SITE STATUS
Jumlah Member :
496.310 member
user online :
1327 member
pageview's per day :
Over 100.000(!) page views
Kalkulator kesuburan
Masukan tanggal hari pertama bunda mengalami menstruasi

Mo tanya dong.............

Cari pembantu meni susaaaaaaaaah yah

New Topic :  
25-10-2008 03:19:44 ke: 1
Jumlah Posts : 59
Jumlah di-Like : 2
wuaaaaaaaaaaaah bunda monic, list PRT nya MANTABBB euy.. besok langsung aq coba contact deh. Kayaknya mau coba ke fajrin dulu. Thx ya untuk bunda andra, nenni, n belvana.
   
01-11-2008 12:28:45 ke: 2
Jumlah Posts : 1
Jumlah di-Like : belum ada like
wah terima kasih banyak untuk listnya yg banyak...benar benar membantu.. saya mau tanya, kalo untuk list yg di jakarta itu yayasan atau orang yg bantu carikan pembantu ya?   soalnya saya kapok berurusan dgn yayasan pembantu, sudah sering ditipu... mohon infonya ya...   Terima kasih 
   
13-11-2008 11:42:34 ke: 3
Jumlah Posts : 44
Jumlah di-Like : belum ada like
Kalo yg di list itu semua yayasan (kalo gak salah, karena aq juga baru dapet dari info ayah bunda on line, jadi belum sempet dicek)..... kalo mau cari PRT lewat perorgan coba buka forum bebong2 disekedar ngobrol... disana aq ada masukin 2 org yg bersedia nyariin PRT....
   
30-12-2008 15:13:10 ke: 4
Jumlah Posts : 1
Jumlah di-Like : belum ada like
Dear Bunda, Atas infonya...akhirnya ambil PRT dari siwi asih, depok..baru 1 hari kerja siy,   ngobrol-ngobrol di kantor adaaa aja yayasan yg suka ngerjain, ditarik lagi   PRT.nya dengan alasan pulang kampung ortu sakit lah, etc. biar yayasannya   bisa dapat uang lagi. jadi kepikiran niy ...minta sharing dunk yg pernah ambil dari Siwi Asih,   Depok..Bener ga Yayasannya? Thanks BangEt ya Bun...
   
07-01-2009 10:35:20 ke: 5
Jumlah Posts : 5
Jumlah di-Like : belum ada like
Dear Bunda, mau dong info wat pembantu nya...pembantu ku pulang kampung baru balik 4 hari disini udah minta pulang lagi sedihnya..hik..hik... sekarang mayva blom ada yang momong niy...   ada gantinya baru sehari udah minta pulang lagi pusiiing dech..... di tunggu ya infonya...   thanks Bunda Mayva
   
22-01-2009 00:26:21 ke: 6
Jumlah Posts : 59
Jumlah di-Like : 2
alhamdulillah akhirnya dapet juga. Dah 2mgg nih aq bisa bernafas lega tp, bad news nih, berat-q naik 2kg, dari 48 jadi hampir 50kg  keenakan selonjoran kali ye.. thx ya wat bunda yg dah ber-rela hati meluangkan waktu u sharing.
   
23-01-2009 12:42:09 ke: 7
Jumlah Posts : 10
Jumlah di-Like : belum ada like
halllo bun.....aku juga mo minta info dunk.aku pengen cari pembantu buat anakku,usianya 2thn 9bln cowo ya lg aktif2nya lah.masalahnya aku tinggal di lampung...tiap aku cari jarang ada yg mau ya kalo k lampung,ee di lampungpun ga dapet2..apa kuraang usahanya juga ya. pliss ya tolongin yang punya infonya..makasih
   
28-01-2009 00:10:17 ke: 8
Jumlah Posts : 2
Jumlah di-Like : belum ada like
dear bunda huhu..pusing niy, kmren dah 2 kali dapetin pmbntu yg ok n udah cocok bgt sma ak..tp ada2 aja,mreka betahnya paling lama 2 bln..skrg,ga ada pmbntu lg,duh..pusing bgt ini mah!!!anaku baru umur 3 bln tgl 29 ini,kira2 dmna yah nyari pmbntu yg bagus lg!!!!!!!!bntuin ak yah bunda2 yg ada info    
   
