SITE STATUS
Jumlah Member :
494.751 member
user online :
3281 member
pageview's per day :
Over 100.000(!) page views
Kalkulator kesuburan
Masukan tanggal hari pertama bunda mengalami menstruasi

forum

Cari: cerita skandal mertua dengan menantu

New Topic :  
Jumlah Posts : 26
Jumlah di-Like : 1
share ya bun..

aku dulu sebelum telat haid, juga udah ngerasa kalo aku lagi hamil.
Karena rasa di perut beda dengan kita lagi keadaan biasa. Rasanya perut kembung terus dan perut bagian bawah agak terasa kaku (seperti kram tapi ngga terlalu sakit). Sakitnya tiap orang beda. ada yang di sebelah kiri, ada yang di sebelah kanan (kata orang sih, itu menentukan jenis kelamin baby. aku dulu di kanan bawah. baby ku cewek).

waktu cerita sama mertua,kakak ipar ga ada yang percaya kalo aku hamil. Katanya aku cuma masuk angin aja.. Kata mereka," mana ada kembung berarti hamil." tapi naluri ibu biasanya lebih kuat. Dan memang bener aku search artikel dimana-mana. dengan keyword seperti ini "perut kembung pertanda hamil". bener aja. banyak banget yang mengiyakan hal itu.. aku sekarang hamil 40 minggu. sedang menanti lahirnya baby..

semoga bunda ira beneran hamil yaa.. amin
   


Jumlah Posts : 149
Jumlah di-Like : belum ada like
Teman2 sesama Bunda,

Mau sharing, topik ini pernah saya bagikan di forum tetangga...
Teman-teman, kemarin saya hadir di seminar tentang cara mendidik anak dengan hati. Saya bagikan oleh-olehnya dari keranjang pertama saya

Apa yang saya dapat kemarin semakin memantapkan saya untuk menekuni cara berpenghasilan dari rumah agar lebih dapat mengatur waktu dan memegang kendali dalam mendidik anak di rumah. Tangkap oleh-olehnya, ya...hupssss:

Ada suatu hasil survei mengenai kebiasaan anak-anak di kota besar yang ayah dan ibunya bekerja di luar rumah selama minimal 5 hari seminggu x minimal 8 jam sehari di kantor x minimal 2 jam sehari di perjalanan pp. Hasil surveinya adalah sbb:

Anak-anak tanpa pengawasan langsung orang tuanya ini ternyata telah menghabiskan waktu rata-rata 5.000 jam di depan televisi sejak lahir sampai mereka meraih gelar diploma. Bahkan yang lebih mengejutkan adalah, waktu di depan televisi ini lebih lama daripada waktu yang mereka pakai untuk belajar secara formal di sekolah sampai mereka meraih gelar diploma.

Wow, teman-teman dapat membayangkankah tentang mutu tayangan media telivisi saat ini dan dampaknya bagi anak-anak? Scr global, bukankah ini yang disajikan: mertua vs menantu, anak vs ibunya sendiri, gaya pacaran ABG saat ini, kisah-kisah selingkuh . Memprihatinkah, lho...karena apa yang mereka tonton di usia emas akan tersimpan di memori selamanya dan akan menjadi model/contoh yang dapat dengan mudah mereka tirukan.

Fakta hasil survei ini dipaparkan kembali agar apapun saat ini yang kita lakukan melalui pekerjaan, melalui bisnis, melalui berbagai profesi lainnya, adalah bijaksana untuk kita bersama bercermin pada kata bijak berikut:

Spent our today's time for our children in order not to loose them in the future.

Sebagai catatan: Usia 0-6 tahun adalah usia emas bagi anak untuk pembentukan disiplin dan kecerdasan emosinya. Ternyata, menurut survei dari David Goleman, seorang psikolog dan penulis di The New York Times, kesuksesan seseorang itu porsi terbesarnya yaitu 80%, ditentukan oleh kecerdasan emosionalnya (EQ), dan sebanyak 20% ditentukan oleh IQ.

Pertanyaannya, siapakah yang akan berperan penuh dalam proses pendampingan anak-anak dalam melewati usia emas yang menentukan kesuksesan mereka di masa depan? Jika kita sebagai para Bunda tidak rela ketika perhiasan emas kita jatuh di jalan dan hilang, terlebih lagi kita tidak akan rela usia emas anak terhilang dari genggaman karena kita tidak punya cukup waktu untuk sang buah hati.

Semoga oleh-oleh saya membawa manfaat, ya.

Cheers,

Talia
Klik Aja di Sini: Solusi bagi Dilema Bunda: Antara Karir dan Si Kecil
   
Jumlah Posts : 1391
Jumlah di-Like : belum ada like
Waduh, kebetulan saya lagi iseng nge-browsing internet dan nyari2 apa ada yang tau tentang yayasan siwi asih dan suster bernama Nining.

Saya sempet ambil suster di Yayasan Siwi Asih, Depok. Tadinya dapet no. tlp yang di Pamulang, tapi di sana lagi kosong waktu itu dan saya dikasih no tlp Yay. Siwi Asih (YSA).

Sebenernya sih tidak ada masalah. Waktu itu tanggal 29 Nov 2008, saya balik dari rmh mama dengan bayi saya yang baru berumur 1 bulan kurang 3 hari. Suami saya ngejemput saya dengan mertua dan suster yang baru diambil dari YSA. Nama susternya: Suster Sarijah, kami manggilnya suster Sari. Orangnya baik, kerjanya agak lama tapi secara keseluruhan dia baik. Sempat ada selisih pendapat dengan mertua saya, tapi setelah saya telpon ibu Kris si pemilik YSA, selisih pendapat tersebut bisa diselesaikan secara damai. Tapi sayang, si suster Sari harus berhenti kerja karena saudara iparnya yang mengasuh anaknya yang berusia 7 tahun ternyata juga lagi hamil, jadi ia harus mengurus anaknya sendiri.

Saya telpon ibu Kris, dan dengan pengertian ibu Kris bilang, iya tidak apa2, diganti aja, ia tidak memotong jatah tukar saya (2x tukar dalam 4 bulan). karena suster sari berhenti bukan karena tidak betah dan bukan karena ketidakcocokan.

Penggantinya datang, namanya (ngakunya: Laningsih), dipanggilnya: Nining, umurnya 29 tahun dan belum menikah.

Hati-hati dengannya. Semula saya terpesona dengan kelembutannya. Suaranya sedikit manja tapi lembut. Waktu itu saya masih cuti, jadi masih di rumah aja, si Nining hobi banget nongkrong di kamar saya sambil ngajak ngobrol. Sebenernya sih saya pengen baca novel, tapi ya ngobrol jg gak apa2 karena keliatannya dia baik. Kadang-kadang saya juga sambil membuka laptop mengerjakan pekerjaan kantor yang bisa dikerjakan di rumah.

Dia sempet cerita macem2, katanya dulu waktu SMU dia sempet ditawarin jadi fotomodel tapi dia tidak mau (tau ya bener apa kagak, tinggi sih, setingi saya, tapi... ya... cantik atau tidaknya seseorang relatif sihh yaaa..). Terus dia sempet minta diajarin pake komputer... nah lho, saya binun, kok suster mau belajar kmptr? Saya bilang aja, percuma belajar kmptr kl kg punya, nanti kl punya jg bisa sendiri (masa saya mau bilang ngapain suster belajar komputer?)

Dia sempet cerita dia berenti kerja di tempat yg sebelumnya krn kagak tahan, adik bos nya centil banget, suka ngisengin dia. Bisikin omongan macem-macem, apalagi kl dia lagi sendirian. Katanya sih adik bosnya itu naksir dia tapi dia sebel karena dia pernah denger si cowok itu bilang ke temen2nya kl Nining yang naksir dia.

