SITE STATUS
Jumlah Member :
482.114 member
user online :
2599 member
pageview's per day :
Over 100.000(!) page views
Kalkulator kesuburan
Masukan tanggal hari pertama bunda mengalami menstruasi

forum

Cari: 28 w plasenta previa

New Topic :  
Jumlah Posts : 12
Jumlah di-Like : belum ada like
haii bunda semua, skrang usia janinku 28 week 5 hari, kmren udah usg 4D dan allhamdulillah kepala janin udah dibawah dan plasenta udah ketarik keatas, sebelumnya saya ada kluhan plasenta previa waktu 6 bulan dan kplas bayi masih diatas . seneng bgt kmren usg semuanya udah normal dan lebih bgusnya kepala bayi udah dibawah. tapi masih khawatir bayi muter2 lagi, coz sekarang lagi aktif2nya bgt bun .
   


11-10-2015 18:38:25 Plasenta previa
Jumlah Posts : 81
Jumlah di-Like : belum ada like
Alhmdulillah plasenta previa totalis vonis dokter skrg plasenta ny dah naik ke atas usia 30 w... Mukjizat dr allah swt..
   
Jumlah Posts : 12
Jumlah di-Like : belum ada like
uk sya 28 w , bbj cman 800 gr plasenta normal jk: cowok ,alhamdulillah msh puasa bund... gerakan debaynya jg msh aktif kyk biasa , klo abis buka malah aktf bgt..
   


27-05-2015 14:06:12 ari-ari dibagian bawah
Jumlah Posts : 1
Jumlah di-Like : belum ada like
ari2 kemungkinan msh bisa berputar atau pindah posisi seperti janin selagi Uk blm aterm atau msh di bawah 28 mg,sering2 lah bunda melakukan posisi sujud supaya perputaran nya lbh cpt,ari2 atau plasenta yg letak nya di bawah atau istilah medis nya plasenta previa itu sngt rentan,bunda tdk blh kecapean dan trllu pusing bhkan utk sementara tdk blh berhubungan suami istri dan klw terjadi perdarahan konsultasikan dg dkter SpOg biasa nya dkter memberikan obat penguat kandungan dan menyuruh utk bedrest..
   
22-01-2015 05:55:46 plasenta dibawah
Jumlah Posts : 82
Jumlah di-Like : belum ada like
bunda desty, aku usia kndgn 11w wktu konsul dr dbilang letak plasenta dbwah. tp dharapkn krn rahim yg nnt bkembang seiring mmbsarx janin bsa bergeser tdk mnutupi jln lahir. krn utk skrg blm bs klihatan apkh mmg plasenta previa. nnt ktx bsa dpastkn buln dpan sd. minggu 28. harapanku sih bsa lahiran normal bund...yg pntng positif thinkng sj jgn stress. yg pntng debay sehat alhamdulillah
   


Jumlah Posts : 1
Jumlah di-Like : belum ada like
bunda cici @ klo plasenta.na g sampek nutup jalan lahir alias msh dbwah ajja ...insyallah msh bisa muter cz anak pertama dloe uk 28 w dfonis gtu ma dokter stlah dbuat jalan n aktifitas alias g males alhmdllah bisa lahiran lwt jalan lahir ...
   
Jumlah Posts : 12
Jumlah di-Like : belum ada like
hai bunda . saya kemarin baru aja di usg uk 28 w bbj 1600 gr. posisi bayi sudah bagus kepala di bawah tp yg bua sedih plasenta juga ada di bawah. yg normal itu letaknya di atas atau di samping. tapi masih bisa muter . doakan ya bunda2
   
28-04-2014 10:37:07 selalu pendarahan
Jumlah Posts : 327
Jumlah di-Like : belum ada like
kemungkinan sm kaya aku bun. aku dri usia 8w smpe skrg 32w ngeflek terus. bahkan di usia 27-28 smpet kluar darah, tp kt dokter bukan perdarahan aktif jd dibuat bedrest aja dirumah. itu krn plasenta previa bun, plasentanya letak rendah ada dibawah deket mulut rahim. jadi memang rawan flek/perdarahan. bunda jgn capek" n stress. banyakin bedrest aja, klpun mau aktifitas yg ringan" aja. tp buat lebih pasti coba ditanyain dokternya aja bun
   
18-03-2014 10:29:48 pelasenta dibwah
Jumlah Posts : 1
Jumlah di-Like : belum ada like
Salam kenal semua, Mau sharing aja pengalaman hamil pertama saya juga plasenta previa totalis, di 28 minggu saya bleeding dan harus bedrest total di RS selama sebulan. Karena selama bedrest pun ak masih bleeding trus akhirnya dokter mutusin di 34 minggu ak lgsung cesar, bb anakku lahir 2.1kg panjang 45cm, dan harus masuk NICU selama 2 minggu..alhamdulilah dy sehat smpe sekarang umurny uda 2th8bl. Sekarang lagi hamil kedua 20 minggu dan divonis plasenta previa lagi,, :( sedih sih tapi berharap semoga yang kedua ini ada mukjizat, masih berharap plasentanya bisa bergeser. Semoga bunda2 lain yang bernasib sama bisa terus sehat selalu ya dan semoga bisa melahirkan dengan lancar..aminnn
   
Jumlah Posts : 75
Jumlah di-Like : belum ada like
@ bunda liv : uk aq 38 w bun...tdx pesimis cz plasenta previa tp kt dkter ga mnghalangi n pnggulx bgs..jd mo dcobain normal..td pgi udh keluar lendir n darah bun..
   
