SITE STATUS
Jumlah Member :
492.784 member
user online :
1084 member
pageview's per day :
Over 100.000(!) page views
Kalkulator kesuburan
Masukan tanggal hari pertama bunda mengalami menstruasi

forum

Cari: bolehkah setelah melahirkan makan labu k

New Topic :  
19-03-2014 18:53:50 sakit gigi setelah melahirkan
Jumlah Posts : 51
Jumlah di-Like : belum ada like
malam dok ,,

aku mw tanya nih, dri pas aku hamil udah ngerasain sakit gigi trus setelah melahirkan aku sakit gigi lg ..
soalnya gigi geraham ku berlubang dok ..

yg aku mau tanyain, bolehkah setelah melahirkan cabut gigi ??

mohon jawabannya,, thanks
   


Jumlah Posts : 11
Jumlah di-Like : belum ada like

mau tanya dok.

anakku sudah 6 bulan, kynya pencernaanya bermasalah,

ak pernah coba kasih labu k anakku, seminggu ak kasih gpp, seminggu setelah ak kasih labu ak kasih pisang eh dy langsung disentri seminggu .

trus ak coba lagi kemarin bubur beras merah yg ak olah sendiri,dy malah sembelit, ga bs pup 4 hari. padahal nafsu dy buat makan tu udah gede banget, memang sih dy punya riwayat alergi susu sapi. tapi apa ngaruh ya?? ak bingung dok, gimana ya solusinya ?? :"(

   
Jumlah Posts : 11
Jumlah di-Like : belum ada like

share dong bund2 .

anakku sudah 6 bulan, kynya pencernaanya bermasalah,

ak pernah coba kasih labu k anakku, seminggu ak kasih gpp, seminggu setelah ak kasih labu ak kasih pisang eh dy langsung disentri seminggu .

trus ak coba lagi kemarin bubur beras merah yg ak olah sendiri,dy malah sembelit, ga bs pup 4 hari. padahal nafsu dy buat makan tu udah gede banget, memang sih dy punya riwayat alergi susu sapi. tapi apa ngaruh ya?? ak bingung bun2, gimana ya solusinya ?? :"(

   


15-09-2013 14:44:50 PUP berdarah
Jumlah Posts : 51
Jumlah di-Like : belum ada like
siang bunda, mau share nih ... ini kehamilan k'2 qu pas anak pertama gak kaya gini pas usia kehamilan qu 16 minggu 5hari,, aq pup keluar darah setelah pup-nya keluar .. mungkin krn aq megejan kali ya bun soalnya susah sih :) setelah beberapa hari sama aq pup keluar darah lg tp aq gak mengejan , tp gak terasa sakit atwpun perih.. skrg pup qu jd gk lancar 2hari sekali .. padahal udh makan buah n sayur"an :( ... aq searching sih katanya itu wasir internal yg akan sembuh setelah melahirkan .. aq lg mau coba pake microlax nih bun,, tp masih ragu aq takut .. ada yg ngalamin sprt aq kah?? tolong infonya ya bun ttg nama obatnya tp aq gmw berupa obat yg dimasuan ke dubur atwpun diminum kalo bisa sih berupa salep .. mau periksa jadwalnya masih lama bun.. thanks ..
   
11-05-2010 13:52:15 pendarahan
Jumlah Posts : 850
Jumlah di-Like : 15
Berikut adalah beberapa hal yang disebut sebagai Komplikasi Kehamilan dan bahayanya: (tolong di baca perlahan..agar bunda2 lebih paham)

1. KEGUGURAN & KELAHIRAN MATI

Keguguran (Aborsi Spontan) adalah kehilangan janin karena penyebab alami sebelum usia kehamilan mencapai 20 minggu.
Kelahiran Mati (Stillbirth) adalah kehilangan janin karena penyebab alami pada saat usia kehamilan mencapai lebih dari 20 minggu.

Seorang bayi yang lahir pada usia kehamilan berapapun dan langsung bernafas atau jantungnya berdenyut spontan, dikatakan lahir hidup. Jika kemudian bayi tersebut meninggal, maka dikatakan sebagai kematian bayi baru lahir(kematian neonatus).

Sekitar 20-30% wanita hamil mengalami perdarahan atau kram minimal 1 kali selama 20 minggu pertama kehamilan. Sekitar separuhnya menyebabkan keguguran.

Sekitar 85% keguguran terjadi pada trimester pertama dan biasanya disebabkan oleh kelainan pada janin.
15% sisanya, terjadi pada minggu ke 13-20; duapertiganya terjadi akibat kelainan pada ibu dan sepertiganya penyebabnya tidak diketahui.

Sebelum terjadinya keguguran, wanita hamil biasanya mengalami spotting (bercak perdarahan) atau perdarahan dan keputihan dari vagina. Rahimnya berkontraksi, menyebabkan kram. Jika terjadi keguguran, maka perdarahan, keputihan dan kram menjadi lebih berat. Pada akhirnya, sebagian atau seluruh isi rahim akan keluar.

Pada keguguran stadium awal, dengan USG bisa diketahui apakah bayi masih hidup.
Setelah keguguran, USG dan pemeriksaan lainnya digunakan untuk melihat apakah semua isi rahim telah keluar.

Jika seluruh isi rahim telah keluar, maka tidak perlu dilakukan pengobatan. Jika hanya sebagian isi rahim yang keluar, maka dilakukan kuretase untuk membersihkan rahim.

Jika janin telah mati tetapi tetap berada dalam rahim (missed abortion), maka janin dan plasenta harus dikeluarkan melalui kuretase.
Untuk missed abortion stadium lanjut, bisa digunakan obat yang menyebabkan kontraksi rahim sehingga rahim mengeluarkan isinya (misalnya oksitosin).