Waktu itu sih saya iyaaaa aja. Malah saya sempet percaya dan berprasangka ke suster sari karena si Nining sempet cerita katanya si suster sari ngomong ke dia dulu waktu kerja di rumah saya kl mau pulang naek angkot, padahal kenyataannya yang pertama dianterin suami saya sampe tempat bus dan yang kedua dianterin pegawai suami saya sampe ke rumahnya di depok.

Saya sempet tugas keluar kota dan meninggalkan anak saya di rumah (bersama papa dan kakek neneknya). Waktu itu sempet kepotong liburan 1 hari (imlek) dan sekeluarga harus pergi silahturahmi ke keluarga yang lebih tua, karena rumah kami toko dan pegawai pun sedang libur, papa nya disuruh jaga rumah bersama anak saya dan si suster Nining.

Saya sebenarnya tidak suka dengan pengaturan seperti itu, tapi saya percaya 100% dengan suami saya, Tapi sejak saat itu si Nining berubah kelakuan. Setelah saya pulang ke rumah, kalau saya bilang begini atau begitu, dia selalu bilang tapi kata bapak begono, bu. Si nining jg sempet ngerusakin ASI saya (saya ninggalin ASI beku dan ASI dingin di kulkas), 240 cc lho. saya udah nanya ke suster RSB tempat saya melahirkan, katanya kalau sewakyu dinginnya agak kental dikit tidak apa2, emang kadang ada ASI yang seperti itu, manasinnya aja yang ati-ati (jangan terlau panas tapi juga jangan dengan air dingin, cukup direndem di aer yang kalau ketetesan katanya "ADUH" tapi kagak melepuh).
Si nining tetep ngotot, katanya dari dingin aja udah rusak, gitu dipanasin (direndem di air anget) jadi kuning dan berbusa. Malah waktu dia telpon saya ke kantor, dia bilang saya tunjukin ke bapak ya, bu, saya bilang buat apaan, simpen aja di kulkas biar entar sore saya liat sendiri, bapak mana ngerti.

Waktu saya keluar kota itu, anak saya kan minum susu formula karena stok ASI udah abis, ternyata suaranya jadi serak banget. Saya cuma bilang harusnya setelah minum susu diminumin air putih. Nining bilang, tapi bu kan waktu bikin susu juga udah ada airnya, jadi kagak usah minum air putih lagi gak apa-apa, di tempat kerjanya yang dulu juga waktu ke dokter katanya kg usah minumin air putih lagi krn di susunya kan udah ada airnya. Ihhhh... sebel deh, saya kan kagak tau bosnya yg dulu ke dokter mana dan bener gak dokternya bilang begitu. Cuma saya mikir aja sih, kalo kita minum sirop, kan bikinnya juga pake air putih, tapi kl minum begitu aja apalagi anget-anget, setelah minum di tenggorokan pasti kan berasa lengket.

Pernah waktu pagi2, biasanya mandi jam 7, tapi jam 7 waktu itu dia masih ketiduran lagi, baru bangun jam 8 waktu saya mau berangkat ke kantor. Saya kirakan mau dimandiin, ternyata si Nining cuma bawa-bawa baskom aja, trus saya nanya, kok kaga mandi? Dia bilang kata bapak kagak usah mandi, sekaan aja. Saya nanya ke suami saya, suami saya bilang dia kagak ngomong gitu, dia cuma nanya kok kagak mandi dan si nining bilang iya cuma sekaan aja. Dasar cowok, mungkin dia pikir kesiangan atau apa jadi dia diem aja, tapi bukan berarti dia yang nyuruh kagak mandi, kan?

Saya udah mulai kagak suka tuh. Dibilangin selalu pinteran si Nining, udah gitu ngapain coba kalo dibilangin selalu kata bapak bgini bgitu padahal suami saya kagak ngomong.

Terakhir yang paling parahnya waktu pagi anak saya ngompol, emang sih mau mandi. Tapi tatakan kain yang kena ompolnya kan masih basah, kl mau dipakai untuk tatakan mandi boleh, tapi yang basahnya jangan untuk kepala donk, masa pesing bekas pipis naik ke kepala, masih mending kl untuk pantat. Saya bilang baik2, itu basah kena ompol, yang basahnya jangan kena kepala ya. Dia bilang kagak kena, tapi kagak ngerubah letak anak saya. Saya manjat tepat tidur dan saya pegang kain di bawah kepala anak saya, basah. Si nining langsung cemberut, dan anak saya ditarik ke bawah (saya udah mau komentar lagi tuh, jangan terlalu kebawah, kan udah agak besar nanti melorot dari ranjang, tapi saya tahan-tahan ya udah deh, saya awasin ini, bisa saya tangkep kl melorot drpd dibilang bawel).
Waktu mandi, anak saya tenaganya memang kuat dan cukup tinggi untuk usianya yang baru 3 bulan setengah sehingga di belakang kepalanya harus saya jagain dengan tangan saya supaya kagak kebentur ember. Nah, waktu mau ngebalik, si Nining tidak hati2, untung tangan saya yg udah saya tarik masih sempet megangin kepala anak saya, karena si Nining ngebalik badan anak saya TANPA megangin leher belakangnya (bayangin, anak 3 1/2 bulan megangnya kayak begitu). Setelahnya waktu ngebalik, biasanya kaki anak saya ditekuk berlutut karena belum blh berdiri, anak saya langsung berdiri, saya bilang Ning bediri tuh dia, balasnya Iya udah mau diangkat, tapi kagak diangkat-angkat. Saya bilang lagi, bediri tuh, dia bilang lagi dengan cemberut: Iya udah mau diangkat.
Setelah diangkat beneran, saya marah dan saya bilang: Kalau mandiin anak ati-ati yah, pertama nyaris kebentur, kedua anak bediri-bediri sebelum waktunya katanya mau diangkat tapi kagak diangkat2.

Dia diem aja, gitu suami saya masuk untuk melihat anak saya, baru si Nining nyautin: Biasanya kl mandi  dibantuin pegangin oleh neneknya. Saya diem aja, tapi saya kesel, biasanya dia ngeledek2 saya kagak bisa mandiin anak sendiri karena saya masih takut. Nah kl mandiin harus dipegangin mah namanya dia juga belum becus.

Setelah kejadian itu tiap pagi saya yang mandiin, dibantuin suami saya. Anak saya ternyata lebih senang dan ketawa-ketawa, mungkin happy krn papa dan mamanya berduaan mandiin dia :)

Satu lagi, si Nining kl mangku anak di mobil suka ketiduran, tapi kl diminta kagak dikasih, saya sampai ikutan duduk di belakang di sebelah dia, takut seandainya dia ketiduran dan suami ngerem mendadak.

Belakangan, setelah insiden mandi itu, saya juga mangku sendiri di mobil. Dia cemberut aja kagak suka. Yang paling parahnya pernah waktu pulang, saya kan nungguin pintu mobil dibukain dari luar krn saya ngegendong anak saya. Eh si nining ikutan duduk di sebalah saya kaga turun2, suami saya negor dia: Ning, turun donk, bantuin ibu turun. Mungkin dia lagi menghayal, karena biasanya kalau dia yang gendong semua perhatian tercurah ke dia, bahkan suami saya mayungin kl lagi panas banget (ya tentu aja krn si Nining kan gendong anak kami).