21-11-2013 12:27:50 hamil si kembar
Jumlah Posts : 3
Jumlah di-Like : belum ada like
kehamilam pertamaku juga kembar... si kembar lahir pas uk 37 w 1 d.. dg sc.. bb lahir 3300 gram dan 3050 gram .. pas tahu bbj diatas 2,5 kilo semua dsog menyarankan sc tp ak ttp pgn normal.. tp stlh tny temen2 yg pny anak kembar, katany terlalu beresiko kalo lairan normal coz bb janinku tmsk besar. akhirny mutusin sc pdh pas smp di rumkit ak dah bukaan 4 tipis.. tp feelingku bilg unt tetep minta sc.. tnyt salah satu anakku ada lilitan tali pusat d 3 tempat dan plasenta nyaris lepas dari dinding rahim. untungnya semua selamat dan sehat. saya jg ga perlu transfusi, tek darah jg normal. oiya selama hamil disarankan tdk ikut senam hamil, hubsex dg suami maks uk 28 w stlh itu menahan diri tdk berhub badan dg suami demi unt menghindari kontraksi dan mencegah kelahiran prematur
   
Jumlah Posts : 16
Jumlah di-Like : belum ada like
bunda hpl saya tgl 5 desember nnt, tp saya plasenta previa dn kemarin hr rabu 36 w, saya mengalami pendarahan,, skrg saya d rawat d rs,,
sm dokter d ksh obat penguat janin krn d takutkan pendarahan kembali, saya di suruh langsung cesar,, insya allah bsok senin bun,, doakan saya dn bayi yaaa
   
15-04-2013 11:14:13 plasenta previa
Jumlah Posts : 10
Jumlah di-Like : belum ada like
dok sy mw tanya, skrg usia kehamilan sya menurur HPHT 28 minggu, kata doker plasenta nya posisinya ada dibawah, apa ada kemungkinan sy bisa melahirkan scr normal dok? kata dokter sy plasenta previa total. oia sebulan kemudian sya cek lagi, ternyataa BB saya malah turun 3 kg dan menurut hasil usg usia khamilan sya 26w, apa ada hubungannya dg plasenta previa itu dok? makasih sebelumnya.
   
11-05-2010 13:52:15 pendarahan
Jumlah Posts : 850
Jumlah di-Like : 15
Berikut adalah beberapa hal yang disebut sebagai Komplikasi Kehamilan dan bahayanya: (tolong di baca perlahan..agar bunda2 lebih paham)

1. KEGUGURAN & KELAHIRAN MATI

Keguguran (Aborsi Spontan) adalah kehilangan janin karena penyebab alami sebelum usia kehamilan mencapai 20 minggu.
Kelahiran Mati (Stillbirth) adalah kehilangan janin karena penyebab alami pada saat usia kehamilan mencapai lebih dari 20 minggu.

Seorang bayi yang lahir pada usia kehamilan berapapun dan langsung bernafas atau jantungnya berdenyut spontan, dikatakan lahir hidup. Jika kemudian bayi tersebut meninggal, maka dikatakan sebagai kematian bayi baru lahir(kematian neonatus).

Sekitar 20-30% wanita hamil mengalami perdarahan atau kram minimal 1 kali selama 20 minggu pertama kehamilan. Sekitar separuhnya menyebabkan keguguran.

Sekitar 85% keguguran terjadi pada trimester pertama dan biasanya disebabkan oleh kelainan pada janin.
15% sisanya, terjadi pada minggu ke 13-20; duapertiganya terjadi akibat kelainan pada ibu dan sepertiganya penyebabnya tidak diketahui.

Sebelum terjadinya keguguran, wanita hamil biasanya mengalami spotting (bercak perdarahan) atau perdarahan dan keputihan dari vagina. Rahimnya berkontraksi, menyebabkan kram. Jika terjadi keguguran, maka perdarahan, keputihan dan kram menjadi lebih berat. Pada akhirnya, sebagian atau seluruh isi rahim akan keluar.

Pada keguguran stadium awal, dengan USG bisa diketahui apakah bayi masih hidup.
Setelah keguguran, USG dan pemeriksaan lainnya digunakan untuk melihat apakah semua isi rahim telah keluar.

Jika seluruh isi rahim telah keluar, maka tidak perlu dilakukan pengobatan. Jika hanya sebagian isi rahim yang keluar, maka dilakukan kuretase untuk membersihkan rahim.

Jika janin telah mati tetapi tetap berada dalam rahim (missed abortion), maka janin dan plasenta harus dikeluarkan melalui kuretase.
Untuk missed abortion stadium lanjut, bisa digunakan obat yang menyebabkan kontraksi rahim sehingga rahim mengeluarkan isinya (misalnya oksitosin).

Jika perdarahan dan kram terjadi pada kehamilan 20 minggu (ancaman aborsi), maka dianjurkan untuk menjalani tirah baring. Wanita tersebut tidak boleh bekerja dan tidak boleh melakukan hubungan seksual.
Tidak diberikan hormon karena hampir selalu tidak efektif dan bisa menyebabkan cacat bawaan, terutama pada jantung atau organ reproduksi.

Ancaman aborsi bisa terjadi jika leher rahim (serviks) membuka terlalu dini akibat kelemahan pada jaringan fibrosa. Kadang pembukaan servikal ini bisa ditutup melalui pembedahan dengan menjahitnya, yang nanti akan dibukan sesaat sebelum persalinan.

Aborsi septik adalah infeksi yang sangat serius. Isi rahim harus segera dikeluarkan dan infeksi harus diatasi dengan antibiotik dosis tinggi.


