SITE STATUS
Jumlah Member :
494.723 member
user online :
3916 member
pageview's per day :
Over 100.000(!) page views
Kalkulator kesuburan
Masukan tanggal hari pertama bunda mengalami menstruasi

forum

Cari: saat hamil operasi ganglion

New Topic :  
Jumlah Posts : 2513
Jumlah di-Like : 7

Dear Bunda,

Saat hamil, kulit akan meregang seiring besarnya kehamilan. Setelah Bunda melahirkan dan  pulih siap berolahraga mulailah ikut olahraga dari yang ringan seperti berjalan-jalan, senam atau yoga. Rawat keadaan kulit dengan memakan nutrisi yang baik, minum air yang cukup dan memberi pelembab kulit. Pada keadaan tertentu kulit yang menggelambir membutuhkan tindakan operasi untuk kembali seperti semula.

   


10-11-2015 23:15:42 Ikat mulut rahim
Jumlah Posts : 6
Jumlah di-Like : belum ada like
salam bunda,

saya baru saja selesai operasi pengikatan mulut rahim. minggu lalu tiba2 keluar darah segar di saat hamil 26 weeks. sebelumnya memang saya sering flek, tapi kali itu warna darahnya merah segar dan cukup banyak.

diagnosa dokter saya mengalami kontraksi dan sudah ada pembukaan kurleb 8mm. jadi saya dirawat dan dioperasi utk ikat mulut rahim. dari operasi saya dirawat 4hari di rs, diberi obat infus untuk menghilangkan kontraksi, dan dipaksa bedrest.

menurut dokter metode ini bisa menahan agar bayi tidak lahir sebelum waktunya. saya tidak punya riwayat keguguran, dan tidak didiagnosa memiliki rahim lemah. kemungkinan besar karena kecapean. hamil sebelumnya saya sesar baby diusia hamil 36week, dan anaknya sudah mau usia 4th sekarang.

saat ini sy harus bedrest total, dan akan dicek lagi minggu depan. semoga hasilnya baik
   
Jumlah Posts : 76
Jumlah di-Like : belum ada like
anak ke 2 saya lahir pada tgl 12 oktober 2010 saat hamil 8 bln sempat kontraksi mau melahirkan terus diopname agar bs bertahan karena blm cukup bln saat baru memasuki 9 bln keluar ciri ternyata sdh pembukaan 2 selama 1 hari 1 malam pembukaan gak nambah nambah. sdh diinduksi dan jln terkahir hanya operaso secar untuk menyelamatkan bayi saya. ank pertama sayabmeninggal lahir prenatur karena viris toxso. jd bagaimana pun cara nya ank ke2 saya harusbdiselamatkan. saat operasi saya msh sadar. ank saya doangkat nangis nya kencang tp badan nya pitih pucat ternyata hb nya rendah dam terminum aor ketuban. selama 20 hr diincobator membutuh kan 3 kantomg darah saat 2 kantong darah yg ditransfusikan macan2 reaksi yg diterima tubuhnya.. kesian bayi mungil ku yg lahir dgn bb 2350 grm dgn panjang 49 cm. dokter sempat bilang dia hanya bs bertahan selama 1 minggu.. betapa sedihnya tp aku msh berpikir positif. saat membutuhkan darah yg ke 3 ayah nya yg mendonor.. alhamdulillah karna darah ayahnya yg masuk dia langsung sehat dan sekarang umur nya sdh 3 thn 7 bln dgn bb 22 kg.. sekarang saya hamil lg semoga diberi kesejatan smp kelahiran nanti... amin
   


Jumlah Posts : 8
Jumlah di-Like : belum ada like
bunda2 saran aku pilih bidan ato dokter yg mmg sudah senior dan terkenal bagus ya, aku bru melahirkan kamis mlam kmrin.. pengalaman aku bner2 pengorbanan bun..sminggu sblum lhiran aku sdh kluar tanda, dr yg mmg sdh aku dan suami pilih krna terkenal senior..tpi dr ku bilang hamil aku ini type menggantung yg tdk bsa msuk panggul dan kemungkinan bsar SC.. krna aku dan suami ttp mau proses persalinan normal akhir nya kami coba ke dr pertama sblum kami pindah ke dr pilihan kami yg senior dan kta na bsa normal..akhir nya kami mnetapkan ke dr pertama krna beliau mmberi hrpan kami pesalinan normal..tpi sampe hari ke 5 kluar tanda flek+lendir, dr hnya blg awal bulan maret ini tpi blom pasti kpn..aku dan suami msih pnsaran dan takut mlah trjadi apa2..senin minggu kmren aku dan suami survey RS bersalin tempat dr yg pertama yg blg aku bisa lahiran normal, kebetulan ada klinik bidan disitu dan iseng2 kami kontrol..aku dikasih vitamin yg mnurut apoteker nya itu perangsang..mlam nya aku minum, aku langsung kontraksi slma 2hari 2mlm smpai hari rabu aku dan suami memutuskan ke RS bersalin yg kami survey sebelumnya..hari rabu minggu kmarin jam 8 pagi ternyata sesampai di RS bersalin aku sudah bukaan 1, dengan semangat aku jln mondar-mandir dri lantai 1- lantai 4 dan jam 2 siang nambah bukaan 2..mlm nya kontraksi aku jdi 5mnit sekali..tpi di periksa perawat msih jga bukaan 2..besok nya dihari kamis pagi dr pun meriksa aku dan blg hrus induksi, tpi jka sampai nnti mlm blom lahir terpaksa tindakan SC..sharian di induksi sampai jam 8 mlm blom jga nambah bukaan terpaksa SC krna ketuban mulai berkurang dan takut inveksi.. akhir nya aku sepakat SC.. cerita suamiku, pasien yg SC brg aku sudah slsai skitar 15an mnit tpi aku 45mnit lbih blum kluar dri ruang oprasi, suamiku tanya dgn dr bgmna keadaan aku dan jwbn dr nya "blom tau"..suamiku panik bukan main.. aku bius total, dri jam 9 mlm msuk ruang oprasi aku bru sadar jam setengah 1 mlm..aku liat selang infus ku dihubungkan dengan tabung dan suster 10 mnit skali kontrol aku, aku tnya suami ku jwban nya tdk apa2 cma selang infus nya supaya tdak ada gelembung air..aku trtdur lgi sampai jam 5subuh, sambil sskali terbangun aku liat suami netes air mata terus.. jumat jam 7pagi aku dibawa kekamarku.. dr ku visit jam 8 pagi dan blg aku smlm pendarahan, pda saat aku operasi trnyta rahim ku tdk kontraksi mknya pendarahan dri awal operasi ttpi stlah operasi blom brhnti mknya aku lama diruang operasi.. sabtu pagi nya dr visit lgi dan kaget nya aku trnyata dr nya bilang lgi klo pndrhan aku pda saat SC itu tdk jga brhnti mka rahim ku harus diangkat.. seketika aku mnetes air mata..pantas saja pda saat aku sadar dri SC itu suamiku ga brhenti menangis sambil jgain aku.. tpi alhamdulillah, anak ku sehat dan selamat.. yg aku sesalkan knpa dr nya bru blg bhwa mmg baby tdk bsa masuk panggul..knpa tdk dri awal pda saat aku kontrol jujur sja klo aku mmg tdk bsa normal.. menyesal di belakangan klo mmg hrus SC lbih baik aku sama dr senior yg mmg pilihan kami jga.. bunda2 yg akan melahirkan, di rencanakan mateng2 ya..smoga tdk trjdi sperti aku..
   
Jumlah Posts : 65
Jumlah di-Like : belum ada like
aku kemarin babyku 36w d curigai dokter ad diabetes, bgitu mw operasi tes lab gulaku cm 130 sdgkan normaly 140, pdhl aku suka santap makanan" Siap saji dan kue2 kaya akan glukosa,,, aku jg pengkonsumsi minuman bersoda saat hamil, jd penyebaby mgkin beragam, dan itu tanda tanya besar bagi saya, tinggi penasaran sy bun :)
   


27-02-2014 05:08:51 operasi kista saat hamil
Jumlah Posts : 15
Jumlah di-Like : belum ada like
share dong.. yang punya pengalaman operasi pengambilan kista saat hamil, pengaruh gak sama janinnya?
   