Nining kerjanya juga perhitungan, dia tidak mau nyapu ataupun ngepel kamarnya sendiri. Tapi dia dengan baeraninya setelah br 1 bulan kerja, minta uang untuk keperluan sehari-harinya (sabun, sampo, odol, pembalut, dll). Katanya sabunnya tidak dijual di Indomaret (nah lho, saya sendiri cuma pakai sabun lifebouy batangan dari toko), pembalutnya harus yang merk Kotex. Suami saya tidak suka, suami bilang biasanya pembantu dibelikan kebutuhan bulanan setelah beberapa bulan kerja dan itupun mereka tidak minta, mereka biasanya membayar dengan uang, baru kalau ternyata cocok dengan pembantu tersebut dan terbukti baik ia kagak usah bayar lagi.

Terakhir sepulang dr rumah mama saya, dia ceritanya mau nyuci baju di kamar mandi, udah diberantakin papan gilesan, sabun dan ember2 tapi orangnya kagak ada. Saya sih diem aja, sebodo deh. Pulang dr rmh mama saya dia langsung ilang juga saya sebodo. Ternyata dia langsung mandi, duduk di loteng dan ceritanya nagis sesenggukan cerita ke mertua saya. Katanya mau berhenti, udah kagak tahan ama saya, bahkan mama saya ikut-ikutan marahin dia, dia mau pulang besok kagak peduli gimana.

Saya sih bilang ya berenti, berenti aja, kagak masalah, saya sendiri juga udah sempet telpon ibu kris sebelumnya nyari pengganti, tapi adanya yang lebih muda dan belum married juga, ada lagi yang jauh lebih pengalaman (Gajinya lebih mahal) jadi saya mikir, yang sepantaran aja centilnya kayak begini, apalagi yang lebih muda. Dan dengan pengalaman kayak si nining aja belagunya udah setengah mattteeee, apalagi yang lebih pengalaman.

Akhirnya suami saya ngebujukin dia 2 hari lagi krn suster penggantinya br ada 2 hr lagi, saya sih sebenernya malesss, saya bisa kok ijin cuti, dia mau berenti ya berenti aja ngapain ditahan-tahan.

Nah lho, mama saya marahin dia? Yang ada tuh mama saya cuma bilang,kl anak ngompol gantiin celananya dulu baru buka bajunya biar kagak dingin, tapi si nining dengen ngeyelnya bilang kan bajunya kena. Trus mama dan saya sih diem aja. Males dan kami juga sudah terbiasa dengan ngeyelnya si nining.

Yang parahnya, ternyata si nining tukang ngadu domba. Dia bilang dimarahin ama mama saya padahal ternyata tidak. Di rumah saya sendiri, dulu waktu awal-awal kerja, dia suka cerita-cerita ke pembantu mama saya tanpa ditanya. Dia cerita di rumah mertua saya dia susah makanlah, kagak pernah makan daging lah, makan kerupuk aja seminggu sekali juga kagak, kerupuk kl udah malem dimasukin ke kamar mertua saya (padahal ini krn di rumah mertua banyak tikus maklum toko, dan kerupuknya kerupuk bangka, mertua saya nyimpennya cuma di plastik, bukan di toples, tapi kl dia cerita ke org2 setelah dia bilang jarang banget makan kerupuk dia mau supaya org berkesan apa? Kesannya kerupuk dimasukin kamar krn takut diambil diam2 oleh dia? Padahal udah saya jelasin lho kl di rmh tuh banyak tikus), terus bilang mertua saya bawelnya setengah mati.

Mertua saya memang agak polos. Ia sempat bilang katanya suster yang baru pengganti si nining nanti belum pernah kerja lho, belum pernah ngurus bayi. Saya cuma nanya tau dari siapa, katanya dr pembantu rumahnya, saya nanya emang si embak kenal? Katanya tau dari si nining. Astagaaa, mau berenti ya berenti aja, jangan ngejelek2in calon penggantinya, Dulu waktu suster sari selisih pendapat dengan mertua saya dan bilang mau berhenti dia udah telpon ibu kris nanya ada pengganti gak dan si suster sari bilang si nining sama kok pengalamannya denga dia.

Saya juga udah telpon ibu kris sebelumnya, katanya suster penggantinya (suster yang sekarang ini), jauh lebih pengalaman, gajinya juga lebih mahal lagi. Saya sih lebih percaya dengan ibu Kris.

Suster saya yang sekarang namanya suster Sri. Kerjanya cekatan, pagi-pagi dia bangun sholat dan kemudian nyuci baju. Nyetrika baju waktu siang ketika anak saya tidur dan kerjanya sebet banget. Saya sekarang bisa sarapan dengan tenang. Dulu waktu masih si nining, pagi-pagi jam 5.30 sampai jam 7.00 saya dan suami saya sarapan dan mandi terkebut-kebut karena anak saya dipegang oleh kami berdua. Ibu mertua sibuk persiapan mau buka toko, dan si nining sibuk nyetrika di loteng.

Itu sih pengalaman saya dengan Yayasan Siwi Asih. Sejauh ini ibu kris baik, saya tidak ada masalah dengannya. Cuma hati-hati aja kalau suster yang mau ditawarkan ke ibu-ibu sekalian namanya nining / laningsih / ningsih / lanny. Karena itu suster yang sama dengan cerita saya di atas.

Semoga bermanfaat sebagai tambahan info. Kejadiannya baru aja kok. Tanggal 18 Feb 2009 kemarin si nining baru aja berhenti nya, jadi mungkin sekarang dia lagi nyari-nyari kerjaan baru.


   


04-03-2009 13:17:00 gimana caranya dongengin bayi
Jumlah Posts : 55
Jumlah di-Like : belum ada like
Hai Bunda Anyza...
Salam Kenal...
Semoga artikel ini bisa membantu...

DONGENG AKTIFKAN SIMPUL SARAF

Bayi-bayi yang rajin didongengi terbukti memiliki simpul saraf (myelin) yang lebih aktif. Sudahkah Anda melakukannya?

Sejak si kecil masih dalam kandungan, Rika sudah biasa mendongeng untuk anaknya. Banyak hal yang diceritakan, mulai dari aktivitas yang sedang dilakukannya sampai cerita-cerita sarat pesan moral yang dibaca dari beragam buku. Hingga anaknya lahir, Rika masih terus melakukan kebiasaan tersebut. Sambil memandikan, menyuapi dan bersiap tidur pun, ibu satu anak ini menyelipkan satu-dua cerita. Hasilnya? "Saya lihat perkembangan anak saya lebih cepat dibanding bayi-bayi seusianya. Saya rasa memang banyak manfaat yang bisa diperoleh dengan mendongeng pada anak sejak bayi," ujarnya.

Ada lagi contoh nyata: seorang mempelai perempuan memilih satu lagu khusus untuk mengiringi pernikahannya. Ketika ditanya alasannya, dengan lugas ia menjawab, "Lagu ini rasanya akrab sekali di telinga saya. Katanya sewaktu bayi saya sering didongengi cerita yang tertulis sebagai syair lagu ini." Wah, masa sih efek dongeng pada bayi bisa sedahsyat itu?

AKTIFKAN SIMPUL SARAF

"Dari banyak penelitian sudah dibuktikan bahwa mendongeng pada anak memang banyak sekali manfaatnya. Jangankan sejak bayi, bahkan ketika si anak masih dalam kandungan pun mendongeng sudah bisa dilakukan," ujar Andi Yudha Asfandiyar, seorang pemerhati anak yang sudah berulang kali mengikuti seminar tentang dongeng di berbagai negara. Jadi kalau ada pertanyaan mulai kapan bayi bisa didongengi, jawabannya adalah sejak indra pendengaran bayi mulai berfungsi di dalam kandungan.