2. KEHAMILAN EKTOPIK

Kehamilan Ektopik (Kehamilan Diluar Kandungan) adalah suatu kehamilan dimana janin berkembang diluar rahim, yaitu di dalam tuba falopii (saluran telur), kanalis servikalis (saluran leher rahim), rongga panggul maupun rongga perut.

Dalam keadaan normal, sebuah sel telur dilepaskan dari salah satu ovarium (indung telur) dan masuk ke dalam tuba falopii. Di dalam tuba, dengan dorongan dari rambut getar yang melapisi tuba, dalam waktu beberapa hari, sel telur akan mencapai rahim. Biasanya sel telur dibuahi di dalam tuba falopii tetapi tertanam di dalam rahim.
Jika tuba tersumbat (misalnya karena infeksi), maka sel telur akan bergerak secara lambat atau tertahan. Sel telur yang telah dibuahi tidak pernah sampai ke rahim dan terjadilah kehamilan ektopik.

Resiko terjadinya kehamilan ektopik meningkat pada: - Kelainan tuba falopii
- Sebelumnya pernah mengalami kehamilan ektopik
- Pemakaian DES(dietilstilbestrol)
- Kegagalan ligasi tuba (prosedur sterilisasi, dimana dilakukan pengikatan atau pemotongan tuba).

Kehamilan ektopik biasanya terjadi pada salah satu tuba falopii (kehamilan tuba).
Kehamilan ektopik bisa berakibat fatal dan harus segera diatasi.

Gejala dari kehamilan ektopik adalah spotting dan kram. Gejala ini timbul karena ketika janin mati, lapisan rahim dilepaskan seperti yang terjadi pada menstruasi yang normal.

Jika janin mati pada stadium awal, maka tidak terjadi kerusakan tuba falopii. Jika janin terus tumbuh, bisa menyebabkan robekan pada dinding tuba sehingga terjadi perdarahan.
Jika perdarahan terjadi secara bertahap, bisa menimbulkan nyeri dan kadang menimbulkan penekanan pada perut bagian bawah akibat penimbunan darah.
Biasanya setelah sekitar 6-8 minggu, penderita tiba-tiba merasakan nyeri yang hebat di perut bagian bawah, lalu pingsan. Gejala ini biasanya menunjukkan bahwa tuba telah robek dan menyebabkan perdarahan hebat ke dalam perut.

Kadang kehamilan ektopik sebagian terjadi di dalam tubah dan sebagian di dalam rahim. Keadaan ini menyebabkan kram dan spotting.
Janin memiliki ruang untuk tumbuh, sehingga kehamilan ektopik biasanya baru pecah di kemudian hari, biasanya pada minggu ke 12-16.

Jika hasil pemeriksaan darah dan air kemih menunjukkan positif hamil tetapi rahim tidak membesar, maka diduga telah terjadi kehamilan ektopik. Pada USG rahim tampak kosong dan di dalam rongga panggul atau rongga perut terlihat darah.
Laparoskopi digunakan untuk melihat kehamilan ektopik secara langsung.
Untuk memperkuat diagnosis, dilakukan kuldosentesis, yaitu pengambilan contoh darah yang tertimbun akibat kehamilan ektopik melalui sebuah jarum yang dimasukkan lewat dinding vagina ke dalam rongga panggul. Berbeda dengan darah vena atau arteri, darah ini tidak membeku.

Biasanya harus dilakukan pembedahan untuk mengeluarkan kehamilan ektopik.
Pada kehamilan tuba, biasanya dibuat sayatan ke dalam tuba dan janin serta plasenta diangkat. Tuba dibiarkan terbuka agar penyembuhan terjadi tanpa pembentukan jaringan parut karena jaringan parut bisa menyebabkan penderita sulit untuk hamil lagi. Prosedur ini kadang dilakukan melalui suatu laparoskopi.
Jika terjadi kerusakan berat pada tuba dan tidak dapat diperbaiki, maka tuba harus diangkat.

Jika tidak terdengar denyut jantung janin, pada kehamilan tuba stadium awal bisa diberikan obat metotreksat.


3. ANEMIA

Anemia adalah suatu keadaan dimana jumlah sel darah merah atau jumlah hemoglobin (protein pengangkut oksigen) kurang dari normal.

Selama hamil, volume darah bertambah sehingga penurunan konsentrasi sel darah merah dan hemoglobin yang sifatnya menengah adalah normal.

Selama hamil, diperlukan lebih banyak zat besi (yang diperlukan untuk menghasilkan sel darah merah) karena ibu harus memenuhi kebuhan janin dan dirinya sendiri.
Jenis anemia yang paling sering terjadi pada kehamilan adalah anemia karena kekurangan zat besi, yang biasanya disebabkan oleh tidak adekuatnya jumlah zat besi di dalam makanan.
Anemia juga bisa terjadi akibat kekurangan asam folat (sejenis vitamin B yang diperlukan untuk pembuatan sel darah merah).

Diagnosis ditegakkan berdasarkan hasil pemeriksaan darah yang menentukan jumlah sel darah merah, kadar hemoglobin dan kadar zat besi dalam darah.

Anemia karena kekurangan zat besi diobati dengan tablet besi. Pemberian tablet besi tidak berbahaya bagi janin tetapi biasa menyebabkan gangguan lambung dan sembelit pada ibu, terutama jika dosisnya tingggi.
Wanita hamil dianjurkan untuk minum tablet besi meskipun jumlah sel darah merah dan kadar hemoglobinnya normal, agar yakin bahwa mereka memiliki zat besi yang cukup untuk janin dan dirinya sendiri.