Jika perdarahan dan kram terjadi pada kehamilan 20 minggu (ancaman aborsi), maka dianjurkan untuk menjalani tirah baring. Wanita tersebut tidak boleh bekerja dan tidak boleh melakukan hubungan seksual.
Tidak diberikan hormon karena hampir selalu tidak efektif dan bisa menyebabkan cacat bawaan, terutama pada jantung atau organ reproduksi.

Ancaman aborsi bisa terjadi jika leher rahim (serviks) membuka terlalu dini akibat kelemahan pada jaringan fibrosa. Kadang pembukaan servikal ini bisa ditutup melalui pembedahan dengan menjahitnya, yang nanti akan dibukan sesaat sebelum persalinan.

Aborsi septik adalah infeksi yang sangat serius. Isi rahim harus segera dikeluarkan dan infeksi harus diatasi dengan antibiotik dosis tinggi.


2. KEHAMILAN EKTOPIK

Kehamilan Ektopik (Kehamilan Diluar Kandungan) adalah suatu kehamilan dimana janin berkembang diluar rahim, yaitu di dalam tuba falopii (saluran telur), kanalis servikalis (saluran leher rahim), rongga panggul maupun rongga perut.

Dalam keadaan normal, sebuah sel telur dilepaskan dari salah satu ovarium (indung telur) dan masuk ke dalam tuba falopii. Di dalam tuba, dengan dorongan dari rambut getar yang melapisi tuba, dalam waktu beberapa hari, sel telur akan mencapai rahim. Biasanya sel telur dibuahi di dalam tuba falopii tetapi tertanam di dalam rahim.
Jika tuba tersumbat (misalnya karena infeksi), maka sel telur akan bergerak secara lambat atau tertahan. Sel telur yang telah dibuahi tidak pernah sampai ke rahim dan terjadilah kehamilan ektopik.

Resiko terjadinya kehamilan ektopik meningkat pada: - Kelainan tuba falopii
- Sebelumnya pernah mengalami kehamilan ektopik
- Pemakaian DES(dietilstilbestrol)
- Kegagalan ligasi tuba (prosedur sterilisasi, dimana dilakukan pengikatan atau pemotongan tuba).

Kehamilan ektopik biasanya terjadi pada salah satu tuba falopii (kehamilan tuba).
Kehamilan ektopik bisa berakibat fatal dan harus segera diatasi.

Gejala dari kehamilan ektopik adalah spotting dan kram. Gejala ini timbul karena ketika janin mati, lapisan rahim dilepaskan seperti yang terjadi pada menstruasi yang normal.

Jika janin mati pada stadium awal, maka tidak terjadi kerusakan tuba falopii. Jika janin terus tumbuh, bisa menyebabkan robekan pada dinding tuba sehingga terjadi perdarahan.
Jika perdarahan terjadi secara bertahap, bisa menimbulkan nyeri dan kadang menimbulkan penekanan pada perut bagian bawah akibat penimbunan darah.
Biasanya setelah sekitar 6-8 minggu, penderita tiba-tiba merasakan nyeri yang hebat di perut bagian bawah, lalu pingsan. Gejala ini biasanya menunjukkan bahwa tuba telah robek dan menyebabkan perdarahan hebat ke dalam perut.

Kadang kehamilan ektopik sebagian terjadi di dalam tubah dan sebagian di dalam rahim. Keadaan ini menyebabkan kram dan spotting.
Janin memiliki ruang untuk tumbuh, sehingga kehamilan ektopik biasanya baru pecah di kemudian hari, biasanya pada minggu ke 12-16.

Jika hasil pemeriksaan darah dan air kemih menunjukkan positif hamil tetapi rahim tidak membesar, maka diduga telah terjadi kehamilan ektopik. Pada USG rahim tampak kosong dan di dalam rongga panggul atau rongga perut terlihat darah.
Laparoskopi digunakan untuk melihat kehamilan ektopik secara langsung.
Untuk memperkuat diagnosis, dilakukan kuldosentesis, yaitu pengambilan contoh darah yang tertimbun akibat kehamilan ektopik melalui sebuah jarum yang dimasukkan lewat dinding vagina ke dalam rongga panggul. Berbeda dengan darah vena atau arteri, darah ini tidak membeku.

Biasanya harus dilakukan pembedahan untuk mengeluarkan kehamilan ektopik.
Pada kehamilan tuba, biasanya dibuat sayatan ke dalam tuba dan janin serta plasenta diangkat. Tuba dibiarkan terbuka agar penyembuhan terjadi tanpa pembentukan jaringan parut karena jaringan parut bisa menyebabkan penderita sulit untuk hamil lagi. Prosedur ini kadang dilakukan melalui suatu laparoskopi.
Jika terjadi kerusakan berat pada tuba dan tidak dapat diperbaiki, maka tuba harus diangkat.

Jika tidak terdengar denyut jantung janin, pada kehamilan tuba stadium awal bisa diberikan obat metotreksat.


3. ANEMIA

Anemia adalah suatu keadaan dimana jumlah sel darah merah atau jumlah hemoglobin (protein pengangkut oksigen) kurang dari normal.

Selama hamil, volume darah bertambah sehingga penurunan konsentrasi sel darah merah dan hemoglobin yang sifatnya menengah adalah normal.

Selama hamil, diperlukan lebih banyak zat besi (yang diperlukan untuk menghasilkan sel darah merah) karena ibu harus memenuhi kebuhan janin dan dirinya sendiri.
Jenis anemia yang paling sering terjadi pada kehamilan adalah anemia karena kekurangan zat besi, yang biasanya disebabkan oleh tidak adekuatnya jumlah zat besi di dalam makanan.
Anemia juga bisa terjadi akibat kekurangan asam folat (sejenis vitamin B yang diperlukan untuk pembuatan sel darah merah).

Diagnosis ditegakkan berdasarkan hasil pemeriksaan darah yang menentukan jumlah sel darah merah, kadar hemoglobin dan kadar zat besi dalam darah.