Jumlah Posts : 6
Jumlah di-Like : belum ada like
slm knl bunda..share sdikit pengalaman saya. anak saya 3. semuanya berjarak satu tahun dan semuanya sc. dokter saya kewalahan punya pasien spt saya..hehe hamil lagi..hamil lagi..akhrnya ank k3 disc langsung saya di steril..khawatir resiko kehamilan yg berbahaya u janin dan bundanya.

yg ke3 rasa sakit saat hamil..luar biasa bun..jaitan bekas sc sebelumnya merenggang dan sakit skali..akhrnya operasi dimajukan 3minggu walau sebelumnya disuntik pematangan paru2 terlebih dahulu.

saran saya bun..setelah ddnya lahir pilih kontrasepsi yg aman bun..klow kebobolan lagi nanti spt saya..hiks2. sakit bun dan berbahaya.
smoga kk..bunda..dan dd di perut sehat smua yaa ^_^
   
Jumlah Posts : 146
Jumlah di-Like : belum ada like
selamat bunda indah atas kehamilannya...
kondisi kita sm bunda... aq jg ada kista.. pas usg prtama lgsung ketahuan ada kista... kista dermoid lho bun.. uk kista udh 9 cm...
kata dkter ku.. klo kista dbawah 5 cm msh aman bun... ga prlu dioperasi... biasanya ntar hilang/menyusut seiring mmbesarnya kehamilan... tp klo udh besar emg hrs di operasi...
dokter ku ksh 2 opsi bun...
opsi 1 : operasi sbelum persalinan.. jika usia khamilan sdh 5 bln keatas... tunggu janin nd plasenta kuat dulu...
opsi 2 : aq manjalani persalinan caesar + pengangkatan kista...
aq nd suami sepakat pilih opsi 2 aj bunda... sbenarnya ada kista swaktu hamil tdk membahayakan koq bun... tdk ada akan mengganggu ataupun mnghambat prtumbuhan bayi... cuma ada bbrpa kasus.. kita yg punya kista saat hamil.. kista trpelintir oleh khamilan kita yg smakin besar... lalu kista pecah... wlupun kista pecah tdk akan meracuni kahamilan nd bayi kita koq bun... cuma si ibu mengalami nyeri perut yg hebat...
ttp optimis sj bunda... alhamdulillah skrng kehamilan ku sdah 35 week bun.. smpai saat ini tdk ada keluhan apapun... inti nya ttp optomis nd berpikir positif nd rajin konsul ke dktr spog nya bunda...
klo bisa cari doktr spog yg ada title Kfm nya bunda... biasanya dktr kandungan yg lbh ahli nd senior lg...
   
Jumlah Posts : 39
Jumlah di-Like : 3
salam kenal y bunda andyn...

aQ kmrn baru melahirkan tgl 3 juni alhmdlh dg proses lahiran normal,,
kebetulan pengalaman ini uda aQ alamin.. yg baru lahir ini anak kedua.kmrn ank pertmaku caesar,,,ketika ank prtamaku umurnya baru 5 bulan aQ dah kebobolan hamil lagi sekarang adeknya dah lahir dia uda 1 tahun 2 bulan...

kmrn sempet kawatir n was2 juga bund,,,pada saat aQ br melahirkan bbrp bulan da hamil lagi.. mw periksain kedokter n coba mintain obat supaya jgn dijadiin tapi lagi gak py uang.akhrnya mau gak mau dijadiin aja.pas usia kandungan ku masuk 4 bulan  baru aQ USG,setelah dokternya tau dokternya marah2 n malah dia nakut2tin aQ,tapi semua aQ serahin ma yg diatas,,solusi doketrnya sich nnt nglahirinnya harus operasi lagi.tapi aQ berkeyakinan kuat supaya bisa normal,,,kata dokternya sich kemungkinan kecil untuk bs normal karn bs2  ntar rahimnya robek... taapi asalkan kondisi kandungan bagus bekas caesarnya gak bermasalah n pas saat bulannya kepala bayinya uda dipanggul insy bs normal.tapi klo melahirkan dirumah sakit pasti lgsg disuruh caesar gak boleh normal.

aQ lnjutin ceritanya y,,nah ketika itu juga aQ berkeyakin untuk bs lahiran normal krn untuk operasi lagi harus butuh biaya besar,,,dan resiko nya setelah melahirkan sangat berat dibandingkan dg lahiran normal... akhirnya aQ cblah periksain kandunagn ke dokter lain..

kebetulan aQ dapet info dr temen bidan yg bagus untuk melahirkan.sekaligus sih USGnya juga dstu soalnya ada dokter SPOGnya jg,,dstu pndpt dktrnya jg sm dg dktr yg sblmnya..
akhrnya aQ psrh aja ntr klo mank ujung2nya opersi lg itu uda takdir..
ehh..pas jumat subuh tgl 3 kmrn perutku dah agak lain rasanya,,sampai jam 2 siang smkin lama semikn sakit.yaudah lgsg aja aQ menuju kerumah bidannya,,pas diperiksa ternyata uda bukaan 3 n kt perawatnya insy malam lahir katanya..  bis mgrib diperiksa lagi trnyata uda bukaan 6 duh dalam hati seneng tp was2 jg krn br 1 x merasakan sakitnya mlhrkn normal gak tahan.. akhrnya jm 8 air ketubannya baru pecah lgsg aQ dbw keruang lahiran bidan yg nanganin aQ baik bgt dia sabar aQ smpet gak tahan juga nahan sakitnya sempet mw nyerah tp kluarga ma bidannya nyemangatin aQ.. pas uda bukaan 8 bidannya konsultasi sama dktrnya dia nlfn dktrnya,,dia blglh klo aQ dah mw nglahirin uda bukaan 8,tau gak apa dokternya.di blg ttp aja aQ gak bs normal harus dicaesar karn takut rahimnya robek ntr.bidannyapun bgg,gila aja dah bukaan 8 masa' ujung2nya operasi juga.. akhirnya kontraksiku semakin lama semakin kuat sampai uda bukaan sempurna de2knya dah mw keluar,,,akhrnya bidannya mengusahakan untuk normal.pas aQ denger bakaln dioperasi lagi aQ dah lemes bgt  rasanyya tenaga ku uda gak ada lagi....
lagi2 bidannya ma keluargaku mnyemangati aQ lagi gak bbrp lama de2knya lahir deh...
jam 21.30 tepat de2knya keluar,,aQ bersyukur bgt mlm itu....   
aQ msh bgg aja knp sich y para dktr skrg gmpg bgt ngsh keputusan yg belum tntu itu yg trbaik.. tapi untung aja aQ nemuiin bidan yg bener2 ngerti n uda pengalaman sabar lagi orgnya.... n pada saat proses lahiran juga gak da mslh apa2 tuh ma jahitan bekas caesarku.

so... bunda andyn  gak usah takut klo kita yakin n kita byk2 berdoa psti kita diberikan yg terbaik.pada saat hamil aQ rajin banyak gerak pas hamil tua sering jalan pagi biar ntar lahirannya lancar n byk meminta n berdoa ma tuhan.

semoga infonya bermanfaat y...
owya kmrn lahiran caesar krn apa bun andyn???
   
Jumlah Posts : 122
Jumlah di-Like : 1
Salam kenal bunda2 semuaaaa

Waaahh senangnya ketemu dgn para calon2 bunda yg barengan/deketan due datenya

> Bunda Marlionel : salam kenal jg ya bun ^^ saya berdomisili di BSD. Dokter kandungan saya di RS Eka Hospital BSD..... tp sejauh ini blm tau rencana melahirkan di RS mana. Ibu saya merekomendasikan untuk lahiran di RSB ASIH Kebayoran. karena kakak2 saya dulu pada melahirkan disana, namun sampe saat ini blm ada pembicaraan lebih lanjut dgn suami, jd blm fix mau lahiran dimana hehehe.... Bunda sendiri berdomisili dimana dan rencana melahirkan di RS apa?

> Bunda Aymy : Waaahhh due date kita sama ya bun (pertengahan Juni) semoga lancar yaa, saya deg2kannya udah dari sekarang2 ini nih setuju dgn bunda, sekarang jadi rajin makan ya ga seperti awal2 kehamilan..... BB saya sebelum hamil 47kg, saat hamil kena Hyperemesis jd turun ke angka 45kg. sekarang naik jadi 52 kg..... tp tetep aja masih keliatan kurusnya...... perutnya aja nih yg mulai kliatan apalagi tiap abis makan, krasa ndut
Yg penting baby didalem perutnya sehat walafiat ya bun ^^

> Bunda Rizkia : iya nih bun.... saya takut bgt ma yg namanya operasi..... apalagi ini kan pengalaman hamil untuk pertama kalinya..... semangat untuk bisa lahiran normal ya bun dan terus berdoa ^^

> Bunda Christine : amiiiinnn semoga kita semua bisa bersalin melalui persalinan normal yaaa..... sesar penuh jahitan dimana2 waahh ga bs dibayangkan betapa sakitnya dioperasi

Happy pregnant & mudah2an baby2 kita sehat semua hingga proses persalinan nanti yaa bun ^^
   
Jumlah Posts : 112
Jumlah di-Like : 9

Mengapa Wasir Muncul Saat Hamil?

Saat hamil, jumlah dan sirkulasi darah dalam tubuh Ibu meningkat sehingga vena-vena Ibu membesar. Sayangnya, vena di sekitar bokong Ibu menjadi lebih lamban dan bengkak. Terutama ketika rahim Ibu yang terus membesar menekan vena-vena tersebut.

Penyebab lain adalah kebiasaan menahan buang air besar. Jadi bila Ibu mengalami konstipasi atau sembelit, makanlah makanan berserat tinggi dan minum banyak air untuk membantu mengatasi wasir.