Anemia karena kekurangan asam folat diobati dengan tablet folat.
Untuk wanita hamil yang menderita anemia sel sabit, pengobatannya masih bersifat kontroversial; kadang perlu dilakukan transfusi darah.


4. INKOMPATIBILITAS Rh

Inkompatibilitas Rh adalah suatu ketidaksesuaian Rh di dalam darah ibu hamil dan darah bayinya.

Sebagai akibat dari inkompatibilitas Rh, tubuh ibu akan membentuk antibodi terhadap sel-sel darah merah bayi. Antibodi menyebabkan beberapa sel darah merah pecah dan kadang menyebabkan penyakit hemolitik (sejenis anemia) pada bayi.

Golongan darah ditentukan berdasarkan kepada adanya molekul-molekul pada permukaan sel darah merah. Golongan darah Rh terdiri dari beberapa molekul tersebut.
Salah satu dari molekul tersebut adalah Rh-nol-D, yang biasanya menyebabkan inkompatibilitas Rh. Jika sel darah merah memiliki molekul Rh-nol-D, maka dikatakan Rh-positif; jika tidak memiliki molekul Rh-nol-D, dikatakan Rh-negatif.

Inkompatibilitas Rh terjadi jika ibu memiliki darah dengan Rh-negatif dan janin memiliki Rh-positif yang berasal dari ayahnya. Darah janin bisa bercampur dengan darah ibu melalui plasenta (ari-ari), terutama pada akhir kehamilan dan selama persalinan.
Sel darah janin dianggap sebagai benda asing oleh tubuh ibunya, sehingga ibu menghasilkan antibodi untuk menghancurkannya. Kadar antibodi pada tubuh ibu terus bertambah selama kehamilan dan antibodi ini bisa melewati plasenta lalu masuk ke tubuh janin dan menghancurkan sebagian sel darah merah janin.
Akibatnya bisa terjadi penyakit hemolitik pada janin (eritroblastosis fetalis) atau pada bayi baru lahir (eritroblastosis neonatorum).
Tetap pada kehamilan pertama, anak yang dilahirkan jarang mengalami kelainan ini karena biasanya tidak terjadi kontak yang berarti antara darah janin dan darah ibu. Pada setiap kehamilan berikutnya, ibu menjadi lebih sensitif terhadap darah Rh-positif dan menghasilkan antibodi lebih dini.

Penghancuran sel darah merah pada tubuh janin bisa menyebabkan anemia dan peningkatan kadar bilirubin (limbah hasil penghancuran sel darah merah). Jika kadar bilirubin ini sangat tinggi, bisa terjadi kerusakan otak.

Pada pemeriksaan kehamilan biasanya dilakukan penyaringan untuk menentukan golongan darah ibu. Jika ibu memiliki Rh-negatif, dilakukan pemeriksaan golongan darah ayah. Jika ayah memiliki Rh-positif, dilakukan pengukuran kadar antibodi Rh pada ibu.

Darah ibu dan darah bayi bisa mengadakan kontak selama persalinan sehingga tubuh ibu membentuk antibodi. Karena itu sebagai tindakan pencegahan, diberikan suntikan immunoglobulin Rh-nol-D kepada ibu yang darahnya memiliki Rh-negatif dalam waktu 72 jam setelah melahirkan bayi dengan Rh-positif (bahkan juga setelah mengalami keguguran atau aborsi).
Pemberian suntikan ini menyebabkan hancurnya sel-sel dari bayi yang mungkin mensensitisasi ibu, sehingga biasanya kehamilan berikutnya tidak berbahaya.
Tetapi sekitar 1-2% ibu yang mendapatkan suntikan ini tetap mengalami sensitisasi, kemungkinan karena sensitisasi terjadi lebih dini. Untuk mencegah terjadinya sensitisasi dini, suntikan bisa diberikan pada kehamilan 28 minggu dan setelah persalinan.

Dengan mengukur kadar antibodi Rh pada ibu secara periodik, bisa diambil tindakan untuk mengantisipasi gangguan pada janin.
Jika kadar antibodi Rh terlalu tinggi, dilakukan amniosentesis (pengambilan contoh cairan ketuban untuk dianalisa). Kadar bilirubin pada contoh cairan ketuban diukur. Jika kadarnya terlalu tinggi, dilakukan transfusi darah pada janin.
Transfusi tambahan biasanya diberikan setiap 10-14 hari sampai kehamilan 32-34 minggu. Setelah lahir, biasanya diberikan 1 atau beberapa kali transfusi.
Pada kasus yang tidak terlalu berat, transfusi biasanya baru dilakukan setelah bayi lahir.


5. ABRUPSIO PLASENTA

Abrupsio Plasenta adalah pelepasan plasenta yang berada dalam posisi normal pada dinding rahim sebelum waktunya, yang terjadi pada saat kehamilan bukan pada saat persalinan.

Plasenta mungkin tidak menempel seluruhnya (kadang hanya 10-20%) atau menempel seluruhnya. Penyebabnya tidak diketahui.
Abrupsio lebih sering ditemukan pada wanita yang menderita tekanan darah tinggi, penyakit jantung, diabetes atau penyakit rematik dan wanita pemakai kokain.

Terjadi perdarahan rahim yang berasal dari sisi tempat menempelnya plasenta. Perdarahan eksternal terjadi jika darah keluar melalui vagina, tetapi jika darah terperangkap di belakang plasenta, akan terjadi perdarahan tersembunyi.
Gejala yang timbul tergantung kepada luasnya pelepasan plasenta dan banyaknya darah yang hilang.
Gejalanya berupa:
- perdarahan vagina
- nyeri perut yang timbul secara tiba-tiba
- nyeri kram perut
- nyeri jika perut ditekan.
Untuk memperkuat diagnosis biasanya dilakukan pemeriksaan USG.