28-01-2009 00:18:09 ke: 9
Jumlah Posts : 2
Jumlah di-Like : belum ada like
hihihihihi..bunda monic ..update bgt yah kynya tp ak blm pnah ngambil dr yayasan,katanya sih bnyak yg complain ini itu,gmna yah..ak aga worried aja yah!!tp emang pmbntu itu cocok2, n untung2 an yah!!,klo yg fajrin itu yayasan juga yah?ok bunda arlo tunggu yah jawabanya    
   
10-03-2009 13:33:09 ke: 10
Jumlah Posts : 1391
Jumlah di-Like : belum ada like
Waduh, kebetulan saya lagi iseng nge-browsing internet dan nyari2 apa ada yang tau tentang yayasan siwi asih dan suster bernama Nining.

Saya sempet ambil suster di Yayasan Siwi Asih, Depok. Tadinya dapet no. tlp yang di Pamulang, tapi di sana lagi kosong waktu itu dan saya dikasih no tlp Yay. Siwi Asih (YSA).

Sebenernya sih tidak ada masalah. Waktu itu tanggal 29 Nov 2008, saya balik dari rmh mama dengan bayi saya yang baru berumur 1 bulan kurang 3 hari. Suami saya ngejemput saya dengan mertua dan suster yang baru diambil dari YSA. Nama susternya: Suster Sarijah, kami manggilnya suster Sari. Orangnya baik, kerjanya agak lama tapi secara keseluruhan dia baik. Sempat ada selisih pendapat dengan mertua saya, tapi setelah saya telpon ibu Kris si pemilik YSA, selisih pendapat tersebut bisa diselesaikan secara damai. Tapi sayang, si suster Sari harus berhenti kerja karena saudara iparnya yang mengasuh anaknya yang berusia 7 tahun ternyata juga lagi hamil, jadi ia harus mengurus anaknya sendiri.

Saya telpon ibu Kris, dan dengan pengertian ibu Kris bilang, iya tidak apa2, diganti aja, ia tidak memotong jatah tukar saya (2x tukar dalam 4 bulan). karena suster sari berhenti bukan karena tidak betah dan bukan karena ketidakcocokan.

Penggantinya datang, namanya (ngakunya: Laningsih), dipanggilnya: Nining, umurnya 29 tahun dan belum menikah.

Hati-hati dengannya. Semula saya terpesona dengan kelembutannya. Suaranya sedikit manja tapi lembut. Waktu itu saya masih cuti, jadi masih di rumah aja, si Nining hobi banget nongkrong di kamar saya sambil ngajak ngobrol. Sebenernya sih saya pengen baca novel, tapi ya ngobrol jg gak apa2 karena keliatannya dia baik. Kadang-kadang saya juga sambil membuka laptop mengerjakan pekerjaan kantor yang bisa dikerjakan di rumah.

Dia sempet cerita macem2, katanya dulu waktu SMU dia sempet ditawarin jadi fotomodel tapi dia tidak mau (tau ya bener apa kagak, tinggi sih, setingi saya, tapi... ya... cantik atau tidaknya seseorang relatif sihh yaaa..). Terus dia sempet minta diajarin pake komputer... nah lho, saya binun, kok suster mau belajar kmptr? Saya bilang aja, percuma belajar kmptr kl kg punya, nanti kl punya jg bisa sendiri (masa saya mau bilang ngapain suster belajar komputer?)

Dia sempet cerita dia berenti kerja di tempat yg sebelumnya krn kagak tahan, adik bos nya centil banget, suka ngisengin dia. Bisikin omongan macem-macem, apalagi kl dia lagi sendirian. Katanya sih adik bosnya itu naksir dia tapi dia sebel karena dia pernah denger si cowok itu bilang ke temen2nya kl Nining yang naksir dia.

Waktu itu sih saya iyaaaa aja. Malah saya sempet percaya dan berprasangka ke suster sari karena si Nining sempet cerita katanya si suster sari ngomong ke dia dulu waktu kerja di rumah saya kl mau pulang naek angkot, padahal kenyataannya yang pertama dianterin suami saya sampe tempat bus dan yang kedua dianterin pegawai suami saya sampe ke rumahnya di depok.