Ibarat sebuah gelombang radio, dengan bercerita pada anak berarti orang tua mengirim sinyal pada buah hatinya. "Kalau dilakukan dengan ketulusan hati, 'transmisinya' jadi semakin kuat. Anak bisa merasakan meski belum memahami sepenuhnya," tambahnya.

Di beberapa kesempatan, Andi Yudha selalu menekankan bahwa dongeng bisa mengembangkan kecerdasan intelektual, emosional, spiritual, dan ketahanan mental anak. Ia lantas menguraikan manfaat yang bisa diperoleh dari aktivitas mendongeng pada bayi:

* mengaktifkan simpul saraf

Banyak penelitian membuktikan, cerita-cerita yang didengar anak sejak bayi dapat mengaktifkan simpul-simpul saraf di otaknya (myelin). Cara kerjanya sederhana saja kok. Seperti halnya senam otak, banyaknya informasi yang didapat anak dapat membuat otak si kecil menjadi lebih aktif. Ini pun berimbas pada perkembangan IQ-nya.

* merangsang indra

Dongeng yang disampaikan dapat merangsang indra bayi, terutama indra pendengaran dan penglihatan. Banyak pakar yang sependapat bahwa 5 tahun pertama dalam kehidupan anak merupakan masa emas atau masa sedang giat-giatnya anak menyerap berbagai hal yang didengar dan dilihat. Jadi, meski belum bisa memberikan respons yang berarti, semua cerita yang disampaikan orang tua akan ditangkap oleh indra pendengaran dan penglihatannya untuk kemudian direkam dalam memorinya. Kedua indra tersebut juga jadi terlatih menangkap sedemikian banyak informasi.

* perkembangan lebih cepat

Banyaknya informasi yang didapat oleh bayi bisa mengoptimalkan pertumbuhannya. "Jangan heran kalau bayi yang lebih sering mendengar cerita nantinya jadi lebih cepat tengkurap, merangkak dan sebagainya. Itu semua akibat perkembangan otaknya lebih optimal karena banyaknya rangsang yang diterima," lanjut Andi Yudha.

Perkembangan kemampuan ini tidak berhenti sampai di usia bayi saja. Setelah anak tumbuh lebih besar pun banyak manfaat yang masih terasa apabila dongeng sering diperdengarkan pada bayi. "Paling tidak, karena perkembangan otaknya optimal, stimulus apa pun yang diajarkan padanya akan ditangkap lebih cepat."

* lebih peka

Selain perkembangan kemampuan fisik dan intelektual, bayi-bayi yang sering mendengarkan orang tuanya bercerita diyakini akan tumbuh menjadi anak yang lebih peka. Seiring dengan pertambahan usianya, kepekaan ini akan mendukung sederet sikap positif lainnya, seperti rasa ingin tahu, percaya diri, sikap kritis, kemauan eksploratif, dan sebagainya. Dengan kata lain kecerdasan emosional, spiritual, dan ketahanan mentalnya kian terasah. Memang, tidak semua manfaat positif langsung terasa pada anak sejak bayi karena ada sifat-sifat yang mungkin baru terlihat setelah si anak tumbuh besar.

TAK HANYA MEMBACAKAN BUKU

Banyak yang beranggapan mendongeng untukbayi hanya bisa dilakukan dengan cara membacakan buku cerita. "Padahal tidak hanya sebatas dengan membacakan buku," tandas pendongeng yang baru berkeliling ke beberapa kota besar di Indonesia untuk mendongeng di Taman Kanak-Kanak.

Jadi, bagaimana lagi dong cara mendongeng untukbayi?

1.Sambil beraktivitas

Momen-momen saat bayi makan, mandi, dipangku, ditimang, dan sebagainya bisa dimanfaatkan untuk mendongeng. "Jadi, tidak harus membacakan cerita sebelum tidur. Kalau harus selalu seperti itu sih, bisa-bisa orang tuanya yang tidur duluan," kelakar Andi. Kendati begitu, boleh-boleh saja membacakan buku cerita tertentu untukbayi, tapi tidak mutlak harus menggunakan cara tersebut.

2.Gunakan alat bantu

Gunakan alat bantu supaya dongeng menjadi menarik, selain memberi manfaat lebih untuk merangsang indra bayi. Misalnya dot susu yang sudah tidak terpakai diandaikan sebagai topi atau sepatunya sebagai rumah-rumahan. Demikian halnya dengan kapas, popok, botol sampo, dan sebagainya yang bisa dimanfaatkan sebagai pendukung cerita. Kelebatan benda-benda dengan warna yang berbeda-beda itu akan menarik perhatiannya sekaligus merangsang penglihatannya. Selain itu, biarkan si kecil memegang dan merasakan tekstur alat bantu dongeng tersebut yang amat bermanfaat untuk merangsang indra perabanya.

3.Mainkan intonasi suara

Intonasi suara yang berbeda-beda amat bermanfaat bagi indra pendengarannya. Selain itu intonasi yang berbeda-beda ini akan membuat cerita menjadi lebih menarik. "Coba bandingkan antara cerita yang dibacakan orang tua dengan suara datar sambil terkantuk-kantuk dengan cara bertutur yang amat hidup dan variatif. Ada suara tinggi untuk tokoh A, suara rendah untuk tokoh B, suara cempreng untuk tokoh C, dan sebagainya," saran Andi Yudha.

4.Tambahkan gerakan

Gerakan pantomim sederhana juga bisa disisipkan saat mendongeng. Misalnya ketika bercerita tentang kuda melompat, orang tua dapat menyontohkannya dengan gerakan melompat disertai ekspresi muka yang mendukung. "Tak perlu belajar pantomim secara khusus. Cukup gerakan sederhana saja asal mendukung cerita," lanjut Andi. Biarkan anak belajar berimajinasi sesuai dengan usianya. Bila si kecil sudah bisa membuat beberapa gerakan, tak ada salahnya memanfaatkan hal tersebut.

5.Libatkan perasaan

Seperti sudah disebutkan di atas, ketulusan orang tua bisa menjadi "transmisi" yang kuat untuk mengirim sinyal pada bayi. Ikatan batin bisa dibangun dari aktivitas tersebut. Begitu juga rasa sayang dan perhatian orang tua dapat terungkap di situ. "Banyak orang tua yang sekadar mengikuti teori untuk membacakan cerita pada bayinya meski sedang jengkel atau lelah. Jangan salah, bayi bisa merasakan itu semua lo," kata Andi.

6. Semua hal bisa diceritakan

Ingat, tidak cuma cerita yang sarat dengan pesan moral yang bisa didongengkan pada si kecil. Kejadian sehari-hari yang paling sederhana pun bisa diceritakan. Misalnya saat mengganti popok, menyuapinya, mengajaknya jalan-jalan di taman kompleks dan sebagainya. "Untuk usia ini, cerita dengan pesan moral boleh saja sesekali diperdengarkan, tapi tidak tiap kali bercerita harus ada tokoh antagonis dan protagonisnya," tukas Andi. Cerita yang mau didongengkan bisa disiapkan sebelumnya dengan menyontoh buku. Bisa juga spontan karena ada kejadian menarik saat itu. Intinya, banyak hal bisa dijadikan cerita untuk si kecil.

7. Batasi waktunya

Rentang perhatian dan konsentrasi bayi masih sangat terbatas. Itulah sebabnya, tidak disarankan untuk membacakan si kecil buku cerita yang tebal sampai selesai. "Cukuplah selama 2-5 menit sebagai permulaan," sarannya. Meski waktunya singkat, tapi kalau frekuensinya sering, lebih terasa manfaatnya.

