SITE STATUS
Jumlah Member :
506.527 member
user online :
1065 member
pageview's per day :
Over 100.000(!) page views
Kalkulator kesuburan
Masukan tanggal hari pertama bunda mengalami menstruasi
Pusat informasi - keluhan pd bayi


keluhan pd bayi
slmt mlm dok sy mau tanya.sy puny bayi usia 1 buln kurang 3 hr.yg sy tanyakan knp bayi dh 2mg berak2 trus y dok.sy sngat hawatir,mohon pjlasan y dok.krn dh lbih dr smingu ap itu normal atau tidak dok
05 Aug 2017, 19:30
Dari : Aqila Dainie

Jawaban
Hi Bunda,
Kami, dari Tim Helpdesk akan mencoba membantu menjawab pertanyaan Bunda dengan memberikan link kasus maupun artikel yang serupa dengan keluhan Bunda. Untuk kasus-kasus yang berhubungan dengan kegawatdaruratan (Emergensi) ataupun menyangkut keluhan fisik lain yang harus segera diobati, kami menyarankan untuk segera menghubungi dokter Anda.


Kutipan dari artikel yang berjudul " Cegah dan Atasi Diare si Kecil " :Diare, adalah salah satu penyakit yang sering membuat Bunda panik. Berdasarkan sumber dari World Health Organization (WHO) Diare adalah penyebab kematian terbanyak kedua pada balita.

Diare sebenarnya dapat dicegah dan diobati. Lho, kok bukan dihentikan? Yuk, simak artikel minggu ini.

Sebelum kita membahas bagaimana upaya pencegahan dan cara mengobatinya, kenali dulu apa itu diare. Diare adalah mekanisme tubuh untuk mengeluarkan virus atau bakteri yang menjadi penyebab diare. Karena diare adalah proses pengeluaran virus atau bakteri maka dari itu menghentikan diare bukanlah tindakan yang tepat.

Seorang anak baru dikatakan diare bila:
Buang Air Besar (BAB) sebanyak tiga kali atau lebih dalam sehari dengan konsistensi lembek atau encer. Jadi, bila si kecil BAB sering namun feses padat, itu bukan diare. Juga bila feses lembek atau encer namun hanya sekali BAB dalam sehari, itu juga bukan diare.

Mitos Diare
Ada beberapa mitos yang membingungkan:

-Hentikan diare dengan memberi obat anti diare.

-Bila diare hentikan pemberian ASI dan makan.

-Memberi rebusan daun pepaya atau jambu biji untuk membuat diare ‘mampet’.

-Memberi Antibiotik.

-Memberi minuman isotonik sebagai pengganti Oralit.
Nah, kalau si kecil diare jangan lakukan hal-hal di atas ya, Bun!

Mencegah dan Mengobati
Diare merupakan gejala infeksi pada saluran cerna atau biasa disebut Gastroenteritis. Diare ini ditularkan melalui makanan atau minuman yang tidak bersih dari ke orang. Tidak heran Bunda yang khususnya memiliki bayi seringkali diingatkan untuk mencuci tangan sebelum memberi makan si kecil. Ini adalah upaya terbesar untuk menghindari anak dari diare. Selalu bawa sabun cair kecil di tas atau minimal bawa cairan antiseptik yang bisa digunakan kapan saja.

Bila si kecil sudah terlanjur diare apa yang harus dilakukan untuk mengobatinya?

Di atas sudah dibahas, jangan hentikan diarenya dengan memberi obat anti diare. Yang perlu Bunda lakukan adalah mewaspadainya jangan sampai ia kekurangan cairan atau dehidrasi. Untuk anak di bawah 6 bulan yang masih ASI eksklusif, cukup susui bayi sesering mungkin supaya tidak kekurangan cairan. Untuk bayi di atas 6 bulan, segera larutkan Oralit dan berikan padanya. Berikan minum lebih sering supaya pasokan cairannya tercukupi. Bila ia menolak karena mual berikan selang beberapa menit.