Anemia karena kekurangan zat besi diobati dengan tablet besi. Pemberian tablet besi tidak berbahaya bagi janin tetapi biasa menyebabkan gangguan lambung dan sembelit pada ibu, terutama jika dosisnya tingggi.
Wanita hamil dianjurkan untuk minum tablet besi meskipun jumlah sel darah merah dan kadar hemoglobinnya normal, agar yakin bahwa mereka memiliki zat besi yang cukup untuk janin dan dirinya sendiri.

Anemia karena kekurangan asam folat diobati dengan tablet folat.
Untuk wanita hamil yang menderita anemia sel sabit, pengobatannya masih bersifat kontroversial; kadang perlu dilakukan transfusi darah.


4. INKOMPATIBILITAS Rh

Inkompatibilitas Rh adalah suatu ketidaksesuaian Rh di dalam darah ibu hamil dan darah bayinya.

Sebagai akibat dari inkompatibilitas Rh, tubuh ibu akan membentuk antibodi terhadap sel-sel darah merah bayi. Antibodi menyebabkan beberapa sel darah merah pecah dan kadang menyebabkan penyakit hemolitik (sejenis anemia) pada bayi.

Golongan darah ditentukan berdasarkan kepada adanya molekul-molekul pada permukaan sel darah merah. Golongan darah Rh terdiri dari beberapa molekul tersebut.
Salah satu dari molekul tersebut adalah Rh-nol-D, yang biasanya menyebabkan inkompatibilitas Rh. Jika sel darah merah memiliki molekul Rh-nol-D, maka dikatakan Rh-positif; jika tidak memiliki molekul Rh-nol-D, dikatakan Rh-negatif.

Inkompatibilitas Rh terjadi jika ibu memiliki darah dengan Rh-negatif dan janin memiliki Rh-positif yang berasal dari ayahnya. Darah janin bisa bercampur dengan darah ibu melalui plasenta (ari-ari), terutama pada akhir kehamilan dan selama persalinan.
Sel darah janin dianggap sebagai benda asing oleh tubuh ibunya, sehingga ibu menghasilkan antibodi untuk menghancurkannya. Kadar antibodi pada tubuh ibu terus bertambah selama kehamilan dan antibodi ini bisa melewati plasenta lalu masuk ke tubuh janin dan menghancurkan sebagian sel darah merah janin.
Akibatnya bisa terjadi penyakit hemolitik pada janin (eritroblastosis fetalis) atau pada bayi baru lahir (eritroblastosis neonatorum).
Tetap pada kehamilan pertama, anak yang dilahirkan jarang mengalami kelainan ini karena biasanya tidak terjadi kontak yang berarti antara darah janin dan darah ibu. Pada setiap kehamilan berikutnya, ibu menjadi lebih sensitif terhadap darah Rh-positif dan menghasilkan antibodi lebih dini.

Penghancuran sel darah merah pada tubuh janin bisa menyebabkan anemia dan peningkatan kadar bilirubin (limbah hasil penghancuran sel darah merah). Jika kadar bilirubin ini sangat tinggi, bisa terjadi kerusakan otak.

Pada pemeriksaan kehamilan biasanya dilakukan penyaringan untuk menentukan golongan darah ibu. Jika ibu memiliki Rh-negatif, dilakukan pemeriksaan golongan darah ayah. Jika ayah memiliki Rh-positif, dilakukan pengukuran kadar antibodi Rh pada ibu.

Darah ibu dan darah bayi bisa mengadakan kontak selama persalinan sehingga tubuh ibu membentuk antibodi. Karena itu sebagai tindakan pencegahan, diberikan suntikan immunoglobulin Rh-nol-D kepada ibu yang darahnya memiliki Rh-negatif dalam waktu 72 jam setelah melahirkan bayi dengan Rh-positif (bahkan juga setelah mengalami keguguran atau aborsi).
Pemberian suntikan ini menyebabkan hancurnya sel-sel dari bayi yang mungkin mensensitisasi ibu, sehingga biasanya kehamilan berikutnya tidak berbahaya.
Tetapi sekitar 1-2% ibu yang mendapatkan suntikan ini tetap mengalami sensitisasi, kemungkinan karena sensitisasi terjadi lebih dini. Untuk mencegah terjadinya sensitisasi dini, suntikan bisa diberikan pada kehamilan 28 minggu dan setelah persalinan.

Dengan mengukur kadar antibodi Rh pada ibu secara periodik, bisa diambil tindakan untuk mengantisipasi gangguan pada janin.
Jika kadar antibodi Rh terlalu tinggi, dilakukan amniosentesis (pengambilan contoh cairan ketuban untuk dianalisa). Kadar bilirubin pada contoh cairan ketuban diukur. Jika kadarnya terlalu tinggi, dilakukan transfusi darah pada janin.
Transfusi tambahan biasanya diberikan setiap 10-14 hari sampai kehamilan 32-34 minggu. Setelah lahir, biasanya diberikan 1 atau beberapa kali transfusi.
Pada kasus yang tidak terlalu berat, transfusi biasanya baru dilakukan setelah bayi lahir.


5. ABRUPSIO PLASENTA

Abrupsio Plasenta adalah pelepasan plasenta yang berada dalam posisi normal pada dinding rahim sebelum waktunya, yang terjadi pada saat kehamilan bukan pada saat persalinan.

Plasenta mungkin tidak menempel seluruhnya (kadang hanya 10-20%) atau menempel seluruhnya. Penyebabnya tidak diketahui.
Abrupsio lebih sering ditemukan pada wanita yang menderita tekanan darah tinggi, penyakit jantung, diabetes atau penyakit rematik dan wanita pemakai kokain.