Obat wasir

Selain banyak minum dan makan makanan kaya serat, Ibu bisa minum obat wasir bila diperlukan. Tetapi karena obat-obatan yang bisa Ibu konsumsi selama hamil terbatas, sebaiknya konsultasikan pada dokter bila Ibu ingin menggunakan krim, ointment atau obat yang dimasukkan ke dalam anus untuk meredakan wasir.

Pertolongan Pertama
Selain obat, ada tips lain untuk menghindari wasir :

  • Kurangi tekanan pada perut Ibu dengan berbaring miring ke kiri selama beberapa saat.

  • Mengangkat kaki  selama sekitar 20 menit  juga dapat membantu.

  • Hindari sabun, bedak  atau tisu basah berparfum.

  • Cuci bokong  dengan air saja setelah buang air dan keringkan.

  • Gunakan pakaian dalam katun yang longgar agar tubuh lebih nyaman.

  • Jangan menahan bila ingin buang air.

  • Latihan fisik ringan untuk meningkatkan sirkulasi darah.

  • Hindari duduk atau berdiri terlalu lama.Buat tubuh rileks dengan mandi berendam air hangat jika Ibu merasa gatal atau gunakan kompres es sebagai gantinya.

Lalu berbahayakah saat persalinan nantinya? Yang perlu dikhawatrikan dari bahaya wasir pada wanita hamil adalah timbulnya pendarahan yang bisa mengakibatkan anemia. Tetapi wasir bukan penghalang bagi ibu hamil yang ingin melahirkan normal meskipun wasir yang ia derita berada pada grade 3. “Jika memang nantinya harus digunting, maka saat pengguntingan bisa diatur arahnya. Misalnya tidak menggunting ke arah anus tetapi ke sampingnya. Jika menggunting ke arah anus dikhawatirkan akan terjadi pendarahan. Jadi tidak ada alasan bahwa ibu hamil dengan wasir harus melakukan operasi sesar. Kecuali memang ada indikasi lain yang mengharuskan operasi sesar dilakukan.” 

Yang juga perlu diketahui, gangguan wasir yang dialami ibu hamil tidak akan pulih sepenuhnya, setelah proses persalinan dilalui. Pasca kelahiran, gangguan wasir hanya grade-nya saja yang menjadi berkurang. “Misalnya ibu hamil yang menderita wasir saat itu grade wasirnya 3. Usai melahirkan grade wasirnya tidak pulih menjadi nol. Tapi hanya turun menjadi 2, misalnya. Tapi bila wasir itu tidak diobati, kemungkinannya grade-nya bisa tumbuh menjadi 3 atau bahkan 4.” Jika  wasir yang dideritanya pada kehamilan sebelumnya tidak sembuh total, maka penyakit wasirnya berisiko akan menjadi bertambah parah pada kondisi kehamilan berikutnya, karena grade-nya bertambah. Pertambahan usia, risiko kehamilan yang besar, dan berat badan yang meningkat juga akan berisiko memperparah wasir.



   
Jumlah Posts : 94
Jumlah di-Like : 1

dear bunda yancitra,

sebaiknya hindari minum obat luar yg tidak seijin dokter.
obat penguat kandungan dari dokterpun sudah sangat bagus.

saya jg pernah keguguran, dan saat hamil lagi hanya minum obat dari dokter, ngga mau coba yg lain.
bahkan setelah melahiran (saya melahiran cecar) ada yg suruh minum obat cina , katanya luka operasi cepat kering,...tp lagi lagi tidak saya ikutin...krn bagi saya...kita tidak pernah tau apakah obat2 itu baik dan tidak berefek samping. .jadi saya minum obat dari dokter saja dan biarkan semuanya sembuh dengan alami.

yang penting konsumsi makan yg bergizi.

ok bunda. jaga kesehatan yah
   
Jumlah Posts : 37
Jumlah di-Like : belum ada like
@ bunda stephani

jujur ya bun, waktu aku ngalami IUFD aku ga ngerasain hal yang ekstrim banget kayak pecah ketuban atau pun pendarahan cuma aku ngerasa pinggul bagian belakang ( sunda na mah bobokong ) kerasa panas banget kayak yang mo lahiran. aku sama sekali ga nyadar kalo saat itu baby ku dalam keadaan gawat, sampe pada akhirnya aku ga merasakan gerakan dan tendangan lembutnya.. kata dokter plasenta nya terlepas dari dinding rahim tapi wallohu'alam...
ini ada artikel yang lebih lengkap mudah2an dapat membantu...

penasaran dgn kasus yang terjadi, meskipun orang tua terutama ibu yg sangat terpukul mengetahui janinnya sudah tidak dapat tertolong mencoba untuk tegar, sabar, dan ikhlas menghadapinya, karena yakin semua sudah menjadi kehendak Yang Diatas, Allah SWT, namun manusia selalu ingin tahu hukum alam yang berlaku saat itu, pastilah ada penyebab ilmiah yang bisa mengakibatkan kematian janin di dalam kandungan, setidaknya di kehamilan berikutnya bisa diusahakan untuk tidak berulang dengan kasus yang sama.
Jika penelitian belum juga menghasilkan jawaban yg memuaskan, maka misteri Illahi berlaku pula di dalamnya, hanya Allah yang Maha Mengetahui setiap waktu yang terbaik untuk hambaNya. Demikian juga, lagi dan lagi, secara filosofi, kita kembalikan dengan adanya seleksi alam, kalaupun tetap dipertahankan hidup, tak akan survive.

Dari beberapa diskusi, aku coba googling dan ketemu artikel dari nakita, http://www.tabloid-nakita.com/artikel.php3?edisi=02058&rubrik=kecil.

kematian janin di kandungan, dalam dunia kedokteran dikenal dengan Intra Uterin Fetal Death (IUFD). Yang dimaksud dengan kematian janin adalah kematian yang terjadi saat usia kehamilan lebih dari 20 minggu dimana janin sudah mencapai ukuran 500 gram atau

lebih. Umumnya, kematian janin terjadi menjelang persalinan saat usia kehamilan sudah memasuki 8 bulan.

* Ketidakcocokan rhesus darah ibu dengan janin

Akan timbul masalah bila ibu memiliki rhesus negatif, sementara bapak rhesus positif. Sehingga anak akan mengikuti yang dominan; menjadi rhesus positif. “Akibatnya antara ibu dan janin mengalami ketidakcocokan rhesus.”

Ketidakcocokan ini akan mempengaruhi kondisi janin tersebut. Misalnya, dapat terjadi hidrops fetalis; suatu reaksi imunologis yang menimbulkan gambaran klinis pada janin, antara lain pembengkakan pada perut akibat terbentuknya cairan berlebih dalam rongga perut (asites), pembengkakan kulit janin, penumpukan cairan di dalam rongga dada atau rongga jantung, dan lain-lain. Akibat penimbunan cairan yang berlebihan tersebut, maka tubuh janin akan membengkak. “Bahkan darahnya pun bisa tercampur air.” Biasanya kalau sudah demikian, janin tak akan tertolong lagi.

Sebenarnya, terang dr. Nasdaldy, Sp.OG, hidrops fetalis merupakan manifestasi dari bermacam penyakit. Bisa karena kelainan darah, rhesus, atau kelainan genetik. “Biasanya bila kasusnya hidrops fetalis, maka tak ada manfaatnya kehamilan dipertahankan. Karena memang janinnya pasti mati.” Sayangnya, seringkali tidak dilakukan otopsi pada janin yang mati tersebut, sehingga tidak bisa diketahui penyebab hidrops fetalis. “Padahal dengan mengetahui penyebabnya bisa untuk tindakan pencegahan pada kehamilan berikutnya.”

* Ketidakcocokan golongan darah antara ibu dan janin

Terutama pada golongan darah A,B,O. “Yang kerap terjadi antara golongan darah anak A atau B dengan ibu bergolongan O atau sebaliknya.” Sebab, pada saat masih dalam kandungan, darah ibu dan janin akan saling mengalir lewat plasenta. Bila darah janin tidak cocok dengan darah ibunya, maka ibu akan membentuk zat antibodinya.

* Gerakan sangat “liar”

Gerakan bayi dalam rahim yang sangat berlebihan, terutama jika terjadi gerakan satu arah saja. “Nah, karena gerakannya berlebihan, terlebih satu arah saja, maka tali pusat yang menghubungkan janin dengan ibu akan terpelintir. Kalau tali pusat terpelintir, maka pembuluh darah yang mengalirkan plasenta ke bayi jadi tersumbat.” Kalau janin sampai memberontak, yang ditandai gerakan “liar”, biasanya karena kebutuhannya ada yang tidak terpenuhi, entah itu karena kekurangan oksigen, atau makanan. Karena itu, harus segera dilakukan tindakan yang mengarah pada pemenuhan kebutuhan janin. Misalnya, apakah oksigen dan gizinya cukup? Kalau ibu punya riwayat sebelumnya dengan janin meninggal, maka sebaiknya aktivitas ibu jangan berlebihan. “Sebab, dengan aktivitas berlebihan, maka gizi dan zat makanan hanya dikonsumsi ibunya sendiri, sehingga janin relatif kekurangan.”