Abrupsio plasenta menyebabkan berkurangnya pasokan oksigen dan zat gizi untuk janin dan bisa menyebabkan kematian janin.
Sedangkan ibu bisa mengalami perdarahan yang serus, DIC(disseminated intravascular coagulation, bekuan darah di dalam pembuluh darah), gagal ginjal dan perdarahan ke dalam dinding rahim. Keadaan ini lebih sering terjadi pada wanita hamil yang mengalami pre-eklamsi) dan bisa merupakan petunjuk bahwa janin berada dalam keadaan gawat atau telah meninggal.

Penderita segera dirawat dan menjalani tirah baring.
Jika gejalanya berkurang, penderita mulai latihan berjalan dan mungkin boleh pulang.
Jika gejalanya semakin memburuk, dilakukan persalinan dini untuk menyelamatkan ibu dan bayi.


6. PLASENTA PREVIA

Plasenta Previa adalah plasenta yang tertanam di atas atau di dekat serviks (leher rahim), pada rahim bagian bawah.

Di dalam rahim, plasenta bisa menutupi lubang serviks secara keseluruhan atau hanya sebagian.
Plasenta previa biasanya terajdi pada wanita yang telah hamil lebih dari 1 kali atau wanita yang memiliki kelainan rahim (misalnya fibroid).

Pada akhir kehamilan, tiba-tiba terjadi perdarahan yang jumlahnya bisa semakin banyak. Darah yang keluar biasanya berwarna merah terang.
Untuk memperkuat diagnosis, dilakukan pemeriksaan USG.

Jika perdarahannya hebat, dilakukan transfusi darah berulang.
Jika perdarahannya ringan dan persailinan masih lama, bisanya dianjurkan untuk menjalani tirah baring.
Hampir selalu dilakukan operasi sesar karena cenderung terjadi pelepasan plasenta sebelum waktunya, bayi bisa mengalami kekurangan oksigen dan ibu bisa mengalami perdarahan hebat.


7. HIPEREMESIS GRAVIDARUM

Hiperemesis Gravidarum adalah mual dan muntah yang berlebihan selama masa hamil, tidak seperti morning sickness yang biasa dan bisa menyebabkan dehidrasi dan kelaparan.

Penyebabnya tidak diketahui.
Faktor psikis bisa memicu atau memperburuk muntah.

Berat badann pendertia menurun dan terjadi dehidrasi.
Dehidrasi bisa menyebabkan perubahan kadar elektrolit di dalam darah sehingga darah menjadi terlalu asam.

Jika muntah terus terjadi, bisa terjadi kerusakan hati.
Komplikasi lainnya adalah perdarahan pada retina yang disebabkan oleh meningkatnya tekanan darah ketika penderita muntah.

Penderita dirawat dan mendapatkan cairan, glukosa, elektrolit serta vitamin melalui infus. Penderita berpuasa selama 24 jam. Jika perlu, bisa diberikan obat anti-mual dan obat penenang.
Jika dehidrasi telah berhasil diatasi, penderita boleh mulai makan makanan lunak dalam porsi kecil.
Biasanya muntah berhenti dalam beberapa hari. Jika gejala kembali kambuh, maka pengobatan diulang kembali.


8. PRE-EKLAMSI & EKLAMSI

Pre-eklamsi (Toksemia Gravidarum) adalah tekanan darah tinggi yang disertai dengan proteinuria (protein dalam air kemih) atau edema (penimbunan cairan), yang terjadi pada kehamilan 20 minggu sampai akhir minggu pertama setelah persalinan.
Eklamsi adalah bentuk pre-eklamsi yang lebih berat, yang menyebabkan terjadinya kejang atau koma.

Pre-eklamsi terjadi pada 5% kehamilan dan lebih sering ditemukan pada kehamilan petama dan pada wanita yang sebelumnya menderita tekanan darah tinggi atau penyakit pembuluh darah.
Eklamsi terjadi pada 1 dari 200 wanita yang menderita pre-eklamsi dan jika tidak diobati secara tepat biasanya bisa berakibat fatal.

Penyebab dari pre-eklamsi dan eklamsi tidak diketahui.
Resiko utama terjadinya pre-eklamsi adalah abrupsio plasenta.

Gejala-gejala dari pre-eklamsi adalah:
- tekanan darah lebih tinggi dari 140/90 mm Hg
- wajah atau tangan membengkak
- kadar protein yang tinggi dalam air kemih.
Seorang wanita yang pada saat hamil tekanan darahnya meningkat secara berarti tetapi tetap dibawah 140/90 mm Hg, juga dikatakan menderita pre-eklamsi.

Bayi yang dilahirkan dari ibu yang menderita pre-eklamsi, 4-5 kali lebih rentan terhadap kelainan yang timbul segera setelah lahir. Bayi yang dilahirkan juga mungkin kecil karena adanya kelainan fungsi plasenta atau karena lahir prematur.

Pre-eklamsi dan eklamsi tidak memberikan respon terhadap diuretik (obat untuk membuang kelebihan cairan) dan diet rendah garam.
Penderita dianjurkan untuk mengkonsumsi garam dalam jumlah normal dan minum air lebih banyak. Sangat penting untuk menjalani tirah baring.
Penderita juga dianjurkan untuk berbaring miring ke kiri sehingga tekanan terhadap vena besar di dalam perut yang membawa darah ke jantung berkurang dan aliran darah menjadi lebih lancar.

