salah satu konsultan WHO. Kini, pada mailing list sehat@yahoogroups.com telah tercatat 3.218 anggota dari penjuru Indonesia hingga yang bermukim di luar negeri. Para orangtua dapat berkonsultasi bebas dengan Wati dan sejumlah dokter lain, sampai dibimbing mempelajari ilmu kesehatan terkini dari berbagai situs terpercaya. Pujiati (29), yang tinggal di Surabaya, dulu kerap bolak-balik ke dokter anak karena putranya, Bagas (24 bulan), sering sakit. Setiap kali sakit Bagas selalu diberi antibiotik serta obat berbentuk puyer. Ketika itu dia belum paham, antibiotik tak diperlukan untuk pengobatan batuk pilek pada anak-anak yang umumnya disebabkan virus. Virus dapat dilawan dengan meningkatkan daya tahan tubuh. Kalau penyakit itu disebabkan bakteri, baru diperlukan antibiotik. Sebagian dokter bahkan sering memberikan antibiotik paling ampuh, mahal, yang sebenarnya justru antibiotik spektrum luas (broad spectrum). Akibatnya, beragam bakteri yang tergolong baik pun turut tergilas. ”Setelah bergabung dengan Grup Sehat, saya baru menyadari semua praktik itu kelirumologi alias salah. Kini, kunjungan ke dokter anak sangat jarang, dan anak saya sehat. Kalau batuk pilek cukup home treatment saja. Banyak minum air putih hangat, makan makanan yang disukainya, dan istirahat. Kalau demam, saya kompres dia dengan air hangat atau minum obat penurun panas saja. Enggak perlu antibiotik dan suplemen,” tutur Pujiati. Tak mudah bagi Pujiati menularkan pengetahuan itu kepada suaminya. Sang suami malah sempat mengira komunitas yang diikutinya beraliran aneh. Orang awam memang kerap mengira komunitas ini anti-obat, anti-antibiotik, bahkan anti-dokter. Padahal sama sekali tidak. Koridor konsep RUD-lah yang menjadi pegangan Grup Sehat. ”Antibiotik itu anugerah kehidupan, harus dieman-eman (disayang-sayang). Ketika kita betul-betul membutuhkan antibiotik, dia adalah penyelamat jiwa,” ujar Wati yang kini mendirikan Yayasan Orang Tua Peduli. Penggunaan antibiotik secara tidak rasional justru memunculkan bermacam bakteri yang bermutasi, dan resisten terhadap antibiotik (superbugs). Sementara penemuan antibiotik baru tidaklah secepat perkembangan munculnya bakteri baru. Semakin sering menggunakan antibiotik secara tak rasional, malah menyebabkan anak sering jatuh sakit. Belum lagi risiko seperti gangguan hati pada anak, seperti kerap ditemukan Wati, yang juga ahli hepatologi anak ini. Proses menyenangkan Selain RUD, para anggota komunitas juga memperoleh informasi obyektif menyangkut pemenuhan gizi anak, serta problem klasik seperti anak susah makan. Tipikal sebagian orangtua masa kini yang tergopoh-gopoh menjejali anak dengan obat ketika jatuh sakit biasanya diikuti pula dengan memberi anak berbagai suplemen penambah nafsu makan dan susu formula. ”Beredarnya susu bubuk yang mengklaim bisa menjadi pengganti makanan lengkap juga banyak dipahami orangtua secara sesat. Padahal, makan itu proses belajar, eksplorasi, yang penuh dengan unsur hiburan. Sebagian orangtua sering mengambil cara praktis ketimbang bereksperimen dengan menu agar disukai anak,” kata Wati. Gempuran iklan susu formula di media massa juga dapat mendoktrin sebagian orangtua bahwa anak harus minum susu formula. Padahal, bayi hingga usia enam bulan harus eksklusif minum air susu ibu (ASI). Usia di atas satu tahun, selain ASI, bayi cukup diberi susu sapi cair tanpa pengawet, yang telah disterilisasi dengan teknik ultrahigh temperature (UHT) atau pasteurisasi. Aneka susu yang menyebut ditambahi berbagai zat penting untuk perkembangan otak hanyalah klaim yang tidak berlandaskan prinsip ilmiah evidence based medicine (EBM). ”Di luar negeri, anak di atas satu tahun masih minum formula akan ditertawakan tenaga medis. Di atas satu tahun, susu bukan segalanya. Gizi anak terutama dari makanan. Orangtua harus paham piramida makanan. Siapa bilang anak harus gemuk, yang penting anak itu sehat,” tutur Wati yang prihatin dengan praktik pemasaran susu formula yang, menurut dia, semakin tak etis. Yosi Kusuma Ningrum (27) mengaku dulu sempat termakan iklan susu formula. Susu berharga ratusan ribu rupiah itu dibelinya demi sang buah hati. Agen pemasaran susu formula kerap meneleponnya, membujuk dia agar anaknya diberi susu formula supaya gemuk. ”Sekarang enggak lagi. Mendingan uangnya ditabung untuk pendidikan anak kelak. Tetapi orang-orang, bahkan keluarga sendiri, sering sinis. Mereka bilang, kok anakku dikasih susu murah, padahal kedua orangtuanya bekerja,” ujar Yosi, ibu seorang anak yang tinggal di kawasan Kalimalang, Jakarta Timur. Tanpa tes alergi Sebagian dokter pun sering kali terlalu mudah mendiagnosis seorang anak alergi susu sapi, tanpa melakukan tes alergi terlebih dahulu. Pujiati pernah mengalami hal ini, dan memberi anaknya susu bubuk kedelai yang harganya relatif lebih mahal. Nyatanya, setelah tak lagi minum susu bubuk kedelai pun, anaknya tak bermasalah. Anak Pujiati dan Yosi yang meminum susu sapi biasa tetap sehat, lincah, dan mudah buang air besar meskipun mereka sama sekali tidak lagi mengonsumsi suplemen vitamin dan penambah nafsu makan. Hal krusial lain dalam masalah kesehatan anak adalah imunisasi. Kesalahpahaman seputar imunisasi kerap terjadi, mulai dari isu autisme hingga pemberian imunisasi secara tunggal. Beragam riset seperti WHO, Centers for Disease Control and Prevention (CDC), dan Institute of Medicine (IOM) telah menegaskan vaksinasi measles, mumps, rubella (MMR) tidak berkorelasi dengan autisme. Bayi dan anak-anak pun dianjurkan divaksinasi secara simultan sehingga meminimalkan kunjungan ke dokter, mengurangi risiko tertular penyakit di rumah sakit, serta anak cepat terbentengi imunitasnya. Belum lagi dokter yang ”bereksperimen” dengan meresepkan obat yang tidak perlu untuk mengurangi efek demam dari imunisasi. ”Anak saya pernah diresepkan luminal setelah imunisasi DPT (difteri-pertusis-tetanus). Padahal, luminal itu obat penenang saraf. Katanya, biar orangtua enggak repot,” tutur Alia Indardi (34), ibu dari tiga anak, yang tinggal di Jatiwaringin, Bekasi. Alia lantas mengatakan kepada dokter tersebut bahwa dia tidak akan menebus obat itu. Alasannya, dampak demam dari imunisasi adalah gejala yang normal. Jika anaknya terganggu dengan demam tersebut, pemberian obat penurun panas saja sudah mencukupi. Untuk anak yang sedang kejang saja, luminal sudah tidak direkomendasikan lagi. ”Coba kalau pasiennya tidak memiliki informasi yang cukup dan berimbang, kan pasti sudah langsung menurut saja. Jadilah anak itu dikasih obat penenang saraf,” ujar Alia. sumber : http://purnamawati.wordpress.com