* Berbagai penyakit pada ibu hamil

Salah satu contohnya preeklampsia dan diabetes. Itulah mengapa pada ibu hamil perlu dilakukan cardiotopografi (CTG) untuk melihat kesejahteraan janin dalam rahim.

* Kelainan kromosom

Bisa disebut penyakit bawaan, misalnya, kelainan genetik berat trisomy. “Kematian janin akibat kelainan genetik biasanya baru terdeteksi saat kematian sudah terjadi, yaitu dari otopsi bayi.” Sebab, ungkap Nasdaldy, jarang sekali dilakukan pemeriksaan kromosom saat janin masih dalam kandungan. “Selain biayanya mahal, risikonya juga tinggi. Karena harus mengambil air ketuban dari plasenta janin sehingga berisiko besar terinfeksi, juga bisa lahir prematur. Kecuali kalau memang ada keganjilan dalam kehamilan tersebut yang dicurigai sebagai kelainan kromosom.”

* Trauma saat hamil

Trauma bisa mengakibatkan terjadi solusio plasentae atau plasenta terlepas. Trauma terjadi, misalnya, karena benturan pada perut, entah karena kecelakaan atau pemukulan. “Benturan ini bisa saja mengenai pembuluh darah di plasenta, sehingga timbul perdarahan di plasenta atau plasenta lepas sebagian. Akhirnya aliran darah ke bayi pun jadi tak ada.”

* Infeksi pada ibu hamil

Ibu hamil sebaiknya menghindari berbagai infeksi, seperti infeksi akibat bakteri maupun virus. “Bahkan demam tinggi pada ibu hamil bisa menyebabkan janin tak tahan akan panas tubuh ibunya.”

* Kelainan bawaan bayi

Kelainan bawaan pada bayi sendiri, seperti jantung atau paru-paru, bisa mengakibatkan kematian di kandungan.

SEGERA DILAHIRKAN

Selama hamil, kehati-hatian dan kewaspadaan ibu perlu ditingkatkan, mengingat demi kebaikan janin dan ibu itu sendiri. Apa saja yang harus diwaspadai?

Yang pertama, bila tidak ada gerakan janin. “Pada ibu-ibu yang sudah merasakan gerakan bayi; pada kehamilan lebih dari 5 bulan, perlu diwaspadai jika dalam sehari ia tak bisa merasakan gerakan bayinya.” Gerakan bayi yang normal minimal 10 kali dalam sehari.

Yang kedua, ibu perlu mewaspadai tanda-tanda “sekarat” pada bayi. “Sebelum bayi tidak bergerak sama sekali, biasanya juga didahului tanda-tanda ’sekarat’. Timbul gerakan yang sangat hebat atau malah sebaliknya, gerakannya semakin pelan atau lemah.” Pada ibu yang peka, pasti akan terasa, kok, saat gerakan janinnya lain.

Yang ketiga, bila kehamilan tak kunjung membesar. “Ibu harus curiga bila pertumbuhan kehamilan tidak sesuai bulannya.”

Nah, bila terjadi hal-hal yang sudah diuraikan tadi, terang Nasdaldy, sebaiknya segera periksa ke dokter. “Walau belum waktunya pemeriksaan ulang, sebaiknya segera periksa. Sehingga sebelum terjadi kematian, dokter bisa melakukan tindakan pencegahan.” Tindakan yang dilakukan dokter biasanya dengan melahirkan segera atau lahir prematur. “Di luar bayi bisa di-treatment agar bisa hidup.”

Bila sudah diketahui penyebabnya, maka dokter tentu juga akan mengatasi penyebab tersebut. “Bila ada infeksi pada ibu, maka akan diobati infeksinya. Kalau ibunya diabetes, maka diobati diabetesnya.”

Dengan bantuan optimal, maka gawat janin bisa membaik kembali. “Karena untuk janin yang sedang ’sekarat’, tak selamanya harus dikeluarkan. Karena dikeluarkan pun harus melihat usia kehamilannya, kan? Kalau ternyata usianya masih muda, tidak mungkin ia dilahirkan segera. Pada usia kehamilan muda tentunya paru-parunya belum terbentuk sempurna. Sehingga di luar pun ia tak mungkin bisa bernafas. Jadi, yang dilakukan dokter adalah mempertahankan dengan mengatasi penyebabnya tersebut.”

Jika tak tertolong lagi, terang Nasdaldy, maka janin yang sudah meninggal harus segera dilahirkan. “Proses kelahiran harus dilakukan secara normal agar tidak terlalu merugikan ibu.” Jadi, bukan melalui operasi. Sebab, operasi tetap saja berisiko buat ibunya. “Anaknya, kan, sudah meninggal, kenapa harus menanggung risiko untuk anak yang sudah tidak ada?”

Operasi hanya dilakukan jika ada halangan untuk melahirkan normal. Misalnya, bayinya mati dalam posisi melintang, ibu mengalami preeklampsia, dan sebagainya.

Yang jadi berbahaya justru jika janin yang sudah meninggal tidak segera dilahirkan. “Kalau lebih dari dua minggu bersemayam dalam rahim ibunya, tentu akan mengganggu pembekuan darah si ibu. Zat pembekuan darah atau fibrinogennya bisa turun.” Hal ini akan berakibat fatal kala ibu melahirkan janin tersebut. “Dalam persalinan, kan, pasti terjadi perdarahan. Nah, kalau fibrinogennya rendah, maka perdarahannya tidak bisa berhenti. Jadi, bisa saja ibu tak tertolong karena perdarahan tersebut.”

Namun, bukan berarti tak ada obat untuk mencegahnya, lo. Sebelum dilakukan tindakan persalinan, bila telah diketahui janin sudah meninggal, maka dokter akan mengecek dulu fibrinogennya. “Kalau fibrinogennya turun, maka harus diberi obat fibrinogen.”

Tapi kasus janin meninggal bersemayam lebih dari 2 minggu sangat jarang terjadi. “Karena sebenarnya alam sudah mengaturnya. Biasanya tubuh si ibu sendiri kalau janinnya mati akan terjadi penolakan. Timbullah proses persalinan.”

Memang, diakui Nasdaldy, cukup banyak ibu yang tak menyadari janinnya sudah meninggal. “Bahkan sampai janinnya itu membatu atau mengeras.” Hal ini terjadi karena kurang pekanya sang ibu, terlebih lagi karena tak ada reaksi penolakan pada tubuhnya. “Biasanya terjadi pada ibu yang tak menyadari kalau dirinya hamil, tahu-tahu anaknya sudah meninggal dalam kandungan, bahkan telah membatu.”

Tentu saja mengeluarkan janin yang telah membatu lebih berisiko. “Mengeluarkannya akan lebih susah sehingga biasanya terjadi komplikasi, misalnya, ada perobekan di dinding rahim dan jalan lahir.”

BISA HAMIL LAGI

Setelah kematian janin, bukan berarti ibu tidak bisa hamil lagi, lo. Seperti penuturan dr. Nasdaldy, Sp.OG, “Ibu bisa memulai program hamil kapan saja. Hanya sebaiknya penyebab kematian janin terdahulu sudah diketahui sebelum hamil kembali.” Hal ini bertujuan agar pada kehamilan berikutnya bisa diantisipasi hal-hal yang menjadi permasalahan kasus tersebut.

Sayangnya, terang Nasdaldy, jarang sekali orang tua yang bersedia mengotopsi janinnya yang meninggal. Akibatnya penyebab kematiannya tidak diketahui dengan pasti. Padahal mengetahui penyebab kematian akan mempermudah pengobatan yang harus diberikan pada ibu. Misalnya, bila penyebabnya karena perbedaan rhesus darah, maka harus segera diobati rhesusnya. “Pengobatan ini harus segera diberikan supaya zat antinya tidak terlanjur terbentuk. Sehingga kalau terjadi kehamilan lagi, perbedaan rhesus tidak berdampak seperti sebelumnya.”

maaf ya kepanjangan... :D
semoga bunda dan babynya sehat dan selamat sampai lahiran nanti .. :D



   
Jumlah Posts : 152
Jumlah di-Like : 4
ENVY BODY SLIM (PAKAIAN PELANGSING)
Fungsi : Sebagai Pakaian Kesehatan dan Pelangsing

Cocok dan Aman dipakai Setelah Melahirkan dan IBU MENYUSUI..TANPA EFEK SAMPING!

