SITE STATUS
Jumlah Member :
508.479 member
user online :
1577 member
pageview's per day :
Over 100.000(!) page views
Kalkulator kesuburan
Masukan tanggal hari pertama bunda mengalami menstruasi

Blog -- How my son changes my life



Blog posted by

How my son changes my life


Blog posted on 21-01-2010
 "Anak adalah anugerah dari Tuhan yang dikirim untuk mengubah hidup orang tuanya" Quotes from Ikhsan : Mama, I Love you (movie)



Itu quote yang ngebuat aku jadi pingin nulis dan kembali berkaca sama kehidupanku selama kurang lebih 4 taun terakhir ini, karena itulah yang terjadi... hidupku bener2 berubah, karena Raka, anakku satu2nya (at least masih satu2nya sampe detik ini.. belum nambah :D )



Sebenernya, semua bermula sejak Raka mulai hadir di kehidupanku dan si mas.. yaitu pas dia ada di dalam rahimku, tahun 2005. Walau saat itu aku masih belum tau dan belum sadar bahwa pasti ada hikmah dibalik segalanya, dan dalam kasusku, hikmahnya sangat besar sekali. Saat aku tau aku hamil, aku langsung stress sebisa2nya. Seolah dalem hati langsung tereak "WHAT???????". Walau berusaha pasang tampang "pura2" bahagia, tapi alam bawah sadar yg tetep jujur dan langsung ngeluarin semua efek2 hamil walau sehari sebelum aku tau kalo hamil sebenernya hidupku biasa2 aja.. kerja ya kerja.. nyetir ya nyetir.. jalan2 ya jalan2.. makan normal. Tapi begitu tau hamil, kenapa harus langsung hyperemesis?? mual muntah ga karuan sampe ga sanggup kerja, bedrest total sampe dirawat di rumah sakit.



Masuk bulan ke 6, tau2 si mas harus pindah ke jakarta karena dia diterima kerja di jakarta di perusahaan BUMN. Dan aku dengan segala ke-egoisan-ku, bukannya bersyukur, malah tambah stress.. harus ninggalin Melsa, ninggalin perusahaan internet yg paling aku sayangin. Saat itu aku sampe bertekad kalo dah ngelahirin, aku harus balik lagi ke melsa dan harus kerja full time lagi, biarpun harus pisah sama suamiku jkt-bandung. Sama sekali nggak nyadar bahwa keterimanya si mas di BUMN adalah salah satu rejeki yg disalurkan Allah liwat Raka.



Itu jugalah yang membawa aku ketemu ibu Lanny Kuswandi, mentor hypnobirthingku yang sekarang udah aku anggap ibuku sendiri. Betapa banyaknya hutang budiku sama bu lanny dan bener2 ngga tau gimana caranya aku balas. Pertemuan pertama kita, terus terang aku ga rela... cuma demi sopan santun, aku mau dan ditemenin ibuku. Itupun karena aku cuma pingin gimana biar ngelahirinnya ga sakit aja deh. Saat itupun bu lanny masih banyak waktu dan aku bisa dibimbing secara private. Ngga tau kenapa, lama2 di dalem ruangan bu lanny, aku mulai terpengaruh (kena hipnosis kayaknya yah). Yang tadinya ga niat dan ogah2an, aku jadi tertarik... akhirnya aku ikutin aja latihan hypnobirthing pertamaku, tanpa tau bahwa saat itu, sejarah hidupku sedang ditulis.



Sampai saatnya aku ngelahirin (kisahnya bisa dibaca di buku aku), dibantu oleh dr.boy Abidin SpOG yang sampai sekarang tetap berhubungan baik (salah satu hikmah lagi yang aku petik dari Raka). Aku jadi takjub dan berubah sekali pola pikirku... sejak itulah aku sadar... sejak saat itu aku jadi seorang ibu yg utuh, semua sumpah serapah, keluh kesah dan rasa marahku sama dunia.. hilang gitu aja. Entah karena hypnobirthing, entah karena kelahiran anakku.. entah karena dua2nya. Sejak saat itu, dedikasiku hanya untuk Raka dan si mas... 



Tapi karena aku ngerasa sangat terbantu oleh hypnobirthing, aku iseng bikin sebuah tulisan yang jadi tebeeeeeeeeel banget, jadilah sebuah naskah. Aku serahkan naskah itu ke bu lanny sambil bersilaturahmi dan mengucapkan terima kasih atas bimbingannya. Saat itupun bu lanny bilang agar aku masukin naskah tsb ke penerbit, dan ga tanggung2.. beliau minta aku masukin ke gramedia. Buset deh... Tapi suami juga mendukung. Aku yg pada dasarnya selalu pesimis, masih ngga yakin. Akhirnya dengan bantuan bu lanny, naskah itu dititipkan oleh seorang kenalan bu lanny yg di gramedia.