Saya sempet tugas keluar kota dan meninggalkan anak saya di rumah (bersama papa dan kakek neneknya). Waktu itu sempet kepotong liburan 1 hari (imlek) dan sekeluarga harus pergi silahturahmi ke keluarga yang lebih tua, karena rumah kami toko dan pegawai pun sedang libur, papa nya disuruh jaga rumah bersama anak saya dan si suster Nining.

Saya sebenarnya tidak suka dengan pengaturan seperti itu, tapi saya percaya 100% dengan suami saya, Tapi sejak saat itu si Nining berubah kelakuan. Setelah saya pulang ke rumah, kalau saya bilang begini atau begitu, dia selalu bilang tapi kata bapak begono, bu. Si nining jg sempet ngerusakin ASI saya (saya ninggalin ASI beku dan ASI dingin di kulkas), 240 cc lho. saya udah nanya ke suster RSB tempat saya melahirkan, katanya kalau sewakyu dinginnya agak kental dikit tidak apa2, emang kadang ada ASI yang seperti itu, manasinnya aja yang ati-ati (jangan terlau panas tapi juga jangan dengan air dingin, cukup direndem di aer yang kalau ketetesan katanya "ADUH" tapi kagak melepuh).
Si nining tetep ngotot, katanya dari dingin aja udah rusak, gitu dipanasin (direndem di air anget) jadi kuning dan berbusa. Malah waktu dia telpon saya ke kantor, dia bilang saya tunjukin ke bapak ya, bu, saya bilang buat apaan, simpen aja di kulkas biar entar sore saya liat sendiri, bapak mana ngerti.

Waktu saya keluar kota itu, anak saya kan minum susu formula karena stok ASI udah abis, ternyata suaranya jadi serak banget. Saya cuma bilang harusnya setelah minum susu diminumin air putih. Nining bilang, tapi bu kan waktu bikin susu juga udah ada airnya, jadi kagak usah minum air putih lagi gak apa-apa, di tempat kerjanya yang dulu juga waktu ke dokter katanya kg usah minumin air putih lagi krn di susunya kan udah ada airnya. Ihhhh... sebel deh, saya kan kagak tau bosnya yg dulu ke dokter mana dan bener gak dokternya bilang begitu. Cuma saya mikir aja sih, kalo kita minum sirop, kan bikinnya juga pake air putih, tapi kl minum begitu aja apalagi anget-anget, setelah minum di tenggorokan pasti kan berasa lengket.

Pernah waktu pagi2, biasanya mandi jam 7, tapi jam 7 waktu itu dia masih ketiduran lagi, baru bangun jam 8 waktu saya mau berangkat ke kantor. Saya kirakan mau dimandiin, ternyata si Nining cuma bawa-bawa baskom aja, trus saya nanya, kok kaga mandi? Dia bilang kata bapak kagak usah mandi, sekaan aja. Saya nanya ke suami saya, suami saya bilang dia kagak ngomong gitu, dia cuma nanya kok kagak mandi dan si nining bilang iya cuma sekaan aja. Dasar cowok, mungkin dia pikir kesiangan atau apa jadi dia diem aja, tapi bukan berarti dia yang nyuruh kagak mandi, kan?

Saya udah mulai kagak suka tuh. Dibilangin selalu pinteran si Nining, udah gitu ngapain coba kalo dibilangin selalu kata bapak bgini bgitu padahal suami saya kagak ngomong.