8.Kesabaran

Satu hal yang juga harus menyertai kegiatan mendongeng adalah kesabaran ekstra. Bagaimana tidak? Karena respons yang ditunjukkan bayi sering tidak terlihat. Berbeda dari anak yang usianya lebih besar, yang responsnya sudah lebih jelas, semisal senang, sebal, tertarik dan sebagainya.

Jadi, orang tualah yang harus jeli mengamati situasi, apakah bayinya sedang "enak" didongengi atau sebaliknya. "Cari kesempatan yang enak bagi orang tua maupun bayinya," saran Andi pula.

JANGAN SALAH PILIH

Meski memberi sederet manfaat, ada beberapa hal yang mesti dicermati kala bercerita pada bayi. Yang pasti, orang tua harus pandai memilah-milah bahan cerita. Jauhkan cerita yang dapat berdampak negatif, seperti cerita tentang menjelek-jelekkan kelemahan orang lain. "Yang seperti ini ya tidak benar. Kalau yang diceritakan tidak pas, bisa-bisa malah mengganggu perkembangannya," tukas pria yang pernah mengikuti pelatihan mengenai masalah anak-anak atas undangan ACCU-UNESCO, di Tokyo, Jepang ini.

Lalu, cerita apa lagi yang sebaiknya tidak didengar anak? "Antara lain, keluh kesah orang tua, baik mengenai keharmonisan rumah tangga maupun masalah finansial. Contohnya, ibu yang curhat pada bayinya mengenai sang mertua. Yang seperti ini jelas kurang bijaksana disamping tentu saja sama sekali tidak bermanfaat bagi anak," tandasnya.

Selain itu orang tua harus menyadari bahwa di usia ini bayi begitu cepat menyerap semua informasi. Kalau sampai ada informasi yang keliru, bisa jadi efeknya tidak langsung terlihat saat itu juga, melainkan setelah si bayi tumbuh lebih besar. Runyam kan?

Marfuah Panji Astuti. Foto: Iman/nakita

   
09-07-2014 14:29:46 Kelahiran Pada Bulan Mei 2014
Jumlah Posts : 149
Jumlah di-Like : belum ada like
bunda juragan : Aq jg ngalamin hal yg sama bun malah dari awal lahiran mertuaku ga pcaya klo Asiku kluar sampe skrgpun mertua msh meragukan klo Asiku cukup buat baby Alluraku. Payahx lg aq smpe kebawa mikir cukup ga yaa asiku buat anakku??
Dulu stlh plg dari RS aq smpe dlaporin ke mamaku sm mamer klo aq judes katax bun soalx dbilang2in tp dhawab judes. yaaah begitulah mertua dan menantu perempuan..
Yg sabar aja bun nasib kita jd mantu yg emg harus byk ngalah.
   


16-02-2014 06:20:21 melepas asi
Jumlah Posts : 527
Jumlah di-Like : belum ada like
Menyapihnya dengan cara WWL aja ya,bund.Cara konvensional kesannya kok merampas hak anak ^^

Usia dua tahun biasanya menjadi waktu paling pas untuk balita berhenti menyusui pada ibu atau disapih. Namun berbagai penolakan sering terjadi, baik dari balita sendiri atau ketidaksiapan dalam diri si ibu. Menyusui merupakan momen istimewa antara ibu dan bayi. Karena itu walau memang sudah masanya, banyak ibu yang merasa enggan kehilangan momen istimewa tersebut. Mereka juga khawatir anak akan merasa tidak dicintai dengan disapih. Untuk itu proses menyapih harus dilakukan secara bertahap dan tanpa paksaan agar tidak berdampak buruk kepada kedua belah pihak. Agar si kecil tidak terguncang secara psikologis dan agar si ibu juga lebih rela menyapih dan tidak mengalami bengkak payudara yang parah akibat penyapihan yang terjadi secara tiba-tiba. Ada beberapa tips untuk menyapih anak dengan cinta:Lakukan proses menyapih secara bertahap dan perlahan: misalnya dengan mengurangi secara bertahap frekuensi menyusui. Bisa dimulai dengan mengurangi frekuensi menyusui saat siang. Baru kemudian bertahap mengurangi frekuensi menyusui di malam hari.Alihkan perhatian anak dan buat anak sibuk dengan berbagai kegiatan. Saat siang, kelika si anak meminta untuk menyusu alihkan perhatiannya dengan berbagai kegiatan seperti menyanyi, membaca, tertawa bersama. Kalau dia haus, biasakan untuk memberikan air putih atau jus buah. Biasanya disini peran ayah sangat dibutuhkan sebagai figur yang melengkapi sang ibu. Kalau ayah sedang ada di rumah, ayah bisa membantu untuk mengalihkan perhatian anak dari keinginan untuk menyusu pada ibunyaLakukan komunikasi yang baik dengan anak. Ingat, seberapa kecil usia anak, anak tetap mengerti dan memiliki kemampuan utk     mengerti kata-kata dari orang di lingkungannya.Hindari menyapih saat anak sedang tidak sehat atau sedang sedih, kesal, marah. Hindari juga menyapih anak saat terjadi perubahan besar lain pada hidupnya, seperti mulai ditinggal bekerja, pindah rumah, mulai sekolah, atau ganti pengasuh.Hindari menyapih anak dari menyusu ke benda lain seperti empeng, botol susu, bantal, dsb.

 Berbagai cerita tentang menyapih dengan cinta bisa didapatkan di sini:http://semarang.aimi-asi.org/2010/09/menyapih-matahari-terbitku/http://kultwit.aimi-asi.org/2011/02/weaning-with-love/http://health.kompas.com/read/2012/04/05/07260982/Menyapih.dan.Menyusui.dalam.Kondisi.Hamilhttp://health.kompas.com/read/2011/02/23/17224348/Kiat.Menyapih.Secara.Alamihttp://aimi-asi.org/menyusui-lebih-dari-2-tahun/http://aimi-asi.org/menyapih-dengan-kasih/
   
16-02-2014 06:20:20 melepas asi
Jumlah Posts : 527
Jumlah di-Like : belum ada like
Menyapihnya dengan cara WWL aja ya,bund.Cara konvensional kesannya kok merampas hak anak ^^

Usia dua tahun biasanya menjadi waktu paling pas untuk balita berhenti menyusui pada ibu atau disapih. Namun berbagai penolakan sering terjadi, baik dari balita sendiri atau ketidaksiapan dalam diri si ibu. Menyusui merupakan momen istimewa antara ibu dan bayi. Karena itu walau memang sudah masanya, banyak ibu yang merasa enggan kehilangan momen istimewa tersebut. Mereka juga khawatir anak akan merasa tidak dicintai dengan disapih. Untuk itu proses menyapih harus dilakukan secara bertahap dan tanpa paksaan agar tidak berdampak buruk kepada kedua belah pihak. Agar si kecil tidak terguncang secara psikologis dan agar si ibu juga lebih rela menyapih dan tidak mengalami bengkak payudara yang parah akibat penyapihan yang terjadi secara tiba-tiba. Ada beberapa tips untuk menyapih anak dengan cinta:Lakukan proses menyapih secara bertahap dan perlahan: misalnya dengan mengurangi secara bertahap frekuensi menyusui. Bisa dimulai dengan mengurangi frekuensi menyusui saat siang. Baru kemudian bertahap mengurangi frekuensi menyusui di malam hari.Alihkan perhatian anak dan buat anak sibuk dengan berbagai kegiatan. Saat siang, kelika si anak meminta untuk menyusu alihkan perhatiannya dengan berbagai kegiatan seperti menyanyi, membaca, tertawa bersama. Kalau dia haus, biasakan untuk memberikan air putih atau jus buah. Biasanya disini peran ayah sangat dibutuhkan sebagai figur yang melengkapi sang ibu. Kalau ayah sedang ada di rumah, ayah bisa membantu untuk mengalihkan perhatian anak dari keinginan untuk menyusu pada ibunyaLakukan komunikasi yang baik dengan anak. Ingat, seberapa kecil usia anak, anak tetap mengerti dan memiliki kemampuan utk     mengerti kata-kata dari orang di lingkungannya.Hindari menyapih saat anak sedang tidak sehat atau sedang sedih, kesal, marah. Hindari juga menyapih anak saat terjadi perubahan besar lain pada hidupnya, seperti mulai ditinggal bekerja, pindah rumah, mulai sekolah, atau ganti pengasuh.Hindari menyapih anak dari menyusu ke benda lain seperti empeng, botol susu, bantal, dsb.