Kapan ke dokter?
Diare akan sembuh dengan sendirinya setelah virus atau bakteri keluar. Bila tidak ada tanda-tanda seperti diare berdarah, atau muntah terus menerus, dan hilang kesadaran, diare akan sembuh dengan sendirinya. Tetapi, bila anak menolak makan dan minum susu atau ASI dan masih diare lebih dari 14 hari segera bawa ke dokter. Konsultasikan untuk mencari penyebabnya.

Tips: Sediakan selalu Oralit di rumah. Jangan membuat Oralit sendiri dengan gula dan garam untuk menghindari takaran yang tidak sesuai.


Berikut ini jawaban Bidan pada kasus serupa yang pernah di tanyakan oleh Bunda " Harnoey Binti Adim " dengan judul pertanyaan " BAB bayi " pada Tanya Bidan:mlm dok normalnya bab bayi shari dmp brp x ya trus untuk lakto-b bgus ga bwt byi umur 5bln kbwh mksh dok

Bidan menjawab
Dear bunda Harnoey Binti Adim,
Frekwensi BAB bayi baru lahir umumnya 1 sampai 7x dalam sehari, pada bayi usia 1 bulan biasanya frekwensi BAB nya akan berkurang menjadi 4x dlm sehari, bahkan dapat berkurang menjadi 1x/ hari.

Lacto B merupakan golongan probiotik / bakteri yang baik yang berguna untuk melawan kuman yang jahat ( pathogen ) pada saluran pencernaan. Lacto B aman diberikan pada bayi dibawah 5 bulan, namun dosis harus sesuai petunjuk dokter.


Berikut ini jawaban Dokter pada kasus serupa yang pernah di tanyakan oleh Bunda " anggiah " dengan judul pertanyaan " Diare pada anak " pada Tanya Dokter: Mlm dok, debay saya umur 2 bln tadi siang dia pup jam 12, jam 2 pup lagi ,jam 4 pup lagi , apa hal itu bisa dinyatakan debay saya terkena diare tp pup lembek ,bkan encer banget itu .. terus apa benar kalo ibu ny sakit debay ny juga ikut sakit kalo dia Asi ? Mksh dok, mohon penjelasannya :)

dr. Tanti menjawab
Dear Bunda,
Seorang anak baru dikatakan diare bila:
Buang Air Besar (BAB) sebanyak tiga kali atau lebih dalam sehari dengan konsistensi lembek atau encer disertai berbusa ataupun berlendir. Jadi, bila si kecil BAB sering namun feses padat, itu bukan diare. Juga bila feses lembek atau encer namun hanya sekali BAB dalam sehari, itu juga bukan diare. Diare adalah mekanisme tubuh untuk mengeluarkan virus atau bakteri yang menjadi penyebab diare.

Diare akan sembuh dengan sendirinya setelah virus atau bakteri keluar. Bila tidak ada tanda-tanda seperti diare berdarah, atau muntah terus menerus, dan hilang kesadaran, diare akan sembuh dengan sendirinya. Berikanlah cairan (minum ASI atau susu) yang cukup agar tidak terjadi dehydrasi. Tetapi, bila anak menolak makan dan minum susu atau ASI segera bawa ke dokter. Konsultasikan untuk mencari penyebabnya.

Bila Ibu sakit, misalnya sedang sakit flu yang dapat menularkan kepada bayinya ketika batuk atau pilek, maka jaga kebersihan Bunda dengan baik yaitu mencuci tangan sebelum menggendong dan menyusui bayi, menggunakan masker agar tidak menularkan pada bayi saat menggendong atau menyusui.



Link yang disarankan :
Jenis : Tanya Dokter
Jenis : Artikel
Jenis : Tanya Dokter
Jenis : Tanya Dokter
Jenis : Artikel
Jenis : Artikel
Jenis : Artikel
Jenis : Tanya Dokter
Jenis : Tanya Dokter
Jenis : Tanya Dokter
Jenis : Tanya Dokter
Jenis :
Jenis :