Terjadi perdarahan rahim yang berasal dari sisi tempat menempelnya plasenta. Perdarahan eksternal terjadi jika darah keluar melalui vagina, tetapi jika darah terperangkap di belakang plasenta, akan terjadi perdarahan tersembunyi.
Gejala yang timbul tergantung kepada luasnya pelepasan plasenta dan banyaknya darah yang hilang.
Gejalanya berupa:
- perdarahan vagina
- nyeri perut yang timbul secara tiba-tiba
- nyeri kram perut
- nyeri jika perut ditekan.
Untuk memperkuat diagnosis biasanya dilakukan pemeriksaan USG.

Abrupsio plasenta menyebabkan berkurangnya pasokan oksigen dan zat gizi untuk janin dan bisa menyebabkan kematian janin.
Sedangkan ibu bisa mengalami perdarahan yang serus, DIC(disseminated intravascular coagulation, bekuan darah di dalam pembuluh darah), gagal ginjal dan perdarahan ke dalam dinding rahim. Keadaan ini lebih sering terjadi pada wanita hamil yang mengalami pre-eklamsi) dan bisa merupakan petunjuk bahwa janin berada dalam keadaan gawat atau telah meninggal.

Penderita segera dirawat dan menjalani tirah baring.
Jika gejalanya berkurang, penderita mulai latihan berjalan dan mungkin boleh pulang.
Jika gejalanya semakin memburuk, dilakukan persalinan dini untuk menyelamatkan ibu dan bayi.


6. PLASENTA PREVIA

Plasenta Previa adalah plasenta yang tertanam di atas atau di dekat serviks (leher rahim), pada rahim bagian bawah.

Di dalam rahim, plasenta bisa menutupi lubang serviks secara keseluruhan atau hanya sebagian.
Plasenta previa biasanya terajdi pada wanita yang telah hamil lebih dari 1 kali atau wanita yang memiliki kelainan rahim (misalnya fibroid).

Pada akhir kehamilan, tiba-tiba terjadi perdarahan yang jumlahnya bisa semakin banyak. Darah yang keluar biasanya berwarna merah terang.
Untuk memperkuat diagnosis, dilakukan pemeriksaan USG.

Jika perdarahannya hebat, dilakukan transfusi darah berulang.
Jika perdarahannya ringan dan persailinan masih lama, bisanya dianjurkan untuk menjalani tirah baring.
Hampir selalu dilakukan operasi sesar karena cenderung terjadi pelepasan plasenta sebelum waktunya, bayi bisa mengalami kekurangan oksigen dan ibu bisa mengalami perdarahan hebat.


7. HIPEREMESIS GRAVIDARUM

Hiperemesis Gravidarum adalah mual dan muntah yang berlebihan selama masa hamil, tidak seperti morning sickness yang biasa dan bisa menyebabkan dehidrasi dan kelaparan.

Penyebabnya tidak diketahui.
Faktor psikis bisa memicu atau memperburuk muntah.

Berat badann pendertia menurun dan terjadi dehidrasi.
Dehidrasi bisa menyebabkan perubahan kadar elektrolit di dalam darah sehingga darah menjadi terlalu asam.

Jika muntah terus terjadi, bisa terjadi kerusakan hati.
Komplikasi lainnya adalah perdarahan pada retina yang disebabkan oleh meningkatnya tekanan darah ketika penderita muntah.

Penderita dirawat dan mendapatkan cairan, glukosa, elektrolit serta vitamin melalui infus. Penderita berpuasa selama 24 jam. Jika perlu, bisa diberikan obat anti-mual dan obat penenang.
Jika dehidrasi telah berhasil diatasi, penderita boleh mulai makan makanan lunak dalam porsi kecil.
Biasanya muntah berhenti dalam beberapa hari. Jika gejala kembali kambuh, maka pengobatan diulang kembali.


8. PRE-EKLAMSI & EKLAMSI

Pre-eklamsi (Toksemia Gravidarum) adalah tekanan darah tinggi yang disertai dengan proteinuria (protein dalam air kemih) atau edema (penimbunan cairan), yang terjadi pada kehamilan 20 minggu sampai akhir minggu pertama setelah persalinan.
Eklamsi adalah bentuk pre-eklamsi yang lebih berat, yang menyebabkan terjadinya kejang atau koma.

Pre-eklamsi terjadi pada 5% kehamilan dan lebih sering ditemukan pada kehamilan petama dan pada wanita yang sebelumnya menderita tekanan darah tinggi atau penyakit pembuluh darah.
Eklamsi terjadi pada 1 dari 200 wanita yang menderita pre-eklamsi dan jika tidak diobati secara tepat biasanya bisa berakibat fatal.

Penyebab dari pre-eklamsi dan eklamsi tidak diketahui.
Resiko utama terjadinya pre-eklamsi adalah abrupsio plasenta.

Gejala-gejala dari pre-eklamsi adalah:
- tekanan darah lebih tinggi dari 140/90 mm Hg
- wajah atau tangan membengkak
- kadar protein yang tinggi dalam air kemih.
Seorang wanita yang pada saat hamil tekanan darahnya meningkat secara berarti tetapi tetap dibawah 140/90 mm Hg, juga dikatakan menderita pre-eklamsi.

Bayi yang dilahirkan dari ibu yang menderita pre-eklamsi, 4-5 kali lebih rentan terhadap kelainan yang timbul segera setelah lahir. Bayi yang dilahirkan juga mungkin kecil karena adanya kelainan fungsi plasenta atau karena lahir prematur.

Pre-eklamsi dan eklamsi tidak memberikan respon terhadap diuretik (obat untuk membuang kelebihan cairan) dan diet rendah garam.
Penderita dianjurkan untuk mengkonsumsi garam dalam jumlah normal dan minum air lebih banyak. Sangat penting untuk menjalani tirah baring.
Penderita juga dianjurkan untuk berbaring miring ke kiri sehingga tekanan terhadap vena besar di dalam perut yang membawa darah ke jantung berkurang dan aliran darah menjadi lebih lancar.