 Berbagai cerita tentang menyapih dengan cinta bisa didapatkan di sini:http://semarang.aimi-asi.org/2010/09/menyapih-matahari-terbitku/http://kultwit.aimi-asi.org/2011/02/weaning-with-love/http://health.kompas.com/read/2012/04/05/07260982/Menyapih.dan.Menyusui.dalam.Kondisi.Hamilhttp://health.kompas.com/read/2011/02/23/17224348/Kiat.Menyapih.Secara.Alamihttp://aimi-asi.org/menyusui-lebih-dari-2-tahun/http://aimi-asi.org/menyapih-dengan-kasih/
   
06-01-2014 11:59:33 pil kb n payudara bengkak
Jumlah Posts : 527
Jumlah di-Like : belum ada like
Mungkin karna nyapihnya tiba2 itu ya PDnya jadi bengkak,bund.Pake metode WWL aja :)




Menyapih Dengan Cinta (Weaning With Love)



Usia dua tahun biasanya menjadi waktu paling pas untuk balita berhenti menyusui pada ibu atau disapih. Namun berbagai penolakan sering terjadi, baik dari balita sendiri atau ketidaksiapan dalam diri si ibu. Menyusui merupakan momen istimewa antara ibu dan bayi. Karena itu walau memang sudah masanya, banyak ibu yang merasa enggan kehilangan momen istimewa tersebut. Mereka juga khawatir anak akan merasa tidak dicintai dengan disapih. Untuk itu proses menyapih harus dilakukan secara bertahap dan tanpa paksaan agar tidak berdampak buruk kepada kedua belah pihak. Agar si kecil tidak terguncang secara psikologis dan agar si ibu juga lebih rela menyapih dan tidak mengalami bengkak payudara yang parah akibat penyapihan yang terjadi secara tiba-tiba. Ada beberapa tips untuk menyapih anak dengan cinta:Lakukan proses menyapih secara bertahap dan perlahan: misalnya dengan mengurangi secara bertahap frekuensi menyusui. Bisa dimulai dengan mengurangi frekuensi menyusui saat siang. Baru kemudian bertahap mengurangi frekuensi menyusui di malam hari.Alihkan perhatian anak dan buat anak sibuk dengan berbagai kegiatan. Saat siang, kelika si anak meminta untuk menyusu alihkan perhatiannya dengan berbagai kegiatan seperti menyanyi, membaca, tertawa bersama. Kalau dia haus, biasakan untuk memberikan air putih atau jus buah. Biasanya disini peran ayah sangat dibutuhkan sebagai figur yang melengkapi sang ibu. Kalau ayah sedang ada di rumah, ayah bisa membantu untuk mengalihkan perhatian anak dari keinginan untuk menyusu pada ibunyaLakukan komunikasi yang baik dengan anak. Ingat, seberapa kecil usia anak, anak tetap mengerti dan memiliki kemampuan utk     mengerti kata-kata dari orang di lingkungannya.Hindari menyapih saat anak sedang tidak sehat atau sedang sedih, kesal, marah. Hindari juga menyapih anak saat terjadi perubahan besar lain pada hidupnya, seperti mulai ditinggal bekerja, pindah rumah, mulai sekolah, atau ganti pengasuh.Hindari menyapih anak dari menyusu ke benda lain seperti empeng, botol susu, bantal, dsb. 




Berbagai cerita tentang menyapih dengan cinta bisa didapatkan di sini:http://semarang.aimi-asi.org/2010/09/menyapih-matahari-terbitku/http://kultwit.aimi-asi.org/2011/02/weaning-with-love/http://health.kompas.com/read/2012/04/05/07260982/Menyapih.dan.Menyusui.dalam.Kondisi.Hamilhttp://health.kompas.com/read/2011/02/23/17224348/Kiat.Menyapih.Secara.Alamihttp://aimi-asi.org/menyusui-lebih-dari-2-tahun/http://aimi-asi.org/menyapih-dengan-kasih/
   
06-01-2014 11:59:27 pil kb n payudara bengkak
Jumlah Posts : 527
Jumlah di-Like : belum ada like
Mungkin karna nyapihnya tiba2 itu ya PDnya jadi bengkak,bund.Pake metode WWL aja :)




Menyapih Dengan Cinta (Weaning With Love)



Usia dua tahun biasanya menjadi waktu paling pas untuk balita berhenti menyusui pada ibu atau disapih. Namun berbagai penolakan sering terjadi, baik dari balita sendiri atau ketidaksiapan dalam diri si ibu. Menyusui merupakan momen istimewa antara ibu dan bayi. Karena itu walau memang sudah masanya, banyak ibu yang merasa enggan kehilangan momen istimewa tersebut. Mereka juga khawatir anak akan merasa tidak dicintai dengan disapih. Untuk itu proses menyapih harus dilakukan secara bertahap dan tanpa paksaan agar tidak berdampak buruk kepada kedua belah pihak. Agar si kecil tidak terguncang secara psikologis dan agar si ibu juga lebih rela menyapih dan tidak mengalami bengkak payudara yang parah akibat penyapihan yang terjadi secara tiba-tiba. Ada beberapa tips untuk menyapih anak dengan cinta:Lakukan proses menyapih secara bertahap dan perlahan: misalnya dengan mengurangi secara bertahap frekuensi menyusui. Bisa dimulai dengan mengurangi frekuensi menyusui saat siang. Baru kemudian bertahap mengurangi frekuensi menyusui di malam hari.Alihkan perhatian anak dan buat anak sibuk dengan berbagai kegiatan. Saat siang, kelika si anak meminta untuk menyusu alihkan perhatiannya dengan berbagai kegiatan seperti menyanyi, membaca, tertawa bersama. Kalau dia haus, biasakan untuk memberikan air putih atau jus buah. Biasanya disini peran ayah sangat dibutuhkan sebagai figur yang melengkapi sang ibu. Kalau ayah sedang ada di rumah, ayah bisa membantu untuk mengalihkan perhatian anak dari keinginan untuk menyusu pada ibunyaLakukan komunikasi yang baik dengan anak. Ingat, seberapa kecil usia anak, anak tetap mengerti dan memiliki kemampuan utk     mengerti kata-kata dari orang di lingkungannya.Hindari menyapih saat anak sedang tidak sehat atau sedang sedih, kesal, marah. Hindari juga menyapih anak saat terjadi perubahan besar lain pada hidupnya, seperti mulai ditinggal bekerja, pindah rumah, mulai sekolah, atau ganti pengasuh.Hindari menyapih anak dari menyusu ke benda lain seperti empeng, botol susu, bantal, dsb. 