Mau?
SMS ONLY :0813 20460075
        /0818 02132396
www.TokoCaca.com


TESTIMONI PEMAKAI ENVY BODY SLIM DI INDONESIA

Rika

ini hr pertama aku coba envy korset dan girdle ku.. saat bangun tidur, kurasakan penyakit asmaku kambuh. kbetulan aku punya bayi, aku hanya sempat mani, kemudian langsung ku pk envy ku. dengan kondisi sesak nafas, aku lsg meraih bayiku. mandikan, nyiapin makan, semua kebutuhan bayiku. setelah selesai aku langsung ngantor, krn harus presentasi. aku begitu buru2 hingga aku lp minum obt dan pk deodoran.
sekitar jam 10 pagi, kurasakan nafasku berangsur teratur dan aku merasa sedikit lega. padahal awalnya aku bingung banget akan makin parah, krn aku lp minum obt.
hampir gak percaya rasanya.. kurasakan penyakitku seperti hilang.. dan badanku jg bener2 gak bau, pdhal td aku lp pk deodoran..
ini yg kurasakan hari ini. dan aku msh menunggu kejutan2 berikutnya dari ENVY..


Lina widya

sejak melahirkan anak pertama saya berat badan nambah trs.anak saya sdh lahir tp perut kyk msh hamil 9 bln.eyangnya nyaranin pake stagen ato gurita.tp dsamping sakit krn luka bekas operasi(saya ngelahirin cesar) saya jg males ribetnya.alhasil badan saya tambah melar n tonjolan lemak dimana2.saya jd ga pede bgt kan,secara msh gadis dl saya trmsk langsing.saya coba minum obat pelangsing,tp gak ada hasil yg memuaskan mlhan uang kebuang trs(sayang kan,mending jg buat beli susu anak).minggu kemarin ak baca milis dr mba riana.ak tertarik bgt n langsung pesen.cm sehari stlh pesen dah nyampe lho.paginya langsung deh ak pake.ternyata mmg nyaman n efektif bgt.ne beneran ya baru 3 hari pake ukuran pinggangku berkurang 3cm.suuuueeeennneeenng bgt.pdhl porsi makanku ttp sprti biasanya lho.bhkn kata suami skr bdnku terlihat lbh kenceng.kalo ga percaya coba aja.pkknya klo punya masalah kegemukan envy solusinya.......
Makasih banyak mba riana...
Sumiyati

Hai mbak Riana aduuhhh aku bener2 seneng loh bisa beli Envy Body Slim ma mbakkk....
sebenernya waktu tuh aku da pengen beli Kozui (di katalog BCA credit card) cuma yah koq mahal pisannn.... mpe hampir 1 jt / set.
Waktu tu suamiku blg gini "beneran bisa efek ga tuh?" Aku jadi bingung jg seh aduh yah koq mahal amat terus cm 1 set toh?
kalo mau tiap hari pake kan kudu py 2 set (aih masa 2 jt seh?)
Aku ga jadi deh beli Kozui (padahal di TV kan sering jg tuh iklannya)
nah pas aku dapet neh di milis soal Envy Body Slim dari mbak Riana, langung deh aku coba tanya2 lewat YM soal Envy Body Slim ini.
Terus aku buka jg blogspot nya mbak riana, heh ternyata sama ma produk Kozui malahan ada yang versi korset lagi.... terus astaga harga 2 set aja masi lebih murah daripada 1 set Kozui.
Alhasil aku langsung deh pesen.... setelah aku confirm ke mbak Riana ternyata bener loh besokannya langsung da nyampe hehehee seneng deh...
Langsung deh besoknya aku cobain ....
Ne aku ga boong loh aku dalam 5 hari aja da turun 2 kg...
ne da turun 3 kg totalnya sekarang.
Aku belum foto lagi neh biar moms pada percaya deh... (aku masi pasang foto yang aku masi ndut 56 kg) sekarang aku da 53kg.
sebelum hamil aku 48 kg, pas hamil aku mpe 70kg... turun seh mpe 57-56 kg gt tapi da gitu ga turun2 lagi padahal kan sayang baju2ku yang lama.
dan karena aku pengen hamil lg th ini makanya aku mau turunin dulu berat badanku ke semula.... aku ga mau tuh diet2 yang mpe dilaser2 terus makan2 obat segala (takut yah nti kenapa2)
jadi aku pake Envy Body Slim aja.....
temen2 kantorku pada bilang tuh klo impossible deh kalo aku tuh bisa kurus lagi...
pasti kalo hamil tuh ada sisa berat badannya yang ga mungkin turun...
hehehee sejak aku pake Envy, mereka kaget soalnya aku makan tetep biasa (nyemil aja coklat hehehee) tapi koq ya badanku bisa kurusan.
alhasil mereka jadi ikutan pake Envy deh....
Semoga moms bisa pada kurus jg yah balik lagi berat badannya pas masi gadis hehheehee..
Saya aja bisa masa moms sekalian ga sehhhh...
Ayo semangattt.....
Makasih loh mbak Riana yg ga pelit2 ilmu, kalo ga baca milis mbak aku bisa tetep kayak babonnn dehhh.... hehehee

Nani supriadi
Saya mempunyai masalah seperti yang dialami para ibu yang baru saja melahirkan anak yaitu berat badan bertambah.Berat badan saya naik menjadi 60 kg.Sebelumnya berat badan saya 47 kg.Karena kelebihan berat badan inilah membuat saya ingin diet tapi saya sempat frustasi sebab saya sulit sekali untuk diet dan akibatnya berat badan saya tidak turun turun.Sampai akhirnya suatu hari, teman kantor suami saya menawarkan produk ENVY dan suami saya tertarik untuk membelikan produk tersebut untuk saya dengan harapan dapat menurunkan berat badan saya.Saya senang sekali dan saya langsung menggunakannya.Saya menggunakan ENVY-2 dan ENVY-3. Pada saat menggunakan Envy saya merasa makan saya jadi tidak terlalu banyak dan lemak pada tubuh saya berkurang khususnya pada bagian paha serta infra red yang ada pada Envy membuat rasa pegal-pegal pada tubuh karena aktifitas sehari-hari tidak saya alami lagi dan tubuh saya menjadi lebih enak. Produk ENVY memang luar biasa hebat, sebab dalam waktu 2 bulan berat badan saya turun menjadi 53 kg.ENVY Membantu saya tampil lebih langsing dan percaya diri.


Retno Widyaastuti

Setelah kelahiran anak ke-4 , awalnya tidak ada niat untuk memperbaiki tubuh.Saat itu yang terpikir memang sudah semestinya perut besar karena seringnya bersalin.Jadilah saya ibu gendut dengan berat badan 85 kg ( bahkan pada saat hamil mencapai 95Kg).Penampilan saya tetap seperti hamil 5 bulan walaupun sudah melahirkan.Saya pantang berdiet,mengingat sejak usai muda tekanan darah saya rendah dan HB pernah sampai 5 dan harus dirawat dirumah sakit.Hampir 3 kali penawaran envy saya pandang sebelah mata karena tidak mungkin dengan kondisi saya bisa diet.Namun setelah membaca kemasan ENVY yang menyatakan dapat membantu memperlancar peredaran darah, metabolisme lemak berlebih.Rasanya tidak ada salahnya untuk mencoba.Ternyata kurang dari 2 minggu,saya merasa tubuh lebih sehat dan ringa.Pada saat cek tekanan darah membaik(120/90) sebelumnya hanya (90/60).Dan disamping itu , berat badan saya turun 5kg.ENVY benar-benar luar biasa.Sekarang saya tidak lagi sesak karena kegemukan , tidak lagi sulit mendapatkan ukuran pakaian L ( sebelumnya Triple L).Dan yang lebih hebat lagi hampir seluruh teman saya berlomba - lomba untuk menggunakan ENVY BODY SLIM karena mereka melihat perubahan bentuk badan saya.ENVY memang luar biasa,dapat menjadikan tubuh tetap sehat dan menghilangkan lemak berlebih.Mendapatkan bentuk tubuh ideal bukan hanya mimpi tapi bisa menjadi kenyataan.Terima kasih ENVY BODY SLIM.

Selvi

Pengalaman saya pribadi memakai ENVY...Aku abis ngelahirin 13 februari, selama hamil berat badan naik sampai 19,5 kg..(anak pertama)..kemudian bulan pertama setelah melahirkan berat badan turun sekitar 6kg..setiap hari pakai bengkung, gurita...cape banget..akhirnya tau soal envy..beli deh...ternyata lumaya hasilnya..lebih simpel dari pada harus masang gurita, dan badan lebih enak, dan yang paling penting berat badan turun lebih cepat...sekarang setelah 3 bulan total berat badan yang udah hilang 15kg...tinggal 4 kg lagi..cuman celana kerja sudah muat semua..(kan cuti udah selesai..jadi mesti masuk kerja)..Perlu dicatat..aku sama sekali tidak diet karena masih menyusui, makan malah tambah banyak...Sebulan pertama aku pake Envy gridle (yang pakai kawat) setelah itu pakai yang Envy slim...Bahannya enak banget, nyaman, tidak panas, bisa dipakai waktu tidur..dan tidak menganggu acara menyusui karena bahannya sangat elastis jadi...So yang punya masalah berat badan atau mau merampingkan bagian2 tubuh..ayo coba ENVY...harganya SANGAT TERJANGKAU dibanding produk korset lainnya...