Terakhir yang paling parahnya waktu pagi anak saya ngompol, emang sih mau mandi. Tapi tatakan kain yang kena ompolnya kan masih basah, kl mau dipakai untuk tatakan mandi boleh, tapi yang basahnya jangan untuk kepala donk, masa pesing bekas pipis naik ke kepala, masih mending kl untuk pantat. Saya bilang baik2, itu basah kena ompol, yang basahnya jangan kena kepala ya. Dia bilang kagak kena, tapi kagak ngerubah letak anak saya. Saya manjat tepat tidur dan saya pegang kain di bawah kepala anak saya, basah. Si nining langsung cemberut, dan anak saya ditarik ke bawah (saya udah mau komentar lagi tuh, jangan terlalu kebawah, kan udah agak besar nanti melorot dari ranjang, tapi saya tahan-tahan ya udah deh, saya awasin ini, bisa saya tangkep kl melorot drpd dibilang bawel).
Waktu mandi, anak saya tenaganya memang kuat dan cukup tinggi untuk usianya yang baru 3 bulan setengah sehingga di belakang kepalanya harus saya jagain dengan tangan saya supaya kagak kebentur ember. Nah, waktu mau ngebalik, si Nining tidak hati2, untung tangan saya yg udah saya tarik masih sempet megangin kepala anak saya, karena si Nining ngebalik badan anak saya TANPA megangin leher belakangnya (bayangin, anak 3 1/2 bulan megangnya kayak begitu). Setelahnya waktu ngebalik, biasanya kaki anak saya ditekuk berlutut karena belum blh berdiri, anak saya langsung berdiri, saya bilang Ning bediri tuh dia, balasnya Iya udah mau diangkat, tapi kagak diangkat-angkat. Saya bilang lagi, bediri tuh, dia bilang lagi dengan cemberut: Iya udah mau diangkat.
Setelah diangkat beneran, saya marah dan saya bilang: Kalau mandiin anak ati-ati yah, pertama nyaris kebentur, kedua anak bediri-bediri sebelum waktunya katanya mau diangkat tapi kagak diangkat2.

Dia diem aja, gitu suami saya masuk untuk melihat anak saya, baru si Nining nyautin: Biasanya kl mandi  dibantuin pegangin oleh neneknya. Saya diem aja, tapi saya kesel, biasanya dia ngeledek2 saya kagak bisa mandiin anak sendiri karena saya masih takut. Nah kl mandiin harus dipegangin mah namanya dia juga belum becus.

Setelah kejadian itu tiap pagi saya yang mandiin, dibantuin suami saya. Anak saya ternyata lebih senang dan ketawa-ketawa, mungkin happy krn papa dan mamanya berduaan mandiin dia :)

Satu lagi, si Nining kl mangku anak di mobil suka ketiduran, tapi kl diminta kagak dikasih, saya sampai ikutan duduk di belakang di sebelah dia, takut seandainya dia ketiduran dan suami ngerem mendadak.

Belakangan, setelah insiden mandi itu, saya juga mangku sendiri di mobil. Dia cemberut aja kagak suka. Yang paling parahnya pernah waktu pulang, saya kan nungguin pintu mobil dibukain dari luar krn saya ngegendong anak saya. Eh si nining ikutan duduk di sebalah saya kaga turun2, suami saya negor dia: Ning, turun donk, bantuin ibu turun. Mungkin dia lagi menghayal, karena biasanya kalau dia yang gendong semua perhatian tercurah ke dia, bahkan suami saya mayungin kl lagi panas banget (ya tentu aja krn si Nining kan gendong anak kami).

Nining kerjanya juga perhitungan, dia tidak mau nyapu ataupun ngepel kamarnya sendiri. Tapi dia dengan baeraninya setelah br 1 bulan kerja, minta uang untuk keperluan sehari-harinya (sabun, sampo, odol, pembalut, dll). Katanya sabunnya tidak dijual di Indomaret (nah lho, saya sendiri cuma pakai sabun lifebouy batangan dari toko), pembalutnya harus yang merk Kotex. Suami saya tidak suka, suami bilang biasanya pembantu dibelikan kebutuhan bulanan setelah beberapa bulan kerja dan itupun mereka tidak minta, mereka biasanya membayar dengan uang, baru kalau ternyata cocok dengan pembantu tersebut dan terbukti baik ia kagak usah bayar lagi.

Terakhir sepulang dr rumah mama saya, dia ceritanya mau nyuci baju di kamar mandi, udah diberantakin papan gilesan, sabun dan ember2 tapi orangnya kagak ada. Saya sih diem aja, sebodo deh. Pulang dr rmh mama saya dia langsung ilang juga saya sebodo. Ternyata dia langsung mandi, duduk di loteng dan ceritanya nagis sesenggukan cerita ke mertua saya. Katanya mau berhenti, udah kagak tahan ama saya, bahkan mama saya ikut-ikutan marahin dia, dia mau pulang besok kagak peduli gimana.