Untuk menurunkan tekanan darah dan mencegah kejang, bisa diberikan magnesium sulfat intravena (melalui pembuluh darah).

Jika pre-eklamsinya bersifat ringan, penderita cukup menjalani tirah baring di rumah, tetapi harus memeriksakan diri ke dokter setiap 2 hari.
Jika perbaikan tidak segera terjadi, biasanya penderita harus dirawat dan jika kelainan ini terus berlanjut, maka persalinan dilakukan sesegera mungkin.

Penderita pre-eklamsi berat dirawat di rumah sakit dan menjalani tirah baring.
Cairan dan magnesium sulfat diberikan melalui infus.
Dalam waktu 4-6 jam, biasanya tekanan darah kembali normal dan bayi dapat dilahirkan dengan selamat.
Jika tekanan darah tetap tinggi, sebelum persalinan dimulai, diberikan obat tambahan.

Komplikasi utama dari pre-eklamsi dan eklamsi adalah sindroma HELLP, yang terdiri dari:
 
  • Hemolisis (penghancuran sel darah merah)
  • Peningkatan enzim hati (yang menunjukkan adanya kerusakan hati)
  • Penurunan jumlah trombosit (yang menunjukkan adanya gangguan kemampuan pembekuan darah).
    Sindroma HELLP cenderung terjadi jika pengobatan pre-eklamsi tertunda.
    Jika terjadi sindroma HELLP, bayi segera dilahirkan melalui operasi sesar.

    Setelah persalinan, dilakukan pemantauan ketat untuk melihat tanda-tanda terjadinya eklamsi. 25% kasus eklamsi terjadi setelah persalinan, biasanya dalam waktu 2-4 hari pertama setelah persalinan.
    Tekanan darah biasanya tetap tinggi selama 6-8 minggu. Jika lebih dari 8 minggu tekanan darahnya tetap tinggi, kemungkinan penyebabnya tidak berhubungan dengan pre-eklamsi.


    9. HERPES GESTASIONAL

    Herpes Gestasional adalah lepuhan berisi cairan yang sangat gatal, yang terjadi selama kehamilan.

    Penggunaan istilah herpes sebenarnya tidak tepat karena ruam yang terjadi tidak disebabkan oleh virus herpes maupun virus lainnya.
    Herpes gestasional diduga disebabkan oleh antibodi abnormal yang beraksi terhadap jaringan tubuh sendiri (reaksi autoimun).
    Ruam ini bisa timbul kapanpun setelah kehamilan 12 minggu atau segera setelah persalinan.

    Ruam biasanya terdiri dari vesikel (lepuhan kecil/besar yang berisi cairan) atau bula (pembengkakan yang bentuknya tidak beraturan dan berisi carian).
    Ruam ini seringkali berawal di perut lalu menyebar.
    Segera setelah persalinan, ruam akan semakin memburuk dan menghilang dalam beberapa minggu atau bulan kemudaian.

    Ruam seringkali muncul lagi pada kehamilan berikutnya atau jika penderita menggunakan pil KB.
    Bayi yang dilahirkan mungkin memiliki ruam yang serupa, tetapi biasanya akan menghilang dalam beberapa minggu, tanpa pengobatan.

    Untuk memperkuat diagnosis, diambil kerokan kulit yang terkena dan diperiksa di laboratorium untuk mengetahui adanya antibodi.

    Tujuan pengobatan adalah untuk meringankan gatal-gatal dan mencegah terbentuknya lepuhan yang baru.
    Untuk ruam yang ringan, diberikan krim kortikosteroid yang dioleskan langsung ke kulit yang terkena sesering mungkin.
    Untuk ruam yang lebih luas, diberikan kortikosteroid per-oral (melalui mulut). Mengkonsumsi kortikosteroid pada akhir kehamilan tidak akan membahayakan bayi.
    Jika setelah persalinan gatal-gatal semakin hebat atau ruam semakin menyebar, mungkin perlu diberikan kortikosteroid dengan dosis yang lebih tinggi.


    10. URTIKARIA GESTASIONAL

    Urtikaria Gestasional adalah kaligat yang terjadi pada saat hamil.

    Penyebabnya tidak diketahui.
    Kaligata biasanya timbul di perut, dan bisa menyebar ke paha, bokong, kadang sampai ke lengan.

    Ruam kaligata biasanya muncul pada 2-3 minggu menjelang persalinan. Tetapi mungkin saja timbul setelah kehamilan mencapai 24 minggu.
    Rasa gatal sering menyebabkan penderita tidak dapat tidur di malam hari.
    Setelah persalinan, kaligata biasanya menghilang dan tidak kambuh pada kehamilan berikutnya.

    Untuk mengatasi gatal-gatal dan meredakan ruam kaligata, diberikan krim kortikosteroid yang dioleskan sesering mungkin.
    Jika ruamnya lebih berat, diberikan kortikosteroid per-oral.
semoga membantu
salam

putri a.k.a zach mom's
   
Jumlah Posts : 198
Jumlah di-Like : 10

JARAK KEHAMILAN YANG AMAN

Jarak kehamilan terlalu dekat maupun jauh bisa membahayakan ibu dan janin. Idealnya, tak kurang dari 9 bulan hingga 24 bulan. Namun jarak ideal ini tak berlaku buat mereka yang sebelumnya menjalani persalinan sesar.