Untuk menurunkan tekanan darah dan mencegah kejang, bisa diberikan magnesium sulfat intravena (melalui pembuluh darah).

Jika pre-eklamsinya bersifat ringan, penderita cukup menjalani tirah baring di rumah, tetapi harus memeriksakan diri ke dokter setiap 2 hari.
Jika perbaikan tidak segera terjadi, biasanya penderita harus dirawat dan jika kelainan ini terus berlanjut, maka persalinan dilakukan sesegera mungkin.

Penderita pre-eklamsi berat dirawat di rumah sakit dan menjalani tirah baring.
Cairan dan magnesium sulfat diberikan melalui infus.
Dalam waktu 4-6 jam, biasanya tekanan darah kembali normal dan bayi dapat dilahirkan dengan selamat.
Jika tekanan darah tetap tinggi, sebelum persalinan dimulai, diberikan obat tambahan.

Komplikasi utama dari pre-eklamsi dan eklamsi adalah sindroma HELLP, yang terdiri dari:
 
  • Hemolisis (penghancuran sel darah merah)
  • Peningkatan enzim hati (yang menunjukkan adanya kerusakan hati)
  • Penurunan jumlah trombosit (yang menunjukkan adanya gangguan kemampuan pembekuan darah).
    Sindroma HELLP cenderung terjadi jika pengobatan pre-eklamsi tertunda.
    Jika terjadi sindroma HELLP, bayi segera dilahirkan melalui operasi sesar.

    Setelah persalinan, dilakukan pemantauan ketat untuk melihat tanda-tanda terjadinya eklamsi. 25% kasus eklamsi terjadi setelah persalinan, biasanya dalam waktu 2-4 hari pertama setelah persalinan.
    Tekanan darah biasanya tetap tinggi selama 6-8 minggu. Jika lebih dari 8 minggu tekanan darahnya tetap tinggi, kemungkinan penyebabnya tidak berhubungan dengan pre-eklamsi.


    9. HERPES GESTASIONAL

    Herpes Gestasional adalah lepuhan berisi cairan yang sangat gatal, yang terjadi selama kehamilan.

    Penggunaan istilah herpes sebenarnya tidak tepat karena ruam yang terjadi tidak disebabkan oleh virus herpes maupun virus lainnya.
    Herpes gestasional diduga disebabkan oleh antibodi abnormal yang beraksi terhadap jaringan tubuh sendiri (reaksi autoimun).
    Ruam ini bisa timbul kapanpun setelah kehamilan 12 minggu atau segera setelah persalinan.

    Ruam biasanya terdiri dari vesikel (lepuhan kecil/besar yang berisi cairan) atau bula (pembengkakan yang bentuknya tidak beraturan dan berisi carian).
    Ruam ini seringkali berawal di perut lalu menyebar.
    Segera setelah persalinan, ruam akan semakin memburuk dan menghilang dalam beberapa minggu atau bulan kemudaian.

    Ruam seringkali muncul lagi pada kehamilan berikutnya atau jika penderita menggunakan pil KB.
    Bayi yang dilahirkan mungkin memiliki ruam yang serupa, tetapi biasanya akan menghilang dalam beberapa minggu, tanpa pengobatan.

    Untuk memperkuat diagnosis, diambil kerokan kulit yang terkena dan diperiksa di laboratorium untuk mengetahui adanya antibodi.

    Tujuan pengobatan adalah untuk meringankan gatal-gatal dan mencegah terbentuknya lepuhan yang baru.
    Untuk ruam yang ringan, diberikan krim kortikosteroid yang dioleskan langsung ke kulit yang terkena sesering mungkin.
    Untuk ruam yang lebih luas, diberikan kortikosteroid per-oral (melalui mulut). Mengkonsumsi kortikosteroid pada akhir kehamilan tidak akan membahayakan bayi.
    Jika setelah persalinan gatal-gatal semakin hebat atau ruam semakin menyebar, mungkin perlu diberikan kortikosteroid dengan dosis yang lebih tinggi.


    10. URTIKARIA GESTASIONAL

    Urtikaria Gestasional adalah kaligat yang terjadi pada saat hamil.

    Penyebabnya tidak diketahui.
    Kaligata biasanya timbul di perut, dan bisa menyebar ke paha, bokong, kadang sampai ke lengan.

    Ruam kaligata biasanya muncul pada 2-3 minggu menjelang persalinan. Tetapi mungkin saja timbul setelah kehamilan mencapai 24 minggu.
    Rasa gatal sering menyebabkan penderita tidak dapat tidur di malam hari.
    Setelah persalinan, kaligata biasanya menghilang dan tidak kambuh pada kehamilan berikutnya.

    Untuk mengatasi gatal-gatal dan meredakan ruam kaligata, diberikan krim kortikosteroid yang dioleskan sesering mungkin.
    Jika ruamnya lebih berat, diberikan kortikosteroid per-oral.
semoga membantu
salam

putri a.k.a zach mom's
   


Jumlah Posts : 850
Jumlah di-Like : 15
tes darah :
Tes darah ini selain bisa menentukan jenis kelamin janin, juga menjadi kunci dalam mendeteksi kelainan genetik yang berhubungan dengan kromosom X. Kelainan ini seperti hemofilia atau distrofi otot Becker yang hampir selalu terlihat pada anak laki-laki dibandingkan perempuan. Ini disebabkan anak laki-laki mewarisi satu kromosom X dari ibu, sednagkan anak p erempuan dua kromosom X

tes gula :
check gula darah, untuk mengetahui apakah anda menderita diabetes pada kehamilan Gestational Diabetes. Diabetes pada kehamilan dapat menyebabkan bayi anda lahir dengan berat badan yang tinggi yang membuat anda harus melahirkan secara cesar Bila anda mengalami diabetes pada kehamilan maka sebaiknya anda langsung diawasi oleh dokter anda. Ada kemungkinan diabetes pada kehamilan akan hilang setelah anda melahirkan. Sehingga disarankan untuk melakukan test kadar gula darah lagi setelah anda melahirkan untuk menentukan apakah anda menjadi penderita diabetes atau tidak.