Santi

Aku habis melahirkan. Berat badanku naik nggak kira-kira. dari 50kg jadi 72kg. Hiks! Resiko ibu hamil yang akhirnya aku alami deh. Penampilan nggak sedap dilihat, nggak lincah, dan kurang pede jadi akibat kelebihan berat badan.Aku sudah mencoba pakai stagen. duh ribetnya. Sudah begitu sering naik turun karena aktifitas yang kulakukan sehari-hari. Bahkan kalau kelewat kencang, serasa mual perut ini.Padahal, aku pengen banget langsing kembali. Merindui badan yang dulu lagi. Aku maunya tetap menyusui. Malas diet apalagi langsing secara instan pakai obat. Nggak deh! sayang kan si kecil masih butuh asupan gizi dari ASI?Trus gimana dong?Akhirnya aku ditawari temen pakai product ENVY. Aku beli yang Envy Slim dulu, baru sehari pakai dah beda sekali rasanya. Bahkan suamiku malam-malam sempet kaget," Lhoh mah, kok perutnya nggak kayak hamil 3 bulan lagi?"Aku sih senyum aja. Dan demi suami juga aku berusaha menjaga penampilan, tapi juga tetap mikir agar tetap bisa menyusui anakku yang masih minum ASI.Aku bekerja, rutinitasku ke gym atau olahraga laen ( aku dulu suka basket, renang, jogging dan sepak bola ) sekarang sudah susah kujalani lagi. Waktu habis buat bekerja dan ngurus anak.Dan karena aku termasuk yang suka gerak, aku putuskan untuk membeli Envy Gridle yang konon katanya lebih bagus buat membantu melangsingkan + membentuk tubuh yang ideal. Hitung-hitung sebagai ganti dengan Envy Slim-ku yang sebelumnya sudah aku miliki.Nah, kepengen juga ikutan seperti aku? sekarang berat badanku 65kg. Aku pengen lebih bugar dan ramping lagi. Maunya seperti temenku yang merekomendasikan produk ini, karena dengan ENVY ini juga dia berhasil menurunkan berat badan sebanyak 16kg dengan hitungan tidak kurang dari 5 bulan.
   
11-05-2010 13:52:15 pendarahan
Jumlah Posts : 850
Jumlah di-Like : 15
Berikut adalah beberapa hal yang disebut sebagai Komplikasi Kehamilan dan bahayanya: (tolong di baca perlahan..agar bunda2 lebih paham)

1. KEGUGURAN & KELAHIRAN MATI

Keguguran (Aborsi Spontan) adalah kehilangan janin karena penyebab alami sebelum usia kehamilan mencapai 20 minggu.
Kelahiran Mati (Stillbirth) adalah kehilangan janin karena penyebab alami pada saat usia kehamilan mencapai lebih dari 20 minggu.

Seorang bayi yang lahir pada usia kehamilan berapapun dan langsung bernafas atau jantungnya berdenyut spontan, dikatakan lahir hidup. Jika kemudian bayi tersebut meninggal, maka dikatakan sebagai kematian bayi baru lahir(kematian neonatus).

Sekitar 20-30% wanita hamil mengalami perdarahan atau kram minimal 1 kali selama 20 minggu pertama kehamilan. Sekitar separuhnya menyebabkan keguguran.

Sekitar 85% keguguran terjadi pada trimester pertama dan biasanya disebabkan oleh kelainan pada janin.
15% sisanya, terjadi pada minggu ke 13-20; duapertiganya terjadi akibat kelainan pada ibu dan sepertiganya penyebabnya tidak diketahui.

Sebelum terjadinya keguguran, wanita hamil biasanya mengalami spotting (bercak perdarahan) atau perdarahan dan keputihan dari vagina. Rahimnya berkontraksi, menyebabkan kram. Jika terjadi keguguran, maka perdarahan, keputihan dan kram menjadi lebih berat. Pada akhirnya, sebagian atau seluruh isi rahim akan keluar.

Pada keguguran stadium awal, dengan USG bisa diketahui apakah bayi masih hidup.
Setelah keguguran, USG dan pemeriksaan lainnya digunakan untuk melihat apakah semua isi rahim telah keluar.

Jika seluruh isi rahim telah keluar, maka tidak perlu dilakukan pengobatan. Jika hanya sebagian isi rahim yang keluar, maka dilakukan kuretase untuk membersihkan rahim.

Jika janin telah mati tetapi tetap berada dalam rahim (missed abortion), maka janin dan plasenta harus dikeluarkan melalui kuretase.
Untuk missed abortion stadium lanjut, bisa digunakan obat yang menyebabkan kontraksi rahim sehingga rahim mengeluarkan isinya (misalnya oksitosin).

Jika perdarahan dan kram terjadi pada kehamilan 20 minggu (ancaman aborsi), maka dianjurkan untuk menjalani tirah baring. Wanita tersebut tidak boleh bekerja dan tidak boleh melakukan hubungan seksual.
Tidak diberikan hormon karena hampir selalu tidak efektif dan bisa menyebabkan cacat bawaan, terutama pada jantung atau organ reproduksi.

Ancaman aborsi bisa terjadi jika leher rahim (serviks) membuka terlalu dini akibat kelemahan pada jaringan fibrosa. Kadang pembukaan servikal ini bisa ditutup melalui pembedahan dengan menjahitnya, yang nanti akan dibukan sesaat sebelum persalinan.

Aborsi septik adalah infeksi yang sangat serius. Isi rahim harus segera dikeluarkan dan infeksi harus diatasi dengan antibiotik dosis tinggi.


2. KEHAMILAN EKTOPIK

Kehamilan Ektopik (Kehamilan Diluar Kandungan) adalah suatu kehamilan dimana janin berkembang diluar rahim, yaitu di dalam tuba falopii (saluran telur), kanalis servikalis (saluran leher rahim), rongga panggul maupun rongga perut.

Dalam keadaan normal, sebuah sel telur dilepaskan dari salah satu ovarium (indung telur) dan masuk ke dalam tuba falopii. Di dalam tuba, dengan dorongan dari rambut getar yang melapisi tuba, dalam waktu beberapa hari, sel telur akan mencapai rahim. Biasanya sel telur dibuahi di dalam tuba falopii tetapi tertanam di dalam rahim.
Jika tuba tersumbat (misalnya karena infeksi), maka sel telur akan bergerak secara lambat atau tertahan. Sel telur yang telah dibuahi tidak pernah sampai ke rahim dan terjadilah kehamilan ektopik.

Resiko terjadinya kehamilan ektopik meningkat pada: - Kelainan tuba falopii
- Sebelumnya pernah mengalami kehamilan ektopik
- Pemakaian DES(dietilstilbestrol)
- Kegagalan ligasi tuba (prosedur sterilisasi, dimana dilakukan pengikatan atau pemotongan tuba).

Kehamilan ektopik biasanya terjadi pada salah satu tuba falopii (kehamilan tuba).
Kehamilan ektopik bisa berakibat fatal dan harus segera diatasi.

Gejala dari kehamilan ektopik adalah spotting dan kram. Gejala ini timbul karena ketika janin mati, lapisan rahim dilepaskan seperti yang terjadi pada menstruasi yang normal.

Jika janin mati pada stadium awal, maka tidak terjadi kerusakan tuba falopii. Jika janin terus tumbuh, bisa menyebabkan robekan pada dinding tuba sehingga terjadi perdarahan.
Jika perdarahan terjadi secara bertahap, bisa menimbulkan nyeri dan kadang menimbulkan penekanan pada perut bagian bawah akibat penimbunan darah.
Biasanya setelah sekitar 6-8 minggu, penderita tiba-tiba merasakan nyeri yang hebat di perut bagian bawah, lalu pingsan. Gejala ini biasanya menunjukkan bahwa tuba telah robek dan menyebabkan perdarahan hebat ke dalam perut.

Kadang kehamilan ektopik sebagian terjadi di dalam tubah dan sebagian di dalam rahim. Keadaan ini menyebabkan kram dan spotting.
Janin memiliki ruang untuk tumbuh, sehingga kehamilan ektopik biasanya baru pecah di kemudian hari, biasanya pada minggu ke 12-16.

Jika hasil pemeriksaan darah dan air kemih menunjukkan positif hamil tetapi rahim tidak membesar, maka diduga telah terjadi kehamilan ektopik. Pada USG rahim tampak kosong dan di dalam rongga panggul atau rongga perut terlihat darah.
Laparoskopi digunakan untuk melihat kehamilan ektopik secara langsung.
Untuk memperkuat diagnosis, dilakukan kuldosentesis, yaitu pengambilan contoh darah yang tertimbun akibat kehamilan ektopik melalui sebuah jarum yang dimasukkan lewat dinding vagina ke dalam rongga panggul. Berbeda dengan darah vena atau arteri, darah ini tidak membeku.