Idealnya, terang dr. Agus Supriyadi, SpOG dari RSIA Hermina, Jatinegara, jarak kehamilan tak kurang dari 9 bulan hingga 24 bulan sejak kelahiran pertama. Namun untuk jarak 9 bulan masih diembeli-embeli prasyarat, yaitu asalkan nutrisi si ibu baik. "Bila gizi si ibu tak bagus, berarti tubuhnya belum cukup prima untuk kehamilan berikutnya."

Perhitungan tak kurang dari 9 bulan ini atas dasar pertimbangan kembalinya organ-organ reproduksi ke keadaan semula. Makanya ada istilah masa nifas, yaitu masa organ-organ reproduksi kembali ke masa sebelum hamil. Namun masa nifas berlangsung hanya 40 hari, sementara organ-organ reproduksi baru kembali ke keadaan semula minimal 3 bulan.

"Bayangkan saja, rahim atau uterus sewaktu tak hamil beratnya hanya 30 g. Setelah hamil, beratnya hampir 1 kg atau 1000 g. Kenaikannya hampir 30 kali lipat, kan? Setelah persalinan, beratnya berkurang mencapai 60 g. Nah, untuk mencapai 30 g kembali butuh waktu kira-kira 3 bulan."

Begitu juga dengan sistem aliran darah. Selama hamil, ada sistem aliran darah dari ibu ke janin. Setelah lahir, tentunya aliran darah ini terputus. Untuk kembali ke kondisi aliran darah yang normal, si ibu butuh waktu sekitar 15 hari setelah melahirkan.

Sementara untuk memulihkan energinya, si ibu harus meningkatkan gizinya. "Nah, untuk ibu-ibu yang gizinya bagus, energinya baru benar-benar prima seperti keadaan sebelum melahirkan setelah 9 bulan. Kalau belum 9 bulan, belum begitu prima energinya walaupun kelihatan tubuhnya sehat-sehat saja."

Jadi, setelah istirahat selama 9 hingga 24 bulan, diharapkan semua organ reproduksi dan bagian genital interna maupun eksterna si ibu akan kembali seperti sebelum hamil.

JARAK TERLALU PENDEK                                  

Dengan demikian, bila jarak kehamilan terlalu pendek atau kurang dari 9 bulan akan sangat berbahaya, karena organ-organ reproduksi belum kembali ke kondisi semula. Selain, kondisi energi si ibu juga belum memungkinkan untuk menerima kehamilan berikutnya. "Keadaan gizi ibu yang belum prima ini membuat gizi janinnya juga sedikit, hingga pertumbuhan janinnya tak memadai yang dikenal dengan istilah PJT atau pertumbuhan janin terhambat."

Itulah mengapa, saran Agus, ibu-ibu setelah bersalin agar menggunakan alat kontrasepsi yang tepat untuk menghindari kegagalan KB alias kebobolan. Jangan sampai, haid pertama setelah melahirkan belum muncul, ibu sudah hamil lagi. Jikapun sudah kadung hamil, "si ibu harus menjaga kondisi kehamilannya dengan lebih intensif." Artinya, kehamilan tersebut harus terus dipantau lebih ketat. Pertumbuhan janin akan dipantau dengan pemeriksaan USG serial, semisal pada usia sekian apakah beratnya sesuai dengan usianya. "Jika tak sesuai, kita harus intervensi dengan obat-obatan, vitamin, dan makanan berkalori tinggi agar beratnya kembali ke keadaan normal."

Yang pasti, tegas Agus, ibu harus memeriksakan kehamilannya secara medis, entah ke dokter kandungan dan kebidanan ataupun bidan secara teratur. "Anjuran WHO, selama kehamilan sekurang-kurangnya memeriksakan diri sebanyak 4 kali. Sekali pada trimester I, yaitu untuk memastikan kehamilannya, apakah di dalam atau di luar rahim; sekali di trimester II untuk memantau kehamilannya; dan 2 kali di trimester III untuk memantau dan meramalkan persalinannya, apakah persalinannya akan normal atau sesar."

Namun untuk kasus yang riskan seperti kebobolan ini, pemeriksaan sebaiknya dilakukan lebih sering. Pada trimester I hingga II dilakukan sebulan sekali; menginjak usia kehamilan 28 minggu 3 minggu sekali; di usia kehamilan 32 minggu dilakukan pemeriksaan 2 minggu sekali; dan setelah usia kehamilan 38 minggu seminggu sekali. "Jangan lupa, makan makanan berglukosa tinggi untuk meningkatkan berat badan."

KEGUGURAN DAN PREMATUR

Selain BB janin rendah, kemungkinan kelahiran prematur juga bisa terjadi pada kehamilan jarak dekat, terutama bila kondisi ibu juga belum begitu bagus. Padahal, kelahiran prematur erat kaitannya dengan kematian, khususnya jika paru-paru si bayi belum terbentuk sempurna.

Bisa juga terjadi perdarahan selama kehamilan yang diakibatkan plasenta previa atau plasenta yang letaknya tak sempurna. "Plasenta previa sangat erat kaitannya dengan gizi yang rendah, karena plasenta punya kecenderungan mencari tempat yang banyak nutrisinya. Kalau yang banyak nutrisinya itu terletak di bagian bawah uterus atau rahim, maka di situlah ia akan menempel. Akibatnya bisa menutup jalan lahir yang memungkinkan untuk terjadi perdarahan."

Nah, pada kehamilan jarak dekat, kemungkinan kekurangan gizi ini amat besar. Bukankah si ibu juga harus menyusui bayinya? Dengan demikian, nutrisi si ibu jadi berkurang, hingga janinnya juga bisa semakin kekurangan gizi. Makanya, saran Agus, bila ketahuan hamil, pemberian ASI sebaiknya segera dihentikan. Masalahnya bukan cuma ibu jadi kekurangan gizi, tapi juga bisa mengakibatkan keguguran. "Selama menyusui, ada pengaruh oksitosin pada isapan mulut bayi. Oksitosin ini membuat perut si ibu jadi tegang atau kontraksi. Pada kehamilan muda, bisa terjadi perdarahan atau ancaman keguguran."

