SITE STATUS
Jumlah Member :
508.483 member
user online :
1135 member
pageview's per day :
Over 100.000(!) page views
Kalkulator kesuburan
Masukan tanggal hari pertama bunda mengalami menstruasi

Blog -- Bintangku Telah Bersinar



Blog posted by

Bintangku Telah Bersinar


Blog posted on 08-09-2011
Mumpung Rhea lagi bubu nyenyak nih, mau mulai tulis2 ah, Rhea?? Yup Rhea, buah hatiku yang telah lahir pada tanggal 9 Agustus 2011 (Selasa Wage) kemarin.



Setelah kehilangan Khalilla 11 Oktober 2010 lalu, alhamdulillah sekitar Desember 2010 Allah telah mengirimkan janin ke dalam perutku lagi. Padahal banyak orang bilang biasanya setelah kuret tuh lama bisa hamil lagi, tapi kalo Allah uda bilang “Kun Fa Ya Kun” semua bisa aja terjadi. Bisa dibayangkan betapa senangnya aku dan suami setelah lihat test pack dengan 2 garis pagi itu. Tapi aku ga mau terlalu bahagia seperti sebelumnya, masih sedikit trauma soal Khalilla sih, jadi aku ga mau banyak cerita2 dulu, ga mau sebar2 kabar bahagia ini dulu, sampai pada saatnya orang2 tau dengan sendirinya.



Saat Kontrol pertama ke Dr. A, Dr yang kuret aku juga sebelumnya, Dr A suruh aku test toksoplasma ke lab, karena aku punya riwayat kuret dan belum diketahui kenapa sebelumnya Khalilla meninggal di dalam kandunganku. Setelah test ke lab, ternyata benar! Ada virus tokso yang aku idap, tapi ga seberapa besar, tapi cukup berbahaya kalo dibiarkan dan tidak benar2 dijaga dengan baik. Waktu aku konsultasikan ke Dr.A dia tanya, “di rumah pelihara kucing atau burung??” hiyaaa.. pelihara kucing?.. deket2 aja uda takut kok mau pelihara, burung sih ada tapi kan diluar ga pernah disentuh lagi. Trus tanya lagi, “suka sate?” Banget!! ternyata virus tokso bisa juga disebabkan dari makanan, lebih tepatnya daging yang belum benar2 matang, didalam daging tersebut kemungkinan masih mengandung bakteri tokso yang bisa menyebabkan janin meninggal dalam kandungan. Jadi selama 9 bulan diharamkan buat aku untuk makan2an yang berbau bakar atau panggang. Huaaaa.. cobaan berat nih.. Tapi apa sih yang ga bakal aku lakuin demi kelahiran anakku yang sangat aku harapkan. Dengan bantuan obat untuk mencegah dan memusnahkan virus tokso yang ada dan juga puasa makan makanan yang berbau bakar n panggang, semoga malaikat kecilku akan selalu sehat. Amin.



Pada waktu hamil aku uda mulai aktifitas lagi, uda kerja, ga kaya waktu hamil Khalilla dulu. Dan alhamdulillah hamil yang sekarang juga sama kaya waktu hamil Khalilla dulu, ga mual, ga pusing, ga payah, badan sangat fit! Dan sayangnya juga ga nyidam.. :p Cuma nyidam duit aja, hahaha.. Segala macam vitamin, aku minum, susu ga pernah lewat, makan2an bener2 dijaga. Semuanya cuma buat malaikat kecil yang ada dalam perutku. Bulan demi bulan terlewati, kaki mulai bengkak2, perut makin buncit, uda kaya balon udara yang siap melayang niih.. hehe.. Tiap usg diamati perkembangannya, mulai tangan yang terbentuk, kaki, dan setiap organ tubuh yang terbentuk tiap bulannya aku amati dengan seksama, dengan perasaan haru dan sedikit takut kalo kejadian yang lalu terulang lagi. Aku cuma bisa pasrah, berdoa dan menjaga kandunganku. Jadinya setiap mau kontrol tanganku selalu dingin, deg2an, baca basmalah, dan beberapa surat pendek agar kandunganku selalu sehat. Amin.



Dari usia kandungan 4 bulan / 5 bulan perkiraan Dr. A dengan melihat usg ada sosok cantik dalam janinku, bayi perempuan. Buat aku perempuan atau laki2 saat ini ga ada bedanya, aku hanya berharap agar anak ini sehat, itu aja.