Biasanya harus dilakukan pembedahan untuk mengeluarkan kehamilan ektopik.
Pada kehamilan tuba, biasanya dibuat sayatan ke dalam tuba dan janin serta plasenta diangkat. Tuba dibiarkan terbuka agar penyembuhan terjadi tanpa pembentukan jaringan parut karena jaringan parut bisa menyebabkan penderita sulit untuk hamil lagi. Prosedur ini kadang dilakukan melalui suatu laparoskopi.
Jika terjadi kerusakan berat pada tuba dan tidak dapat diperbaiki, maka tuba harus diangkat.

Jika tidak terdengar denyut jantung janin, pada kehamilan tuba stadium awal bisa diberikan obat metotreksat.


3. ANEMIA

Anemia adalah suatu keadaan dimana jumlah sel darah merah atau jumlah hemoglobin (protein pengangkut oksigen) kurang dari normal.

Selama hamil, volume darah bertambah sehingga penurunan konsentrasi sel darah merah dan hemoglobin yang sifatnya menengah adalah normal.

Selama hamil, diperlukan lebih banyak zat besi (yang diperlukan untuk menghasilkan sel darah merah) karena ibu harus memenuhi kebuhan janin dan dirinya sendiri.
Jenis anemia yang paling sering terjadi pada kehamilan adalah anemia karena kekurangan zat besi, yang biasanya disebabkan oleh tidak adekuatnya jumlah zat besi di dalam makanan.
Anemia juga bisa terjadi akibat kekurangan asam folat (sejenis vitamin B yang diperlukan untuk pembuatan sel darah merah).

Diagnosis ditegakkan berdasarkan hasil pemeriksaan darah yang menentukan jumlah sel darah merah, kadar hemoglobin dan kadar zat besi dalam darah.

Anemia karena kekurangan zat besi diobati dengan tablet besi. Pemberian tablet besi tidak berbahaya bagi janin tetapi biasa menyebabkan gangguan lambung dan sembelit pada ibu, terutama jika dosisnya tingggi.
Wanita hamil dianjurkan untuk minum tablet besi meskipun jumlah sel darah merah dan kadar hemoglobinnya normal, agar yakin bahwa mereka memiliki zat besi yang cukup untuk janin dan dirinya sendiri.

Anemia karena kekurangan asam folat diobati dengan tablet folat.
Untuk wanita hamil yang menderita anemia sel sabit, pengobatannya masih bersifat kontroversial; kadang perlu dilakukan transfusi darah.


4. INKOMPATIBILITAS Rh

Inkompatibilitas Rh adalah suatu ketidaksesuaian Rh di dalam darah ibu hamil dan darah bayinya.

Sebagai akibat dari inkompatibilitas Rh, tubuh ibu akan membentuk antibodi terhadap sel-sel darah merah bayi. Antibodi menyebabkan beberapa sel darah merah pecah dan kadang menyebabkan penyakit hemolitik (sejenis anemia) pada bayi.

Golongan darah ditentukan berdasarkan kepada adanya molekul-molekul pada permukaan sel darah merah. Golongan darah Rh terdiri dari beberapa molekul tersebut.
Salah satu dari molekul tersebut adalah Rh-nol-D, yang biasanya menyebabkan inkompatibilitas Rh. Jika sel darah merah memiliki molekul Rh-nol-D, maka dikatakan Rh-positif; jika tidak memiliki molekul Rh-nol-D, dikatakan Rh-negatif.

Inkompatibilitas Rh terjadi jika ibu memiliki darah dengan Rh-negatif dan janin memiliki Rh-positif yang berasal dari ayahnya. Darah janin bisa bercampur dengan darah ibu melalui plasenta (ari-ari), terutama pada akhir kehamilan dan selama persalinan.
Sel darah janin dianggap sebagai benda asing oleh tubuh ibunya, sehingga ibu menghasilkan antibodi untuk menghancurkannya. Kadar antibodi pada tubuh ibu terus bertambah selama kehamilan dan antibodi ini bisa melewati plasenta lalu masuk ke tubuh janin dan menghancurkan sebagian sel darah merah janin.
Akibatnya bisa terjadi penyakit hemolitik pada janin (eritroblastosis fetalis) atau pada bayi baru lahir (eritroblastosis neonatorum).
Tetap pada kehamilan pertama, anak yang dilahirkan jarang mengalami kelainan ini karena biasanya tidak terjadi kontak yang berarti antara darah janin dan darah ibu. Pada setiap kehamilan berikutnya, ibu menjadi lebih sensitif terhadap darah Rh-positif dan menghasilkan antibodi lebih dini.

Penghancuran sel darah merah pada tubuh janin bisa menyebabkan anemia dan peningkatan kadar bilirubin (limbah hasil penghancuran sel darah merah). Jika kadar bilirubin ini sangat tinggi, bisa terjadi kerusakan otak.

Pada pemeriksaan kehamilan biasanya dilakukan penyaringan untuk menentukan golongan darah ibu. Jika ibu memiliki Rh-negatif, dilakukan pemeriksaan golongan darah ayah. Jika ayah memiliki Rh-positif, dilakukan pengukuran kadar antibodi Rh pada ibu.

Darah ibu dan darah bayi bisa mengadakan kontak selama persalinan sehingga tubuh ibu membentuk antibodi. Karena itu sebagai tindakan pencegahan, diberikan suntikan immunoglobulin Rh-nol-D kepada ibu yang darahnya memiliki Rh-negatif dalam waktu 72 jam setelah melahirkan bayi dengan Rh-positif (bahkan juga setelah mengalami keguguran atau aborsi).
Pemberian suntikan ini menyebabkan hancurnya sel-sel dari bayi yang mungkin mensensitisasi ibu, sehingga biasanya kehamilan berikutnya tidak berbahaya.
Tetapi sekitar 1-2% ibu yang mendapatkan suntikan ini tetap mengalami sensitisasi, kemungkinan karena sensitisasi terjadi lebih dini. Untuk mencegah terjadinya sensitisasi dini, suntikan bisa diberikan pada kehamilan 28 minggu dan setelah persalinan.

Dengan mengukur kadar antibodi Rh pada ibu secara periodik, bisa diambil tindakan untuk mengantisipasi gangguan pada janin.
Jika kadar antibodi Rh terlalu tinggi, dilakukan amniosentesis (pengambilan contoh cairan ketuban untuk dianalisa). Kadar bilirubin pada contoh cairan ketuban diukur. Jika kadarnya terlalu tinggi, dilakukan transfusi darah pada janin.
Transfusi tambahan biasanya diberikan setiap 10-14 hari sampai kehamilan 32-34 minggu. Setelah lahir, biasanya diberikan 1 atau beberapa kali transfusi.
Pada kasus yang tidak terlalu berat, transfusi biasanya baru dilakukan setelah bayi lahir.


5. ABRUPSIO PLASENTA

Abrupsio Plasenta adalah pelepasan plasenta yang berada dalam posisi normal pada dinding rahim sebelum waktunya, yang terjadi pada saat kehamilan bukan pada saat persalinan.

Plasenta mungkin tidak menempel seluruhnya (kadang hanya 10-20%) atau menempel seluruhnya. Penyebabnya tidak diketahui.
Abrupsio lebih sering ditemukan pada wanita yang menderita tekanan darah tinggi, penyakit jantung, diabetes atau penyakit rematik dan wanita pemakai kokain.

Terjadi perdarahan rahim yang berasal dari sisi tempat menempelnya plasenta. Perdarahan eksternal terjadi jika darah keluar melalui vagina, tetapi jika darah terperangkap di belakang plasenta, akan terjadi perdarahan tersembunyi.
Gejala yang timbul tergantung kepada luasnya pelepasan plasenta dan banyaknya darah yang hilang.
Gejalanya berupa:
- perdarahan vagina
- nyeri perut yang timbul secara tiba-tiba
- nyeri kram perut
- nyeri jika perut ditekan.
Untuk memperkuat diagnosis biasanya dilakukan pemeriksaan USG.

Abrupsio plasenta menyebabkan berkurangnya pasokan oksigen dan zat gizi untuk janin dan bisa menyebabkan kematian janin.
Sedangkan ibu bisa mengalami perdarahan yang serus, DIC(disseminated intravascular coagulation, bekuan darah di dalam pembuluh darah), gagal ginjal dan perdarahan ke dalam dinding rahim. Keadaan ini lebih sering terjadi pada wanita hamil yang mengalami pre-eklamsi) dan bisa merupakan petunjuk bahwa janin berada dalam keadaan gawat atau telah meninggal.

Penderita segera dirawat dan menjalani tirah baring.
Jika gejalanya berkurang, penderita mulai latihan berjalan dan mungkin boleh pulang.
Jika gejalanya semakin memburuk, dilakukan persalinan dini untuk menyelamatkan ibu dan bayi.


6. PLASENTA PREVIA

Plasenta Previa adalah plasenta yang tertanam di atas atau di dekat serviks (leher rahim), pada rahim bagian bawah.

Di dalam rahim, plasenta bisa menutupi lubang serviks secara keseluruhan atau hanya sebagian.
Plasenta previa biasanya terajdi pada wanita yang telah hamil lebih dari 1 kali atau wanita yang memiliki kelainan rahim (misalnya fibroid).