Berbagai cerita tentang menyapih dengan cinta bisa didapatkan di sini:http://semarang.aimi-asi.org/2010/09/menyapih-matahari-terbitku/http://kultwit.aimi-asi.org/2011/02/weaning-with-love/http://health.kompas.com/read/2012/04/05/07260982/Menyapih.dan.Menyusui.dalam.Kondisi.Hamilhttp://health.kompas.com/read/2011/02/23/17224348/Kiat.Menyapih.Secara.Alamihttp://aimi-asi.org/menyusui-lebih-dari-2-tahun/http://aimi-asi.org/menyapih-dengan-kasih/
   
06-01-2014 11:59:01 pil kb n payudara bengkak
Jumlah Posts : 527
Jumlah di-Like : belum ada like
Mungkin karna nyapihnya tiba2 itu ya PDnya jadi bengkak,bund.Pake metode WWL aja :)




Menyapih Dengan Cinta (Weaning With Love)



Usia dua tahun biasanya menjadi waktu paling pas untuk balita berhenti menyusui pada ibu atau disapih. Namun berbagai penolakan sering terjadi, baik dari balita sendiri atau ketidaksiapan dalam diri si ibu. Menyusui merupakan momen istimewa antara ibu dan bayi. Karena itu walau memang sudah masanya, banyak ibu yang merasa enggan kehilangan momen istimewa tersebut. Mereka juga khawatir anak akan merasa tidak dicintai dengan disapih. Untuk itu proses menyapih harus dilakukan secara bertahap dan tanpa paksaan agar tidak berdampak buruk kepada kedua belah pihak. Agar si kecil tidak terguncang secara psikologis dan agar si ibu juga lebih rela menyapih dan tidak mengalami bengkak payudara yang parah akibat penyapihan yang terjadi secara tiba-tiba. Ada beberapa tips untuk menyapih anak dengan cinta:Lakukan proses menyapih secara bertahap dan perlahan: misalnya dengan mengurangi secara bertahap frekuensi menyusui. Bisa dimulai dengan mengurangi frekuensi menyusui saat siang. Baru kemudian bertahap mengurangi frekuensi menyusui di malam hari.Alihkan perhatian anak dan buat anak sibuk dengan berbagai kegiatan. Saat siang, kelika si anak meminta untuk menyusu alihkan perhatiannya dengan berbagai kegiatan seperti menyanyi, membaca, tertawa bersama. Kalau dia haus, biasakan untuk memberikan air putih atau jus buah. Biasanya disini peran ayah sangat dibutuhkan sebagai figur yang melengkapi sang ibu. Kalau ayah sedang ada di rumah, ayah bisa membantu untuk mengalihkan perhatian anak dari keinginan untuk menyusu pada ibunyaLakukan komunikasi yang baik dengan anak. Ingat, seberapa kecil usia anak, anak tetap mengerti dan memiliki kemampuan utk     mengerti kata-kata dari orang di lingkungannya.Hindari menyapih saat anak sedang tidak sehat atau sedang sedih, kesal, marah. Hindari juga menyapih anak saat terjadi perubahan besar lain pada hidupnya, seperti mulai ditinggal bekerja, pindah rumah, mulai sekolah, atau ganti pengasuh.Hindari menyapih anak dari menyusu ke benda lain seperti empeng, botol susu, bantal, dsb. 




Berbagai cerita tentang menyapih dengan cinta bisa didapatkan di sini:http://semarang.aimi-asi.org/2010/09/menyapih-matahari-terbitku/http://kultwit.aimi-asi.org/2011/02/weaning-with-love/http://health.kompas.com/read/2012/04/05/07260982/Menyapih.dan.Menyusui.dalam.Kondisi.Hamilhttp://health.kompas.com/read/2011/02/23/17224348/Kiat.Menyapih.Secara.Alamihttp://aimi-asi.org/menyusui-lebih-dari-2-tahun/http://aimi-asi.org/menyapih-dengan-kasih/
   
Jumlah Posts : 1269
Jumlah di-Like : 8
Wa'alaykumussalam bunda Vitria Sinaga Ipenk,
Senam hamil dapat dilakukan pada usia kehamilan 24 minggu, dengan catatan tidak mempunyai riwayat persalinan prematur, perdarahan, serta penyakit yang menyertai, sudah ada pemeriksaan yang dilakukan oleh dokter / bidan, dan dilakukan dibawah instruktur senam hamil. Untuk komunikasi dengan janin dapat dilakukan sejak awal kehamilan yaitu dengan cara memberikan sentuhan lembut penuh kasih sayang, pada saat usia kehamilan 25 minggu janin sudah dapat mendengar dan mengenali suara orang - orang terdekatnya, seperti ayah dan bundanya. Lakukanlah komunikasi meskipun hanya satu arah. Bernyanyi, membacakan cerita atau berbicara dengan janin dapat mendekatkan diri antara janin dengan ayah dan bundanya.

   
Jumlah Posts : 2
Jumlah di-Like : belum ada like
cerita saya sama dengan bunda Revani Agustin,,, sekarang juga lagi harap2 cemas,, belum ke dokter jg sih,,, banyak berpikir positif aja, mungkin Allah punya rencana lain
   
Jumlah Posts : 246
Jumlah di-Like : 2
saya ga punya keluhan apa2 bunda, saya ud telat 6 hari dan ud mual2 aku pikir iseng ah usg soalnya pake testpack msh negatif.
malah dibuat stress ma dokternya, aku datang tgl 12, disuruh datang lg tgl 25 kl ga terjadi apa2 seperti nyeri hebat.
dokternya bilang nanti kl kehamilannya pecah, saya akan mengalami pendarahan hebat dan nyeri yg sangat sakit serta akan mengalami shock dan harus dioperasi.
gimana saya ga stress bunda dibilangin seperti itu, ga ada kata2 harapan sama sekali dari dokternya.
saya nangis2 dijalan, ahirnya saya cerita ma mertua saya dan mertua saya nenangin saya dan bilang jangan pernah ke dokter itu lagi.
aku posithif tingking aja bunda, tgl 16 aku testpack lg ud positif hamil, dan tgl 23 usg lagi hasilnya bagus smua :D.

Bunda santai aja, kadang perut brasa nyeri karena pembesaran rahim.
   
Jumlah Posts : 32
Jumlah di-Like : 1
halo para bunda....

wah ada pro dan kontra nya soal baby walker,, kalo aq memang ga mau kasi baby walker karena kondisi rumah, dan dr cerita ibu mertua, dl ponakan2 sering jatuh gr2 baby walker makanya ga tak beliin baby walker, anakku skr 7m, anaknya blm bisa duduk tp dah bisa berdiri pegangan bun .. dr cerita mamaku dl, anak2nya juga ga ada yg pakai bay walker tp blm ada 10bln udh minta tetah terus.. mending cara alami aja bun, kalo anak maunya minta berdiri ya kita ajarin aja.. tp buat bunda2 yg mau pakein anaknya baby walker silahkan2 aja, yg penting diawasi..

salam..
   
Jumlah Posts : 187
Jumlah di-Like : 4
hai bundaa..
Sudah lama gak mampir kesini. Duluu sekali saya pernah posting soal proses kelahiran si kembar. Ini postingan di blog saya. Semoga bermanfaat untuk para bunda yang sedang menanti kelahiran buah hatinya.. Semoga semua proses persalinan berjalan lancar sesuai rencana bunda dan atas Kehandak Tuhan. Lahir selamat dan sehat bunda dan bayi...