Walaupun mungkin anda tidak mengidap penyekit diabetes setelah melahirkan tetapi tetap disarankan untuk menjaga pola makan dan pola hidup sehat dikemudian hari untuk menghindari timbulnya Diabetes Mellitus dikemudian hari.

tes urine:
untuk mengetahui kadarhormon HCG, untuk mengetahui kondisi jaringan plasenta.

itu yang saya tau,
semoga ada temabahan dr temen2 yang lain

semoga membantu

salam

putri a.k.a zach mom's

   
14-03-2017 19:51:45 positip thingking
Jumlah Posts : 93
Jumlah di-Like : belum ada like
kalo aku sengaja ga tinggal serumah sama ortu, aku pribadi sih lebih k pake logika ya bunda jd kl yg menurutku ga berdasarkan logika dan medis ya ga diturutin, jadi selama hamil dan setelah melahirkan aku tinggal terpisah sama ortu biar ga banyak adu argumen takut dosa, hihi..
selama ini aku lebih banyak konsultasi sama ahli medis meskipun org tua sudah pasti banyak pengalaman..
intinya kita yakin kl kita sama dede dalam kandungan sehat dan kuat, yakin juga kl dede nanti pinter cari posisi buat berjuang sama ayah dan bundanya untuk lahir sehat dan sempurna..
mind set is doa, apa yg bunda pikirkan itu yg terjadi..
   
Jumlah Posts : 48
Jumlah di-Like : belum ada like
biasanya kl setelah melahirkan d ksh obat yg d masukin k anus, jd ngurangin sakit jaitan bun, trs biasanya c miss v nya d tempel kassa yg d ksh antiseptic bun, 5hr juga udh g skt bun
   
09-06-2016 11:30:25 sakit gigi saat hamil
Jumlah Posts : 2513
Jumlah di-Like : 7

Dear Bunda, Masalah pada gusi ketika hamil kerap terjadi. Hal ini di karenakan adanya perubahan hormonal pada ibu hamil. Untuk mengatasi hal ini, sebaiknya bunda memeriksakan diri pada dokter gigi dan melakukan perawatan gusi. Bila ada hal lain seperti gigi berlubang, maka akan dinilai apakah bisa ditunda tindakan pencabutan atau perawatannya sampai setelah melahirkan. Selain itu, senantiasa menjaga kebersihan mulut dengan menyikat gigi 2 kali sehari serta membersihkan gigi setelah makan. Bunda dapat berkumur dengan air garam. Bila masalah gigi Anda adalah gigi berlubang, maka sebaiknya dilakukan perawatan gigi karena infeksi pada gigi dapat menyebar secara lokal ataupun sistemik.

   
20-04-2016 15:23:06 susu formula pendamping asi
Jumlah Posts : 2513
Jumlah di-Like : 7

Dear Bunda,

secara teori, banyaknya ASI tergantung dari banyaknya permintaan dan rangsangan untuk produksi ASI. JAdi walau ukuran payudara kecil, bisa menghasilkan ASI.

Ada beberapa faktor yang mempengaruhi produksi ASI, seperti :

  • Gizi
    Apa yang bunda makan sudah pasti mempengaruhi produksi ASI. Pastikan asam folat, protein, kalsium dan zat besi selalu ada dalam menu makanan sehari-hari. Bunda juga perlu mengonsumsi vitamin. Setelah melahirkan disarankan mengonsumsi susu untuk ibu menyusui.
     
  • Psikis
    Stress karena rasa takut dan cemas yang berlebihan menjelang melahirkan bisa menghambat kerja hormon prolaktin (hormon yang merangsang kelenjar air susu), sehingga saat melahirkan produksi ASI berkurang. Dukungan dari suami bisa membuat bunda lebih rileks.
     
  • Perawatan Payudara
    Melakukan perawatan payudara (saat usia kehamilan 6-9 bulan) bisa merangsang kelenjar air susu yang memperlancar ASI nantinya. Selain itu juga melenturkan dan menguatkan puting susu yang bisa memudahkan si kecil menyusu. Ibu bisa melakukan pijat payudara sendiri di rumah asalkan tahu tehnik memijatnya.
   
23-02-2016 13:06:36 usai melahirkan
Jumlah Posts : 60
Jumlah di-Like : belum ada like
setelah melahirkan bolehkah tidur d siang hari ?
   
Jumlah Posts : 583
Jumlah di-Like : 5

bun Athia : wkt anak pertama saya juga tidak suka makan manis tp doyan dengan buah2an ... tapi tetap divonis diabet gesta juga wkt itu hehehe...tp saat itu vonisnya rada telat, krn janin saya sdh besar duluan di dlm. dan setelah melahirkan sih sejauh ini saya dan anak saya sehat ya ... cuma kehamilan yg skrg saya demen makan manis (rakus ...wesss), otomatis DG kembali lagi (krn ada riwayat DG dikehamilan sblmnya).. tp untungnya cepat ketahuan jadi janin ga sempat membesar banget ... bbj yg skrg beda jauh dgn kakaknya wkt di dlm perut. hehehe ... 

   
Jumlah Posts : 2513
Jumlah di-Like : 7

Dari artikel Infobunda

Payudara Kecil Tidak Bisa Berikan ASI?

Seringkali kita mendengar keluhan tentang produksi ASI yang dinilai terlalu sedikit atau bahkan tidak keluar sama sekali, khususnya dari para bunda yang memiliki payudara berukuran kecil. 

Lalu bagaimana yang sebenarnya, apakah penyebab muculnya keluhan-keluhan tersebut? Benarkah ukuran payudara mempengaruhi banyaknya ASI yang dihasilkan? Supaya tidak terjadi kesalah pahaman, yuk kita cari tahu penyebabnya!