Belum 7 bulan, tante2 ama eyangnya uda ga sabar ajak beli peralatan bayi, baju2 dan segala macamnya. Tapi kata ibu, jangan dulu, kata orang2 tua dulu sih pamali beli2 peralatan bayi sebelum umur kandungannya 7 bulan. Aku sih nurut aja ya, ga ada salahnya juga kan. Kalo beli sebelum 7 bulan akhirnya kamar uda penuh dan belum ada tempat, akhirnya jadi berserakan, trus duit juga belum ngumpul banyak, daaan aku juga ga hoby bolak balik ke mall / toko.. maleess.. enakan kalo duitnya uda kumpul langsung deh semua catatan keperluan yang harus dibeli dipenuhin semuanya, jadi ga ribet, ga harus bolak balik juga.



Akhirnya 7 bulan terlewati, setelah tingkepan langsung deh belanja2 keperluan bayi, ada untungnya juga aku sabar2in mpe 7 bulan belanjanya soalnya eyangnya uda banyak beliin duluan karena ga sabar, jadi yang aku beli tinggal sisanya yg belum kebeli. :p Seneeeeng deh belanja2 keperluan si kecil, apalagi kalo liat baju2nya, ga sabar deh pengen segera nglahirin. Sehat terus ya nak..



Perkiraan Dr. A, anak ini akan lahir bulan Agustus, wew.. Agustus bulan Ramadhan nih.. Segera deh cari2 nama dengan akhiran Ramadhani. Ga lupa juga browsing tentang nama2 bayi, sampe beli buku nama2 bayi juga. Awalnya aku ma maz keukeuh ma ama nama pilihannya sendiri2, tapi kan yang didalam perutku cuma 1 jadi mau ga mau harus rundingan yang bagus. Maz punya nama “Safwana” yang bersikeras mau di jadiin nama depannya, artinya “Bintang yang bersinar”, dan aku ngotot pokoknya ada nama “Rhea” didalamnya, yang artinya “Anggun” biar ga kaya mamanya pencilakan kaya cowok, hehe.. Jadi disatuin aja deh, alhasil terbentuk deh “Safwana Rhea Ramadhani” yang artinya “bintang yang bersinar anggun di bulan ramadhan”.



Menginjak 8 bulan, kontrol perkiraan lahir tanggal 10 Agustus, dan posisi sudah bagus, janin juga sehat, insyaallah bisa lahir dengan normal. Cuma ikut senam hamil sekali di puskesmas deket rumah, sst.. bayarnya cuma 2rb lho.. murah ya.. hehe.. setelah itu latian sendiri di rumah, uda siap banget untuk persalinan normal. Uda sering latihan relaksasi juga pake kaset yang di beli toko buku, browsing di info bunda tentang tips2 persalinan, beberapa panduan untuk melancarkan persalinan dan mengurangi rasa sakitnya dengan cara rileks. Sama sekali ga ada pikiran takut, karena aku yakin aku bisa, terus nanemin pikiran positif dalam benakku agar semuanya bisa berjalan lancar.