Lucunya, beberapa hari kemudian aku dikirim email oleh salah satu temanku di milis balita-anda. Isi emailnya kurang lebih "mbak.. ini evariny andriana tuh mba eva khan? ngirim naskah ke gramedia ya? naskahnya ada di mejaku ini lagi di review".. astagfirullah...kok seolah2 jalannya udah ditentukan gitu ya, aku sampe kaget karena kepala editorial-nya aku dah kenal walau via milis aja. Tapi aku pasrah aja sih, mo diterima sukurrr.. engga juga gapapa.



Guess what? Dalam 3-4 hari, aku dah di email lagi dan langsung dikirim perjanjian, dikabarin bahwa naskahku diterima dan akan dicetak. Kaget.. takjub dan orang pertama yg aku peluk adalah si mas.. yg selalu jadi penyemangatku. Lalu aku ga lupa berterima kasih ke mas jonru yang bersedia sharing ilmunya agar aku nggak ragu2 menyerahkan karya tulisku ke penerbit. Seolah2 saat aku berniat positif, dunia langsung menuntun arahku.



Guess what juga... belum 1 bulan buku aku beredar (Agustus 2007) aku dikabarin bahwa buku aku udah cetak ulang. artinya 5000 eksemplar pertama langsung ludes sebelum 1 bulan! Alhamdulillahhhhhh... Aku yang tadinya nggak berani kirim ke penerbit, ternyata bisa menghasilkan sebuah buku bestseller. Karena Raka.



Tapi langkahku nggak berenti disitu... saat2 itu aku sedang terguncang sama seorang sahabatku. Aku dibuat sakit hati dan kecewa berat, tapi alhamdulillah aku masih punya rekan2 di melsa, keluarga yang semua memberikan semangat dan dukungan karena mereka yang tau persis gimana keadaannya. Tapi aku nggak sudi larut dalam kesedihan, justru karena hal itulah, aku putuskan untuk bikin acara launching resmi buku aku, dengan biayaku sendiri.



Akhirnya jadilah talkshow pertamaku "Melahirkan tanpa rasa sakit dgn metode hypnobirthing" di hotel nikko, bulan September 2007 itu. Memang aku sudah siap utk biaya sendiri dalam acara tsb.. tapi Tuhan udah menentukan lain. Ada sponsor yang dengan senang hati bersedia menjadi sponsor utama, dan akhirnya menutup pengeluaran di acara tsb. Acara yang aku garap sendiri bersama rekan2 EO aku dan sodaraku. 



Tanpa disangka2 juga, sponsor tsb mengajak untuk melanjutkan acara talkshownya ke kota lain. Akhirnya aku dan teman2 EO menggarap lagi acara tsb dan mengajukan ke sponsor tadi... dan lolos! kaget.. takjub... akhirnya kita mengulang lagi acara talkshow yang menurutku sangat indah dan fun.. Two thumbs up buat bu lanny dan drboy, dan sarah sechan... another 2 thumbs up buat Amel, Adit, darung untuk pengelolaan acara yang sempurna.. dan thanks juga ya buat surprise birthday gue pas di talkshow surabaya :). Saat itu kita talkshow di jakarta,bandung,yogya,surabaya,denpasar (Februari-Maret 2008). Karena Raka....



Setelah itu, hidupku diisi dengan sharing hypnobirthing, mengelola milis, mengelola website, facebook dan semua hal yang berkaitan dengan hypnobirthing. I love hypnobirthing Full!! Karena apa? Karena aku bisa ngerubah pola pikirku.. suamiku tambah sayangin aku karena dia bilang aku jauh berubah jadi pribadi yang baik (alhamdulillah). Hypnobirthing ngebuat aku jadi seseorang yang sabar, selalu positif dan akhirnya aku terapkan dalam pola pengasuhan anakku, hypnoparenting.