Menurut dr. Martina Claudia, SpOG dari Siloam Hospital memang secara logika bentuk payudara yang kecil menandakan kelenjar susu yang kecil. Tapi itu bukan berarti bunda yang memiliki payudara kecil tidak dapat memberikan ASI secara optimal.

Ada beberapa faktor yang mempengaruhi produksi ASI, seperti :

  • Gizi
    Apa yang bunda makan sudah pasti mempengaruhi produksi ASI. Pastikan asam folat, protein, kalsium dan zat besi selalu ada dalam menu makanan sehari-hari. Bunda juga perlu mengonsumsi vitamin. Setelah melahirkan disarankan mengonsumsi susu untuk ibu menyusui.
     
  • Psikis
    Stress karena rasa takut dan cemas yang berlebihan menjelang melahirkan bisa menghambat kerja hormon prolaktin (hormon yang merangsang kelenjar air susu), sehingga saat melahirkan produksi ASI berkurang. Dukungan dari suami bisa membuat bunda lebih rileks.
     
  • Perawatan Payudara
    Melakukan perawatan payudara (saat usia kehamilan 6-9 bulan) bisa merangsang kelenjar air susu yang memperlancar ASI nantinya. Selain itu juga melenturkan dan menguatkan puting susu yang bisa memudahkan si kecil menyusu. Ibu bisa melakukan pijat payudara sendiri di rumah asalkan tahu tehnik memijatnya.

Nah, sekarang bunda tidak perlu berkecil hati. Selama tiga faktor di atas diperhatikan dengan baik, maka ASI tetap dapat diproduksi. “Rileks saja dan percaya kalau bunda pasti bisa memberikan ASI untuk buah hati.” pesan dr. Claudia.

   
Jumlah Posts : 70
Jumlah di-Like : belum ada like
@bunda fha : wihh gede banget yah bun babynya.hehehe.. babynya doyan makan tuh makanan dr mamanya diserap smua sama debay nya.. wah, semoga hbnya cpt normal yah bun semoga smua lancar dan sehat ibu+babynya..
@bunda non : bawaan bayi tuh bund, cowo ya debay nya? katanya hamil cowo bawaannya gitu, kuliy jd kotor.. saya jg nih bund.. di ketiak, perut, payudara, leher, banyak kutil dan bercak hitam.. katanya 3bln setelah melahirkan baru hilang smua..
   
Jumlah Posts : 689
Jumlah di-Like : belum ada like

ASI Tidak Cukup vs ASI Berlebih

Oleh AIMI

ASI Tidak Cukup

“Payudara saya lembek, tidak terasa penuh dan kencang lagi, saya khawatir ASI saya kurang”

“Si kecil menangis terus, sepertinya ASI saya sedikit. Perlukah saya berikan susu formula?”

ASI tidak cukup atau ASI yang DIPERSEPSIKAN tidak cukup adalah masalah yang paling umum ditemui pada ibu menyusui. Ada beberapa tanda bahwa ASI tidak cukup. Tanda ini dibagi dua, yaitu: Tanda PASTI dan tanda MUNGKIN.

Tanda “PASTI” ASI Tidak Cukup

Tanda “PASTI” ASI tidak cukup artinya ASI memang BENAR BENAR kurang. Hal ini ditandai dengan frekuensi BAK yang kurang (kurang dari 5-6 kali per 24 jam) dan biasanya warna urine bayi cenderung kuning pekat serta kenaikan berat badan yang kurang (misal: berat badan bayi yang baru lahir tidak kembali ke berat lahirnya dalam waktu 2 minggu setelah kelahiran atau pola peningkatan berat badannya tidak menunjukkan kurna peningkatan sesuai dengan growth chart bayi ASI dari WHO).

Penyebab ASI PASTI tidak cukup biasanya ada beberapa, antara lain: posisi dan pelekatan menyusui yang kurang efektif, menyusui yang dijadwal dan bukan sesuai dengan permintaan bayi, ataupun kelainan fisik bayi seperti tali lidah pendek (tongue tie), atau bisa juga karena kondisi ibu yang mengalami stress atau depresi berat setelah melahirkan. Apa yang harus dilakukan jika hal ini yang terjadi? Segera cari bantuan. Silakan bertemu konselor menyusui atau mengunjungi klinik laktasi atau dokter /bidan yang paham tentang manajamen laktasi.

Tanda “MUNGKIN” ASI Tidak Cukup

Tanda “MUNGKIN” ASI tidak cukup. Tanda “MUNGKIN” ini artinya adalah ASI sebetulnya cukup, tetapi ibu mendapati berbagai tanda yang dianggap merupakan tanda ASI tidak cukup. Tanda-tanda itu antara lain adalah: bayi menjadi sering menyusu, bayi sering menangis, bayi sering terbangun, bayi menyusu sangat lama, dan payudara ibu terasa lembek terus.

Yang sering menjadi masalah adalah, tanda “MUNGKIN” ASI tidak cukup. Mari kita bahas bersama-sama bahwa tanda-tanda MUNGKIN tidak selalu benar.

Pertama, menangis adalah cara bayi berkomunikasi. Bayi menangis tidak selalu karena lapar. Bisa karena kepanasan, kedinginan, lembab, ingin dipeluk, bosan atau merasa sendirian.  Untuk lengkapnya tentang berbagai kemungkinan makna tangisan bayi lihat dokumen grup tentang “Bayi Sering Menangis – Apakah Ini Tandanya ASI Tidak Cukup?”.