Mendekati perkiraan ibuku uda sering telf, tanya uda ada tanda2 atau belum, ya emang belum gimana lagi. akhirnya ibu ga sabar, tgl 8 malam ibu berangkat ke sby dan nyampe tgl 9 pagi. Waktu maz jemput ibu di stasiun wonokromo, aku dirumah ngerasa perutku kok aga ga enak, trus waktu kencing ada flek di celana ku, trus aku bilang mama, katanya itu uda tanda2, mungkin sebentar lagi. Jadi waktu ibu datang langsung deh siap2 ke RSB, untungnya semua peralatan kebutuhan di RSB uda aku masukin tas, jadi tinggal bawa aja. Maz uda bingung nih mau ga kerja, akhirnya cuti deh. Ternyata waktu di RSB di periksa masih pembukaan sedikit, auk tuh maksudnya pembukaan 1 kali ya?? nunggu Dr. A lamaaaaa banget ga datang, rasa mulesnya sih ga seberapa, jadi maksudnya mau pulang aja dulu, tunggu di rumah mpe bener kerasa mules, akhirnya jam /11an Dr. A datang. waktu di rekam jantung alhamdulillah jantung janin bagus. Dan semua kondisi sangat bagus jadi besar kemungkinan lahir secara normal. Sampai pada akhirnya Dr. A bilang kalo barusan uda di masukkan perangsang ke vagina, agar bisa lebih cepet lahirnya. Jadi boleh pulang dulu. Setelah di rumah sekitar jam 3, gilaaa.. uda mulai nih nulesnya, tapi masih jarang2, trus jam 6 malam obat perangsangnya diminum lagi sesuai saran Dr. A, langsung setelah itu mulesnya mulai tak tertahankan. Sambil nunggu yang buka puasa selesai langsung deh ke RSB lagi. Perkiraan ibu kalo sakitnya uda kaya gitu kemungkinan uda pembukaan 5, tapiiiii.. ternyata waktu diperiksa masih pembukaan 1. Buseeeeet sakitnya kaya gini kok masih pembukaan 1. Rasanya perut uda kaya di plintir2, terus2 baca istighfar, sambil genggam rapat ga tau tangan sapa aja yang ada didekatku. Sakiiiiit.. ga ada rasa lain selain rasa sakit di perutku. Dr. A masih belum muncul juga, karena masih praktek di tempatnya. Gila nunggu prakteknya tutup ya jam 10an lebih tuh. Aargh.. sakitnya semakin bertambah, pembukaannya tapi ga bertambah, masi di pembukaan 1, dan akhirnya ketuban pecah, banyaaak, banyaak banget air ketuban yg keluar, aku takut.. aku takut ada apa2 ama kandunganku kalo dibiarin kelamaan. Kata perawatnya masi observasi dulu mpe jam 1 malam, sapa tau bisa nambah bukaannya dan bisa lahir normal. Ah ga! Aku ga mau ambil resiko untuk anakku, selain ga kuat nahan sakitnya, ketuban juga uda banyak keluar, takutnya malah kering, keluarnya susah, trus pas jam 1 malam aku uda lemes gara2 uda kecapekan sakit jadi ga kuat ngeden (*bahasa indonesianya ngeden apa ya?). Jadi aku putusin operasi, yang lain sih masih ngasi semangat aku sapa tau bisa normal, tapi aku takut.. takut terjadi apa2.. Maz terus menerus suruh aku mikir positif, tapi ga bisa, ga ada pikiran positif sama sekali di otakku. Cuma ada rasa sakit dan takut. Akhirnya deal operasi caesar. Jam 10an Dr bius datang, semua persiapan operasi sudah siap. Aku masuk ruang operasi. Dingiiiiiin.. Dingin karena bekas air ketuban di bajuku dan AC di ruang operasi. Operasi uda dimulai, aku ga bisa lihat perutku yang dioperasi karena ditutupi kain penghalang di tengah2, yang kerasa perutku di obok2, ada suara “krek2″, dan ada wajah panik dari beberapa asisten Dr, sepertinya posisi si kecil aga susah buat diambil. Tapi akhirnya.. “oooeeeek.. ooeeeek.. ” dan Dr. A bilang, “Ibu, putrinya cantik” Alhamdulillah.. langsung saat itu aku nangis, terharu, dan terus berucap syukur.. Ya Allah terimakasih ini adalah pemberianMu paling indah di bulan Ramadhan ini. Putri pertamaku “Safwana Rhea Ramadhani” telah lahir tepat jam 23.00, tanggal 9 Agustus 2011, dengan berat 3,3 kg, dan panjang 50 cm. Aku uda ga sabar mau lihat wajahnya.. lalu perawatnya nunjukin, aku cium.. aku lihat semua bagian tubuhnya lengkap dan sehat. Akhirnya bintangku telah benar2 bersinar dengan anggun di bulan ramadhan ini.. Terimakasih Ya Allah..



Nak, terus sehat ya.. tumbuh.. berkembang.. jadi anak yang sholehah, berbakti sama mama n papa, sayang sama keluarga, pintar, cerdas, cantik, berguna bagi nusa, bangsa dan agama ya.. Amin Ya Rabb..



Ditampilkan sebanyak : 800

Comment by:
Ikut tegang bun ngebaca blognya hehehe. Salam untuk rhea ya. Smg selalu sehat, jd anak yg sholehah dan berbakti kpd kedua org tuanya. ‎​‎​آمِّينَ
Dikirim : 2011-09-15

Tolong beritahu kami apa pendapat Anda tentang blog ini


Jika Anda tidak melihat kotak komentar silahkan refresh halaman
 
Mietha's blog :