Saya sih bilang ya berenti, berenti aja, kagak masalah, saya sendiri juga udah sempet telpon ibu kris sebelumnya nyari pengganti, tapi adanya yang lebih muda dan belum married juga, ada lagi yang jauh lebih pengalaman (Gajinya lebih mahal) jadi saya mikir, yang sepantaran aja centilnya kayak begini, apalagi yang lebih muda. Dan dengan pengalaman kayak si nining aja belagunya udah setengah mattteeee, apalagi yang lebih pengalaman.

Akhirnya suami saya ngebujukin dia 2 hari lagi krn suster penggantinya br ada 2 hr lagi, saya sih sebenernya malesss, saya bisa kok ijin cuti, dia mau berenti ya berenti aja ngapain ditahan-tahan.

Nah lho, mama saya marahin dia? Yang ada tuh mama saya cuma bilang,kl anak ngompol gantiin celananya dulu baru buka bajunya biar kagak dingin, tapi si nining dengen ngeyelnya bilang kan bajunya kena. Trus mama dan saya sih diem aja. Males dan kami juga sudah terbiasa dengan ngeyelnya si nining.

Yang parahnya, ternyata si nining tukang ngadu domba. Dia bilang dimarahin ama mama saya padahal ternyata tidak. Di rumah saya sendiri, dulu waktu awal-awal kerja, dia suka cerita-cerita ke pembantu mama saya tanpa ditanya. Dia cerita di rumah mertua saya dia susah makanlah, kagak pernah makan daging lah, makan kerupuk aja seminggu sekali juga kagak, kerupuk kl udah malem dimasukin ke kamar mertua saya (padahal ini krn di rumah mertua banyak tikus maklum toko, dan kerupuknya kerupuk bangka, mertua saya nyimpennya cuma di plastik, bukan di toples, tapi kl dia cerita ke org2 setelah dia bilang jarang banget makan kerupuk dia mau supaya org berkesan apa? Kesannya kerupuk dimasukin kamar krn takut diambil diam2 oleh dia? Padahal udah saya jelasin lho kl di rmh tuh banyak tikus), terus bilang mertua saya bawelnya setengah mati.

Mertua saya memang agak polos. Ia sempat bilang katanya suster yang baru pengganti si nining nanti belum pernah kerja lho, belum pernah ngurus bayi. Saya cuma nanya tau dari siapa, katanya dr pembantu rumahnya, saya nanya emang si embak kenal? Katanya tau dari si nining. Astagaaa, mau berenti ya berenti aja, jangan ngejelek2in calon penggantinya, Dulu waktu suster sari selisih pendapat dengan mertua saya dan bilang mau berhenti dia udah telpon ibu kris nanya ada pengganti gak dan si suster sari bilang si nining sama kok pengalamannya denga dia.

Saya juga udah telpon ibu kris sebelumnya, katanya suster penggantinya (suster yang sekarang ini), jauh lebih pengalaman, gajinya juga lebih mahal lagi. Saya sih lebih percaya dengan ibu Kris.

Suster saya yang sekarang namanya suster Sri. Kerjanya cekatan, pagi-pagi dia bangun sholat dan kemudian nyuci baju. Nyetrika baju waktu siang ketika anak saya tidur dan kerjanya sebet banget. Saya sekarang bisa sarapan dengan tenang. Dulu waktu masih si nining, pagi-pagi jam 5.30 sampai jam 7.00 saya dan suami saya sarapan dan mandi terkebut-kebut karena anak saya dipegang oleh kami berdua. Ibu mertua sibuk persiapan mau buka toko, dan si nining sibuk nyetrika di loteng.

Itu sih pengalaman saya dengan Yayasan Siwi Asih. Sejauh ini ibu kris baik, saya tidak ada masalah dengannya. Cuma hati-hati aja kalau suster yang mau ditawarkan ke ibu-ibu sekalian namanya nining / laningsih / ningsih / lanny. Karena itu suster yang sama dengan cerita saya di atas.

Semoga bermanfaat sebagai tambahan info. Kejadiannya baru aja kok. Tanggal 18 Feb 2009 kemarin si nining baru aja berhenti nya, jadi mungkin sekarang dia lagi nyari-nyari kerjaan baru.


   
Previouspage 1  2   
atau login dengan Facebook Anda