"Melahirkan si kembar menjadi detik-detik yang mengesankan bagi saya. Bagaimana tidak, waktu melahirkan sangat jauh dari HPL nya. Minggu ke 33 tepat alias prematur. Waktu melahirkan ini memang sudah diperkirakan akan maju dari HPL karena melihat bayi yang kembar dengan kapasitas rahim saya yang hanya muat untuk 1 janin. Tapi tidak pernah dinyana kalau akan semaju itu. Tepatnya tanggal 22 Juni 2010 kemarin Kira dan Kara lahir dengan BBLR yaitu Kira BB 2010gr dan Kara BB 1500gr. Akibatnya mereka harus menginap di inkubator sampai 48 hari.
Proses melahirkan itu terasa sangat mengesankan buat kami karena saya tidak merasakan sakit sama sekali mulai dari pembukaan awal sampai lahir. Bahkan saat dijahit pun saya sampai tertidur. Saya sangat berterima kasih sekali dengan mbak Evariny dengan http://hypno-birthing.web.id nya yang membantu saya selama masa kehamilan. Berkat teori hypnobirthingnya dan latihan meditasinya saya jadi bisa melahirkan dengan lancar dan nyaman. Meskipun saya tidak dapat mengikut pelatihan langsung, dengan membaca buku panduan dan mempraktekan teori meditasi dengan bantuan CD nya, sudah mampu membuat saya merasa rileks dan tidak tegang menghadapi proses melahirkan.
Proses kelahiran itu bermula 21 Juni 2010 pukul 5.30an celana dalam basah seperti keputihan. Karena tidak tahu kalau itu rembesan air ketuban, saya tidak menghiraukan dan berpikir kalau sedang keputihan. Ganti celana dalam dan kembali beraktivitas seperti semula. Jam 1 siang kembali terjadi hal yang sama. Pukul 18.30an terjadi hal yang sama untuk ketiga kalinya. Kali ini saya tanya ke mama mertua saya. Disarankan mama mertua untuk istarahat dan bedrest. Tapi saya sempat masak makan malam untuk suami. Jam 20.00 baru saya istirahat, rebahan di tempat tidur sambil ngobrol sama si kembar. Karena perut kaku seperti biasa, saya bilang sama si kembar, mereka boleh keluar kapan saja kalo sudah merasa sempit dan gak nyaman di rahim bunda. Apabila nanti mau lahir, bantu bunda ya biar kita sama-sama nyaman selama proses melahirkan ya sayang. Dan pukul 1 tengah malam pecah ketuban. Awalnya saya ingin pipis, belum sampai kamar mandi celana udah basah, yang saya kira ngompol. Pas sampai kamar mandi dan melihat kalo cairan itu ada warna merah darahnya, baru saya ngeh kalo itu air ketuban. Langsung saya bangunkan suami dan mertua dengan baju yang sudah basah kuyub dan menggigil kedinginan minta dianter ke RS.
Sampai di RSI 2 Jemursari Surabaya, diperiksa bidan jaga sudah pembukaan 3. Berkali-kali bidan jaga keluar masuk ruangan persalinan saya menanyakan, “Sakit gak Bu?” sampai saya bosan menjawab, “Enggak Sus.” Yang ada ingin minum terus, ingin pipis, dan ingin makan. Bahkan saya sempat menghabiskan 1 buah burger, 2 gelas teh manis, sambil membaca buku do’a yang disediakan disamping meja persalinan saya. Pukul 06.00 pembukaan 5. Mulai terasa mulas seperti orang mau BAB. Bidan jaga bilang gak boleh persen/ngeden dulu. Tunggu sampai Prof. Dr. Agus Abadi datang. Alhasil seperti layaknya orang nahan BAB, keluar keringat dingin, dan emosi makin meningkat.
Pukul 08.00 pembukaan 8 dan pukul 09.36 lahirlah baby Kara Kalani Setyadi. Pukul 09.44 lahir baby 2, Kira Elysia Setyadi. Mama mertua yang ikut menunggu di dalam selama proses melahirkan sampai terheran-heran melihat saya tidak teriak-teriak seperti layaknya orang melahirkan. Saya ngeden/persen sesuai petunjuk dokter. DSOG nya pun sampai salut melihat saya mampu melahirkan bayi kembar prematur dalam keadaan rileks dan tidak tegang. Setelah IMD saya ditolak suster karena bayi yang terlalu kecil yang dikhawatirkan bisa biru, saya minta dokter untuk tidur. Dokter mengijinkan, dan selama proses jahit itu saya tidak merasakan apa-apa karena tertidur pulas, kecapekan. Ketika terbangun badan saya sudah bersih, dengan baju yang rapih. Saya hendak turun dan jalan pindah ke kamar rawat inap saya, kali ini bidan jaga melarang. Saya diharuskan pake kursi roda. Dan sudah banyak sahabat, kerabat yang menunggu di kamar. Meskipun sedihnya Kira dan Kara tidak dapat ikut berkumpul bersama kami. Pukul 2 siang tanggal 22 Juni 2011 tersebut saya pun nekat berjalan kaki melihat keadaan buah hati saya.  Saya tidak mempedulikan lagi omongan suster untuk menyuruh saya memakai kursi roda.
Si Kembar harus relakan menginap di RS lebih lama. Rasanya iri saat saya pulang melihat ibu-ibu yang lain bisa menggendong buah hati mereka masuk mobil/taxi, tapi saya hanya menenteng tas ditemani suami dan mertua. Ingin rasanya saya lari mengambil 2 buah hati saya, tapi keadaan tidak memungkinkan untuk saya bawa pulang. Karena kondisi pencernaan Kira Kara yang belum sempurna juga saya tidak diijinkan menyusui Kira Kara. Selama kurang lebih 3-5 hari mereka tidak dapat merasakan nikmatnya ASI. Setelah pencernaan mereka siap, mulai dilatih minum ASI melalui selang sonde yang dipasangkan lewat hidung mereka mulai 0,5ml sampai mereka benar-benar siap menyusu ke PD saya. Miris rasanya. Hati saya bahkan sempat tersayat ketika melihat selang sonde Kira mengeluarkan darah segar ketika hari pertama minum susu, yang menunjukkan pencernaannya belum siap. Setiap malam saya tidak bisa tidur ketika mengingat buah hati saya yang ada di inkubator, dan membayangkan tangan dan kaki mereka yang mulai biru membengkak karena harus pindah-pindah jarum infus. Setiap hari saya selalu menemani mereka di RS dan menabahkan diri mendengar suster-suster jaga melaporkan kalo mereka habis ganti jarum infus lagi karena bengkak. Berusaha menghibur mereka ketika mereka teriak-teriak menarik selang sondenya sebagai bentuk usaha protes mereka kalau mereka ingin minum susu langsung lewat mulutnya. Meski hanya setetes, mereka dapat tertidur lagi dengan tenang. Bagaimanapun juga saya bersyukur memiliki anak-anak yang kuat sehingga mereka mampu seperti sekarang.
Benar-benar saya sangat berterima kasih kepada suster-suster di ruang neonatus RSI 2 Jemursari Surabaya yang sabar pada saya ketika saya berkeluh kesah.  Bidan–bidan jaga dan Prof. Dr. Agus Abadi SPOG yang sudah mendukung saya selama proses melahirkan. Dr. Nunung SPA yang telah banyak sekali membantu saya merawat Kira Kara dan dengan telaten mengomeli saya bila saya bandel.
Untuk para urban Mama dan Papa yang sedang menanti proses melahirkan, saran saya hadapi semuanya dengan rileks dan setenang mungkin. Bukan demi siapa-siapa hanya demi buah hati. Karena ketika kita rileks buah hati pun merasa nyaman. Dan melahirkan itu tidak sakit. Untuk para orang tua yang sedang mengasuh bayi prematur, ikatan fisik antara Mama dan bayi serta kekuatan hati Mama sangat-sangat diperlukan untuk membantu tumbuh kembang yang optimal bagi bayi."