Bayi yang hanya mengkonsumsi ASI juga akan lebih sering bangun ketimbang bayi yang mengkonsumsi sufor. ASI mudah dicerna sehingga bayi cepat lapar dan cepat terbangun kembali. Jika diberi susu formula, bayi akan tidur lebih panjang karena susu formula sulit dicerna. Analoginya sama seperti kita yang makan banyak dan kekenyangan. Rasanya mata akan selalu mengantuk. Kasein dalam susu formula kadarnya sangat tinggi dan sulit dicerna. Kasein membentuk gumpalan seperti karet dan mengendap di usus bayi. Sekali mengkonsumsi susu formula maka kasein bisa mengendap di usus selama 7 hari ke depan.

Kedua, bayi sering sekali menyusu juga belum tentu tanda ASI tidak cukup karena sifat ASI yang sangat mudah diserap sehingga bayi akan mudah merasa lapar kembali. Apalagi bayi yang baru lahir memiliki ukuran lambung yang sangat kecil yang membuatnya cepat kenyang tetai cepat lapar kembali.

Untuk perbandingan:

Di hari pertama hingga hari ketiga, ukuran lambung bayi sebesar kelereng.

Di hari ketiga hingga ke-6, ukuran lambung bayi adalah sebesar bola bekel

Di usia satu minggu, ukuran lambung bayi adalah sebesar bola pingpong

Sejak umur satu minggu, ukuran lambung bayi akan berkembang secara bertahap dari ukuran bola pingpong hingga seukuran bola tenis.

Ketiga, payudara yang terasa lembek bukan berarti tidak ada ASI. Tapi itu tandanya produksi ASI sudha mengikuti kebutuhan bayi. Masih ingat bahwa produksi ASI mengikuti demand/kebutuhan bayi? Di awal-awal fase menyusui, payudara kita akan sering terasa penuh dan kencang karena produksi ASI sedang mencari keseimbangan dengan demand/kebutuhan bayi. Ketika demand dan produksi sudah bertemu, payudara justru akan jarang terasa penuh dan kencang.

ASI Berlebih (Hiperlaktasi)

Yang harus dipahami adalah, jangan buru2 melabel Anda mengalami hiperlaktasi. Produksi ASI yg berlebih biasanya umum terjadi di dua bulan pertama usia bayi. Itu wajar karena produksi ASI sedang mencari keseimbangan supply dan demand. Biasanya, begitu keseimbangan supply dan demand tercapai, maka tidak lagi akan terjadi produksi berlebih. Kalau untuk para ibu yang masih di fase ini, cara mengatasinya adalah dengan: perah dulu sblm menyusui langsung dan menyusui dengan posisi IMD atau posisi semi rebahan.

Tapi, kalau setelah bayi berusia dua bulan produksi msh berlebih, ada kemungkinan ibu mengalami apa yg disebut hiperlaktasi. Hiperlaktasi sebabnya bisa beragam. Bisa karena ketidakseimbangan hormon, ada yg karena banyaknya jumlah kelenjar produksi ASI.

Cara Penanganan Hiperlaktasi

Untuk mereka yg mengalami hiperlaktasi, memang harus mengakali proses menyusuinya.

Pertama, variasi posisi, dengan posisi IMD atau semi rebahan yang intinya melawan gravitasi.

Kedua, beri kompres dingin atau beri lembar kol dingin pada saat menyusui. Kompres dingin punya efek yang berseberangan dengan kompres hangat. Kalau kompres hangat bisa melancarkan aliran, kompres dingin bisa membantu memperlambat aliran.

Ketiga, metode block feeding. Hanya menyusui dari satu payudara di beberapa sesi menyusu tanpa pindah payudara. Yang sebelahnya bisa diperah kalau mulai bengkak, tidak usah sampai habis. Yang penting cukup untuk mengurangi rasa penuh dan mencegah bengkak. Terkait point ketiga tentang block feeding yang sudah jelaskan di atas, coba dulu untuk durasi 2-4 jam. Artinya dalam 2-4 jam itu hanya menyusui di payudara yang sama, meski untuk beberepa sesi menyusui. Tujuannya sebetulnya untuk menghambat produksi yang terlalu kencang sekaligus memastikan si kecil dapat hindmilk yang cukup. Jadi sampai kurang lebih 4 jam, setiap bayi minta menyusu susui dari payudara yang sama. Sementara yang satunya kalau penuh hanya boleh diperah sedikit saja, max. 1 menit cuma untuk mengurangi penuh dan bengkak. Nanti setelah 4 jam, baru pindah susui yang satunya dan lakukan hal yang sama untuk yang ini, susui dengan payudara yg sama sampai 4 jam. Kalau ternyata masih kencang juga, perpanjang sampai setengah hari.

Keempat, kalau block feeding tidak berhasil juga, masih ada cara terakhir. Sejam sebelum menyusui, perah keduanya sampai habis. Sejam kemudian baru susui bayi. Lalu terapkan metode block feeding utk bbrp jam pakai payudara yang sama utk beberapa sesi menyusui,. Setelah sebelahnya mulai penuh, baru pindah payudara.

Kelima, jika mencoba strategi pertama yg modifikasi berbagai posisi menyusui, pastikan ibu menggunakan jari ibu membentuk seperti gunting menekan areola untuk membantu membatasi aliran ASI.

Ingat bahwa bayi kita TIDAK BUTUH ASI YANG BERLEBIHAN ATAU MELIMPAH. Kita hanya butuh produksi ASI yg SESUAI DENGAN KEBUTUHAN BAYI. Hoperlaktasi bukanlah sebuah kondisi yang menyenangkan, baik bagi ibu dan bayi. Ibu dengan hiperlaktasi itu sangat rentan mastitis, sangat rentan mengalami payudara bengkak. Dan kalau manajemen menyusuinya tidak benar, bayi yg ibunya mengalami hiperlaktasi juga rentan mengalami ketidakseimbangan foremilk dan hindmilk. Bayi yang ibunya menglamai hiperlaktasi juga cenderung kesulitan menyusu, selalu rewel saat menyusu dan sering tersedak.