Aku sadar bahwa rasanya ngga ada jalan untuk bisa jadi therapist hypnobirthing seperti bu lanny, karena aku ngga punya background medis atau apapun, sementara sertifikasi hypnobirthing Indonesia dari bu lanny dan dr erwin diperuntukkan bagi bidan dan dokter.. Jadi yang bisa aku lakukan cuma sharing2 dan mengelola semua yang berkaitan dengan hypnobirthing, bikin event atau apapun. Aku selalu menjaga hubungan baik dengan mami lanny-ku... ya memang aku suka dipanggil talkshow, tapi yg aku lakukan saat itu hanya sebatas sharing dan berbagi teori. Aku nggak berani memposisikan diriku untuk melatih orang, melakukan terapi ke orang... walau kadang suami dan anak jadi kelinci percobaanku :)



Tapi jalan nggak harus buntu... selama aku terus niat kuat, positif dan ikhlas, somehow, jalan itu dibukakan perlahan2. Suatu saat, kalo ngga salah agustus 2009 lalu, aku diundang ke UI untuk jadi pembicara tamu, hanya sharing pengalaman dan testimoni aku sebagai client hypnobirthing dan penulis buku. Tanpa aku sadari, acara itu dihadiri dr.Erwin dan tim dari klinik-nya bu lanny juga, karena dr.Erwin ternyata salah satu pembicara utama. Padahal saat itu aku udah males2an juga loh berhubung ada acara sekolahnya raka di waktu dan hari yg sama, jadi agak buru2 banget. 



Tapi, God works in mysterious ways... Entah apa yg aku ucapkan saat ngasih testimoni, sampe ngebuat dr.Erwin nge sms ke bu lanny.. bahwa testimoni aku banyak merubah cara pandang bidan dan dokter yang menghadiri seminar tsb. Mungkin saat itu, pandangan dr.Erwin terhadap aku juga berubah ya? Entahlah.. Aku anggep kejadian itu cuma kebetulan aja.



Sampe suatu hari di akhir november, aku seolah2 dapet panggilan hati, bahwa salah satu caraku untuk bisa resmi membantu orang, aku harus ambil sertifikasi hypnotherapist. Setelah itu aku akan minta ijin dari bu lanny untuk membantu sedikit2 saja (karena walau gimanapun, aku ga mau ngelangkahin bu lanny). Saat itu juga aku cerita ke bu lanny bahwa aku berniat ambil sertifikasi dari pak yan nurindra dan mendaftarkan diri ke Indonesia Board of Hypnotherapy. Tiba2, besoknya bu lanny telpon aku dan ngasih tau kalo dr.Erwin minta supaya aku ikut sertifikasi hypnobirthing. Bengong.. melongo... kaget... senang... entah gimana rasanya waktu denger berita itu. Apa ini artinya aku diizinkan untuk terjun langsung dan jadi perpanjangan tangan bu lanny??



Ternyata oh ternyata... beberapa hari sebelumnya, dr.Erwin ketemu dengan pakde aku yg kebetulan juga salah satu pimpinan di sebuah RSIA. Pakde dan dr.Erwin memang sudah berteman sejak lama... dan tiba2 pakde minta supaya aku dibina untuk mendalami hypnobirthing. Entah gimana, dr.Erwin bersedia dan aku langsung diajak mengikuti sertifikasi. Rejeki oh rejeki... memang sudah demikian jalannya.



Tanpa pikir panjang (walaupun aku lagi sibuk ngurusin nikahan sodaraku), aku langsung batalin semua acara aku, walau di hari kedua sertifikasi, mama masuk UGD, aku sampe nangis2 minta maaf ngga bisa ninggalin tempat pelatihan (hiks hiks maafin ma.. untung mama sekarang sudah sembuh)... aku ngga peduli sama apapun, yang penting aku harus ikutin sertifikasi itu supaya aku bisa secara resmi ngebantu ibu2 hamil.. Entah kesambit apa, saat sertifikasi selesai, aku peluk mami lanny kenceng2 dan ga tahan.. mewek lah aku hehehehe.. ga tau harus gimana aku ngucap terima kasih untuk kesempatannya... bener2 ga tau deh harus gimana... uhuhuhuhuhuhuhuhu.



Sekarang, disinilah aku... yang tadinya seorang wanita yg kerjanya cuma emosian, negative thinking, marah2, pesimis. Aku bisa merubah 180 drajat pola hidupku, membahagiakan keluargaku, membantu banyak orang, menjadi seorang therapist hypnobirthing... karena apa?



Semua karena Raka... yang dikirim oleh Tuhan, untuk ngerubah hidupku.



Terima kasih sayang... untuk mengingatkan mama bahwa Raka adalah anugerah terbesar dan paling berharga buat mama. Tanpa kehadiran Raka, mama nggak akan pernah menjadi seperti sekarang ini...



Terima kasih sudah membuat mama jadi seorang ibu yang utuh, semoga mama bisa terus menjadi ibu yang baik dan positif untuk Raka...



Ditampilkan sebanyak : 1571

Tolong beritahu kami apa pendapat Anda tentang blog ini


Jika Anda tidak melihat kotak komentar silahkan refresh halaman