Penting diketahui, syarat kehamilan yang sehat ialah cukup gizi dan penambahan BB minimal 10-12 kg, hingga BB bayi yang dilahirkan bisa mencapai di atas 2,5 kg.

Jikapun si ibu bisa mempertahankan kehamilannya hingga waktu persalinan tiba, tak berarti aman-aman saja. Soalnya, bukan tak mungkin kendala justru menghadang saat persalinan. Bahayanya, ibu mengalami kelelahan saat proses persalinan. Untuk mengejan dan hisnya juga susah. Hingga, bisa menimbulkan partus atau persalinan lebih lama.

JANGAN TERLALU JAUH

Akan halnya kehamilan dengan jarak di atas 24 bulan, menurut Agus, sangat baik buat ibu karena kondisinya sudah normal kembali. Jadi, organ-organ reproduksinya sudah siap menerima kehamilan kembali.

Bukan berarti kita bisa hamil kapan saja asal jaraknya lebih dari 24 bulan, lo. Dianjurkan, kehamilan berikutnya jangan lebih dari 59 bulan. Ingat, kita juga harus memikirkan usia saat kehamilan berikutnya! "Bila lebih dari 35 tahun usia si ibu saat kehamilan berikutnya, berarti si ibu masuk dalam kategori risiko tinggi," terang Agus. Sementara usia reproduksi yang bagus adalah 20-30 tahun.

Yang paling dikhawatirkan jika usia ibu di atas 35 tahun ialah kualitas sel telur yang dihasilkan juga tak baik. Hingga, bisa menimbulkan kelainan-kelainan bawaan seperti sindrom down. Soalnya, ibu hamil usia ini punya risiko 4 kali lipat dibanding sebelum usia 35 tahun.

Tak hanya itu, saat persalinan pun berisiko terjadi perdarahan post partum atau pasca persalinan. Hal ini disebabkan otot-otot rahim tak selentur dulu, hingga saat harus mengkerut kembali bisa terjadi gangguan yang berisiko terjadi hemorrhagic post partum (HPP) atau perdarahan pasca persalinan.

Risiko terjadi preeklampsia dan eklampsia juga sangat besar, lantaran terjadi kerusakan sel-sel endotel. "Pada kasus preeklampsia berat, kita punya kebijaksanaan untuk melahirkan setelah 35 minggu dengan cara diinduksi." Adapun tanda-tanda preeklampsia: BB ibu naik terlalu cepat, terjadi pembengkakan/odem di seluruh tubuh, serta tekanan darah terlalu tinggi.

Pada kasus ini, pemeriksaan kehamilan harus lebih intensif agar bisa dipantau dan diberi obat-obatan untuk menormalkan tekanan darahnya, mengingat pertumbuhan janin akan mengalami gangguan. Bukankah suplai makanan ke janin lewat plasenta dan aliran darah ibu? Nah, pada kasus preeklampsia, sirkulasi darah ibu ke janin dan plasenta terganggu, hingga suplai makanan dari ibu ke janin jadi terganggu pula.

Itulah mengapa, janin harus terus dipantau memakai USG serial. "Bila tetap terhambat, lebih bagus ia hidup di luar rahim, minimal setelah kehamilan 35 minggu. Kecuali bila ada kelainan yang mengancam si ibu semisal ada ancaman pembekuan darah, berapa pun usia janin harus segera dikeluarkan demi menyelamatkan si ibu. Pun bila janinnya belum matang."

Bahaya lain, masalah psikis. "Bisa saja, kan, si ibu sudah lupa dengan cara-cara menghadapi kehamilan dan persalinan. Bagaimana cara mengejan, misal. Hingga menimbulkan stres baru lagi," tutur Agus.

TIDAK UNTUK YANG SESAR

Jadi, perhatikan betul-betul jarak kelahiran yang aman ini, ya, Bu-Pak. Namun tentu saja, jarak ideal ini hanya berlaku bila persalinan sebelumnya dilakukan dengan cara pervaginam atau normal. "Bila sebelumnya dilakukan sesar, sebaiknya kehamilan berikut setelah 24 bulan," anjur Agus.

Soalnya, mereka yang melahirkan lewat bedah sesar butuh waktu lebih lama lagi karena ada cacat di uterus atau rahimnya bekas tindakan operasi. "Jika sebelum 2 tahun sudah hamil lagi, dikhawatirkan jahitan-jahitan saat operasi bisa lepas. Robeknya rahim juga bisa tak terduga atau tak beraturan dan tak bisa diramalkan kapan robekan itu akan terjadi karena tak dapat didiagnosa secara dini. Kejadiannya akan sangat tiba-tiba setelah kehamilan itu menginjak usia 9 bulan."

Hal lain yang harus diperhatikan, jarak ideal ini berlaku bukan cuma untuk kehamilan kedua, tapi juga kehamilan-kehamilan berikutnya. Namun bukan berarti tingkat risikonya tetap sama, lo. Bukankah makin banyak anak berarti usia si ibu juga makin meningkat? "Nah, bila umurnya sudah tua, tentu sangat riskan untuk hamil dan melahirkan. Selain itu, recovery tubuhnya untuk kembali ke keadaan semula juga makan waktu lebih lama lagi," tutur Agus.