Pada akhir kehamilan, tiba-tiba terjadi perdarahan yang jumlahnya bisa semakin banyak. Darah yang keluar biasanya berwarna merah terang.
Untuk memperkuat diagnosis, dilakukan pemeriksaan USG.

Jika perdarahannya hebat, dilakukan transfusi darah berulang.
Jika perdarahannya ringan dan persailinan masih lama, bisanya dianjurkan untuk menjalani tirah baring.
Hampir selalu dilakukan operasi sesar karena cenderung terjadi pelepasan plasenta sebelum waktunya, bayi bisa mengalami kekurangan oksigen dan ibu bisa mengalami perdarahan hebat.


7. HIPEREMESIS GRAVIDARUM

Hiperemesis Gravidarum adalah mual dan muntah yang berlebihan selama masa hamil, tidak seperti morning sickness yang biasa dan bisa menyebabkan dehidrasi dan kelaparan.

Penyebabnya tidak diketahui.
Faktor psikis bisa memicu atau memperburuk muntah.

Berat badann pendertia menurun dan terjadi dehidrasi.
Dehidrasi bisa menyebabkan perubahan kadar elektrolit di dalam darah sehingga darah menjadi terlalu asam.

Jika muntah terus terjadi, bisa terjadi kerusakan hati.
Komplikasi lainnya adalah perdarahan pada retina yang disebabkan oleh meningkatnya tekanan darah ketika penderita muntah.

Penderita dirawat dan mendapatkan cairan, glukosa, elektrolit serta vitamin melalui infus. Penderita berpuasa selama 24 jam. Jika perlu, bisa diberikan obat anti-mual dan obat penenang.
Jika dehidrasi telah berhasil diatasi, penderita boleh mulai makan makanan lunak dalam porsi kecil.
Biasanya muntah berhenti dalam beberapa hari. Jika gejala kembali kambuh, maka pengobatan diulang kembali.


8. PRE-EKLAMSI & EKLAMSI

Pre-eklamsi (Toksemia Gravidarum) adalah tekanan darah tinggi yang disertai dengan proteinuria (protein dalam air kemih) atau edema (penimbunan cairan), yang terjadi pada kehamilan 20 minggu sampai akhir minggu pertama setelah persalinan.
Eklamsi adalah bentuk pre-eklamsi yang lebih berat, yang menyebabkan terjadinya kejang atau koma.

Pre-eklamsi terjadi pada 5% kehamilan dan lebih sering ditemukan pada kehamilan petama dan pada wanita yang sebelumnya menderita tekanan darah tinggi atau penyakit pembuluh darah.
Eklamsi terjadi pada 1 dari 200 wanita yang menderita pre-eklamsi dan jika tidak diobati secara tepat biasanya bisa berakibat fatal.

Penyebab dari pre-eklamsi dan eklamsi tidak diketahui.
Resiko utama terjadinya pre-eklamsi adalah abrupsio plasenta.

Gejala-gejala dari pre-eklamsi adalah:
- tekanan darah lebih tinggi dari 140/90 mm Hg
- wajah atau tangan membengkak
- kadar protein yang tinggi dalam air kemih.
Seorang wanita yang pada saat hamil tekanan darahnya meningkat secara berarti tetapi tetap dibawah 140/90 mm Hg, juga dikatakan menderita pre-eklamsi.

Bayi yang dilahirkan dari ibu yang menderita pre-eklamsi, 4-5 kali lebih rentan terhadap kelainan yang timbul segera setelah lahir. Bayi yang dilahirkan juga mungkin kecil karena adanya kelainan fungsi plasenta atau karena lahir prematur.

Pre-eklamsi dan eklamsi tidak memberikan respon terhadap diuretik (obat untuk membuang kelebihan cairan) dan diet rendah garam.
Penderita dianjurkan untuk mengkonsumsi garam dalam jumlah normal dan minum air lebih banyak. Sangat penting untuk menjalani tirah baring.
Penderita juga dianjurkan untuk berbaring miring ke kiri sehingga tekanan terhadap vena besar di dalam perut yang membawa darah ke jantung berkurang dan aliran darah menjadi lebih lancar.

Untuk menurunkan tekanan darah dan mencegah kejang, bisa diberikan magnesium sulfat intravena (melalui pembuluh darah).

Jika pre-eklamsinya bersifat ringan, penderita cukup menjalani tirah baring di rumah, tetapi harus memeriksakan diri ke dokter setiap 2 hari.
Jika perbaikan tidak segera terjadi, biasanya penderita harus dirawat dan jika kelainan ini terus berlanjut, maka persalinan dilakukan sesegera mungkin.

Penderita pre-eklamsi berat dirawat di rumah sakit dan menjalani tirah baring.
Cairan dan magnesium sulfat diberikan melalui infus.
Dalam waktu 4-6 jam, biasanya tekanan darah kembali normal dan bayi dapat dilahirkan dengan selamat.
Jika tekanan darah tetap tinggi, sebelum persalinan dimulai, diberikan obat tambahan.

Komplikasi utama dari pre-eklamsi dan eklamsi adalah sindroma HELLP, yang terdiri dari:
 
  • Hemolisis (penghancuran sel darah merah)
  • Peningkatan enzim hati (yang menunjukkan adanya kerusakan hati)
  • Penurunan jumlah trombosit (yang menunjukkan adanya gangguan kemampuan pembekuan darah).
    Sindroma HELLP cenderung terjadi jika pengobatan pre-eklamsi tertunda.
    Jika terjadi sindroma HELLP, bayi segera dilahirkan melalui operasi sesar.

    Setelah persalinan, dilakukan pemantauan ketat untuk melihat tanda-tanda terjadinya eklamsi. 25% kasus eklamsi terjadi setelah persalinan, biasanya dalam waktu 2-4 hari pertama setelah persalinan.
    Tekanan darah biasanya tetap tinggi selama 6-8 minggu. Jika lebih dari 8 minggu tekanan darahnya tetap tinggi, kemungkinan penyebabnya tidak berhubungan dengan pre-eklamsi.


    9. HERPES GESTASIONAL

    Herpes Gestasional adalah lepuhan berisi cairan yang sangat gatal, yang terjadi selama kehamilan.

    Penggunaan istilah herpes sebenarnya tidak tepat karena ruam yang terjadi tidak disebabkan oleh virus herpes maupun virus lainnya.
    Herpes gestasional diduga disebabkan oleh antibodi abnormal yang beraksi terhadap jaringan tubuh sendiri (reaksi autoimun).
    Ruam ini bisa timbul kapanpun setelah kehamilan 12 minggu atau segera setelah persalinan.

    Ruam biasanya terdiri dari vesikel (lepuhan kecil/besar yang berisi cairan) atau bula (pembengkakan yang bentuknya tidak beraturan dan berisi carian).
    Ruam ini seringkali berawal di perut lalu menyebar.
    Segera setelah persalinan, ruam akan semakin memburuk dan menghilang dalam beberapa minggu atau bulan kemudaian.

    Ruam seringkali muncul lagi pada kehamilan berikutnya atau jika penderita menggunakan pil KB.
    Bayi yang dilahirkan mungkin memiliki ruam yang serupa, tetapi biasanya akan menghilang dalam beberapa minggu, tanpa pengobatan.

    Untuk memperkuat diagnosis, diambil kerokan kulit yang terkena dan diperiksa di laboratorium untuk mengetahui adanya antibodi.

    Tujuan pengobatan adalah untuk meringankan gatal-gatal dan mencegah terbentuknya lepuhan yang baru.
    Untuk ruam yang ringan, diberikan krim kortikosteroid yang dioleskan langsung ke kulit yang terkena sesering mungkin.
    Untuk ruam yang lebih luas, diberikan kortikosteroid per-oral (melalui mulut). Mengkonsumsi kortikosteroid pada akhir kehamilan tidak akan membahayakan bayi.
    Jika setelah persalinan gatal-gatal semakin hebat atau ruam semakin menyebar, mungkin perlu diberikan kortikosteroid dengan dosis yang lebih tinggi.


    10. URTIKARIA GESTASIONAL

    Urtikaria Gestasional adalah kaligat yang terjadi pada saat hamil.

    Penyebabnya tidak diketahui.
    Kaligata biasanya timbul di perut, dan bisa menyebar ke paha, bokong, kadang sampai ke lengan.

    Ruam kaligata biasanya muncul pada 2-3 minggu menjelang persalinan. Tetapi mungkin saja timbul setelah kehamilan mencapai 24 minggu.
    Rasa gatal sering menyebabkan penderita tidak dapat tidur di malam hari.
    Setelah persalinan, kaligata biasanya menghilang dan tidak kambuh pada kehamilan berikutnya.

    Untuk mengatasi gatal-gatal dan meredakan ruam kaligata, diberikan krim kortikosteroid yang dioleskan sesering mungkin.
    Jika ruamnya lebih berat, diberikan kortikosteroid per-oral.
semoga membantu
salam

putri a.k.a zach mom's